25 December 2014

Yang Pedas dan Yang Ganteng di Maicih Baso

Sebenarnya saya bukan penggemar bakso kelas wahid. Tapi dalam perjalanan pulang dari acara Konferensi Penulis Cilik Indonesia (KPCI) di Bogor, kami (saya, Novi, Hendra, Puri, dan Dian) melihat info yang langsung mencolok mata dan menonjok perut yang lapar: Maicih Baso.

Waaa... Maicih jualan bakso juga, toh? Selama ini yang ngetop kan keripik Maicih dengan berlevel-level pedasnya  itu.

Teman-teman saya langsung heboh dan sepakat ke sana. Saya agak ragu, euy. Dalam benak saya, Maicih = pedas. Sedangkan saya... saya nggak suka pedas. Eh, bukan sekadar nggak suka. Dokter saya udah mewanti-wanti supaya saya nggak makan yang pedas-pedas karena saya punya sakit maag plus udah beberapa kali sakit tifus.

Tapi... penasaran juga, sih. Hm... mudah-mudahan ada menu yang cukup ramah dengan lambung saya.

Keluar dari Tol Pasteur, Bandung, Hendra langsung mengarahkan mobil ke Jl. Sawunggaling No. 2, tempat  Maicih Baso berada. Siang itu Jl. Sawunggaling lumayan macet (maklum deh, udah masuk weekend). Untungnya Maicih Baso sedang tak ramai. Tempat parkirnya pun kosong. Cuma ada beberapa motor di sana. Mungkin karena jam makan siang udah lewat, jam kongkow-kongkow belum datang, atau bisa jadi karena belum banyak yang tahu tempat ini.

Masuk ke Maicih Baso yang baru dibuka tanggal 11 Oktober 2014 ini rasanya seperti mau bertamu ke rumah saudara. Suasananya hommy gitu, deh. Sambutan ramah. Tempatnya bersih dengan ventilasi yang bagus. Cahaya matahari pun bisa bebas masuk tapi nggak bikin pengunjung kepanasan.


Sepedas Apa, Ya?
Saya agak lama memperhatikan daftar menu. Mengira-ngira dengan perasaan khawatir. Sepedas apa, nih? Baksonya ada bermacam-macam. Bakso halus, bakso urat, bakso keju, bakso telor, dan bakso Maicih. Selain itu ada juga baso menu paket, yamien asin dan manis, mi goreng, mi tektek, dan nasi goreng.

Daftar menu di Maicih Baso.

Ah, daripada terkena jebakan betmen, lebih baik saya tanya saja pada pelayannya. Eh, itu beneran pelayannya? Kok ganteng banget, sih?

Aa, ganteng-ganteng kok kerja di sini, sih?| Yaaah... daripada ganteng-ganteng jadi srigala, Teh. |
*dialog imajiner* | Foto: dokumentasi pribadi.


Si Aa ganteng pun menjelaskan jenis-jenis baso yang ada di sana. Ternyata sama seperti di tempat lain. Baso keju ya isi keju, baso telor ya isi telor (lah, emangnya mau isi apa? :D). Yang berbeda adalah baso Maicih. Baso yang ini berisi daging cincang dan... irisan cabe. Kalau masih kurang pedas, bisa menambahkan sambal sesuai selera. Tidak seperti keripiknya yang sampai 10 level, di sini hanya ada 6 level sambal.

Beraneka sambal di Maicih Baso. Di tiap botol tertulis level dan jenis sambalnya. | Foto: dokumentasi pribadi

Saya pesan Paket 1 yang berisi baso Maicih, baso halus, baso goreng, tahu isi, siomay goreng, pangsit, dan mi. Patuh pada nasihat dokter, saya tidak menambah sambal sedikit pun pada baso saya. Kuah bening saja. Cukuplah  rasa pedas dari sebutir baso Maicih di mangkuk saya. Teman saya, Puri, yang penggemar pedassss, langsung mengambil sambal level 6.


Paket 1 | Foto: dokumentasi pribadi.

Rasanya cukup enak, cuma...eh... mi-nya dikit banget. Harus nambah mi lagi nih biar kenyang. Selain itu, mungkin baru terasa enak maksimal kalau pakai sambal andalan Maicih, ya. Tapi ampuuun! Saya beneran nggak berani pakai sambal. Huhu....

Suami istri Hendra dan Novi asyik menikmati baso Maicih sampai nggak nyadar difoto :D |
Foto: dokumentasi pribadi.


Si Aa ganteng stand by kalau-kalau pelanggan butuh sesuatu |
Emmm...kalau butuh senyummu, Aa? #Ditabok | Foto: dokumentasi pribadi.

Selesai makan, lalu ingin membeli keripik Maicih yang terkenal itu buat oleh-oleh? Bisaaa. Tersedia kok di rak-rak dekat kasir. 

Nah, penggemar baso dan penggemar pedas, silakan menjajal tempat ini. 

***  

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...