23 May 2009

Bedah Buku di Untirta # 2 : Tajir Selagi Muda

Bedah Buku di Untirta -- Waktu pertama kali Agung kontak aku via fesbuk, aku sempet heran juga. Kenapa milih buku TAJIR SELAGI MUDA? Itu buku kan udah lumayan lama. Dicari-cari di toko buku juga udah gak ada. Cari-carike Mizan di Fatmawati dan di Cisaranten Bandung juga udah gak ada. Ya... mungkin masih ada di tempat lain.Kenapa nggak yang baru aja?

Agung bilang, bahasan dalam buku itu masih relevan sampai sekarang.

Mantaps! Jadi yuks, kita ngobrol-ngobrol.


Senang sekali melihat semangat teman-teman di Untirta. Banyak yang nanya-nanya sampe nggak kerasa udah jam 12 aja. Yang banyak ditanya itu tentang....



Bosan Menulis

Gimana sih biar nggak cepat bosan?

Manusiawi banget sih ya kalo bosan. Bosan itu malah udah jadi seperti hantu dalam setiap yang kita kerjakan. Kalo motivasi dari dalam diri kita kuat, pasti rasa bosan itu bisa diatasi. Yang paling gampang adalah, kita kerjakan apa yang kita sukai, yang jadi hobi kita. Kalo udah hobi, biasanya cenderung nggak gampang bosan.



Banyak Planning, Nih

Bikin planning alias rencana sih bagus. Tapi kalo kebanyakan, apalagi semuanya serba detail, apa nggak malah bikin ribet sendiri? Bagusnya sih, bikin planing secukupnya, siapkan planning alternatif, lalu action deh. 

Kebanyakan planning, kebanyakan teori malah bikin jalan di tempat doang. dan yaa... nggak semua teori di bangku kuliah bisa diterapkan di lapangan usaha.



Jadi Nggak Perlu Belajar?

Yee... tetap perlu dong. Dengan belajar, wawasan kita jadi terbuka. dengan belajar juga kita jadi terbiasa berpikir logis, rasional, dan bisa ngelihat hubungan sebab-akibatnya.


Saya Orang Perfeksionis

Kalo kata buku-buku psikologi, orang perfeksionis itu bertipe melankolis. Cenderung suka hal-hal yang detail. Orang seperti ini kadang agak susah kalau mau action, karena kebanyakan mikir. Tapi bukan berarti nggak bisa.

Ada baiknya kalo si melankolis perfeksionis ini joinan dengan rekan dengan tipe yang lebih suka bergerak. 


Ortu Pengennya Kita Jadi Orang Kantoran

Wajar, sih. Kalo jadi orang kantoran kan udah jelas tuh bakal dapat gaji berapa, dapat tunjangan ini itu, nantinya dapat pensiun pula. Siapa nggak mau?

Tapi pengen usaha sendiri....

Jalan tengahnya, coba jalanin aja dulu dua-duanya. Sembari jadi pekerja kantoran, mulai jalanin usaha yang kita mau. Kalo baru jalan, biasanya keuntungannya juga belum jelas. Mungkin ini yang dikhawatirkan sama ortu kita. Tapi kalo prospeknya udah jelas, udah terang-benderang, berarti udah waktunya bagi kita untuk me-review lagi. Terus-terusan kerja dobel itu capek, lho.


Saya Hobi Makan

Nggak usah minder. Makan juga bisa dibisnisin kok. Hendy Setiono bikin Kebab Turki Baba Rafi salah satunya ya karena hobi makan. Dan sukses, kok.

Semangat semua, deh!
Yuk, selesai kuliah kita ciptakan lapangan kerja, setidaknya bagi diri sendiri. Jadi nggak usah nambahin beban pemerintah dengan terus menuntut sejuta lapangan kerja.

SEMANGAT...!!!

***

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...