16 February 2015

Silaturahmi di Roemah Enak Enak

Roemah Enak Enak Bandung

Jumat pagi (13 Februari) saya membaca status, tanggal 17 Rena sekeluarga udah akan balik lagi ke KL. Yaelaaaah... belum juga ketemuan. Agak nggak yakin juga bisa ketemu dan ngobrol-ngobrol. Mana Rena kan pergi-pergi melulu, nih, mumpung-mumpung lagi mudik ke Bandung. Jumat siangnya Teh Irma ngabarin kalau dia mau ketemuan sama Rena hari Sabtu 14 Februari. 
 
Errr... sebenernya ada janji sih sama temen yang lain tapi... ternyata teman yang lain itu mendadak ada acara lain. Alhamdulillah. Memang rezeki ketemuan sama dua ibu cantik ini, nih.


 


Mendung Tak Berarti Hujan

Pas lagi siap-siap untuk berangkat, huaaa... mendung banget. Jadi pergi nggak, ya? Akhirnya, tetap berangkat. Alhamdulillah, keputusan yang tepat. Semakin ke arah kota, ternyata semakin cerah, bahkan cenderung panas. 
Janji ketemuan di Gramedia Merdeka, yang memang paling mudah dijangkau.Rena dan Teh Irma sudah menunggu di sana daaaan... dua-duanya bawa anak balita. Rena bawa si bungsu Yasmin, Teh Irma bawa si Moi. Bungsu juga. Baguuus. Jadi dalam acara pertemuan tiga ibu cantik ini, cuma Teh Irma yang bukan bungsu. Hehehe....



Roemah Enak Enak

Teh Irma yang suka jalan, mengajak kami ke Roemah Enak Enak di Jl. Cihapit no. 33. Pertimbangannya, di sana ada mushala dan nyaman buat anak-anak. Maklum, dong, kan ada dua balita yang lincah banget.
 

Roemah Enak Enak Bandung
Tampak luar Roemah Enak-Enak

Kesan pertama, Roemah Enak Enak ini hommy banget. Aih, seneng saya kalau bangunannya masih bergaya jadul begini. Dari luar kelihatan seperti rumah biasa. Jadi inget kalau ke rumah eyang saya.
Begitu masuk... wew... banyak pinky-pinky di berbagai sudut. Oh iyaaa, ini tanggal 14 Februari, ya? Eh, tapi kami mah nggak Valentinan. Ini cuma acara ngumpul ibu-ibu cantik. Kebetulan aja ada kesempatannya pas tanggal 14 Februari.
Coba tebak, siapa yang paling heboh dengan nuansa pinky-pinky ini? Iyesss... betul. Bukan saya. Hehehe.... Moi dan Yasmin, dong. Dua bocah ini langsung riang gembira menghampiri si pinky-pinky yang berupa balon berbentuk hati. Hap! Masing-masing mengambil dua balon. Ada yang pink, ada yang merah.

Roemah Enak Enak Bandung

Roemah Enak Enak Bandung

Roemah Enak Enak Bandung


Hebatnya, nih, Rena dan Teh Irma kalem aja anak-anak mereka heboh begitu. Kalau saya... emh... ikut heboh juga, kali. Hihihi....
Sementara kedua bocah itu asyik dengan balon-balon mereka, kami bisa ngobrol-ngobrol cantik. Topik obrolan nggak jauh-jauhlah dari buku, menulis, dan anak-anak. Ternyata nih, ya, semua pernah merasakan perjuangan mencari penerbit yang cocok dan menunggu naskah terbit. Tuh, mana nih calon penulis yang masih ngomel-ngomel ketika diminta menunggu naskahnya di-review  oleh penerbit selama 3-6 bulan?
Seruuu...dengerin Teh Irma cerita kalau anak sulungnya udah nanya-nanya tentang masalah nikah sejak masih SD. Rena juga cerita tentang diet suksesnya. Saya? Saya mah pendengar yang baik. Dengerin aja, trus ntar diem-diem jadiin buku. Hehehe.... *ditimpuk baskom*

Makan Dulu, Yuk

Mangan ora mangan sing penting ngumpul. Itu kata pepatah Jawa. Tapi di sini mah, ngumpul-ngumpul mesti makan. Hihi... Lagian kan acara ngumpulnya ini memang pas jam makan siang.


Roemah Enak Enak Bandung

Bahan dasar menunya beragam. Dari ayam, sapi, ikan, hingga cumi-cumi. Tapi karena saya sedang diet untuk menurunkan asam urat yang 0,65 poin di atas normal, saya memilih ayam bakar Klaten aja (dokter saya masih mengizinkan makan daging ayam dan telur).
 Olahan ayamnya banyak, sih, tapi dari namanya terbayang kepedasannya. Ayam bakar Padang, ayam balado, ayam bumbu rujak, ayam asam pade, dan yang katanya paling pedas: ayam tinoransak. Rena yang juga nggak suka makan pedas, memesan ayam goreng lengkuas. Teh Irma yang penggemar makanan pedas, jelas aja langsung memesan ayam tinoransak.


Roemah Enak Enak Bandung
Ayam goreng lengkuas yang gurih, ayam bakar Klaten yang manis seperti saya *uhukkk!*
dan ayam tinoransak yang pedes.

Roemah Enak Enak Bandung
Pasti pakai lalapan, dong. Daun selada, kemangi alias surawung, timun, dan tomat.

Roemah Enak Enak Bandung
Foto bareng dulu sebelum makan di Roemah Enak Enak


Kedatangan makanan ini sukses membuat Moi dan Yasmin menghentikan keasyikan mereka bermain balon. Selama makan, Rena sibuk menyuapi Yasmin dan Moi sekaligus. Dua bocah ini kompak banget. Sampai-sampai kebelet pipis pun barengan. Hihi....
Roemah Enak Enak Bandung
Moi dan Yasmin asyik dengan es krim mereka di Roemah Enak Enak.


Sayangnya....

Sayangnya nggak bisa lama-lama ngumpul dan ngobrol-ngobrol karena Teh Irma sudah ditunggu keluarganya. Saya juga kangen nih dengan tempat tidur. Hehehe... lagi meriang plus batuk, nih, sebenernya tapi pengen banget silaturahmi dengan Rena dan Teh Irma.
Cukup banyak spot menarik untuk berfoto-foto di Roemah Enak Enak yang bergaya jadul ini. Tapi sayangnyaaa....


Roemah Enak Enak Bandung
Foto-foto jadul di dinding Roemah Enak Enak.

Roemah Enak Enak Bandung
Ada sepeda jadul di Roemah Enak Enak

.....sayangnya kami sama-sama lupa berfoto dengan buku-buku kami. Hoaaaa! Penulis macam apa iniiiii? Penulis-penulis cantik yang pelupa. Hehehe.... sebenernya kami bawa buku, sih, tapi buku-buku itu ada di mobil dan... kami lupa.
Keasyikan ngobrol juga membuat saya lupa minta tanda tangan Rena di buku solo perdananya. Baru keinget itu pas pulangnya saya mampir di Rumah Buku dan ngeliat buku Rena. Buk! Langsung, deh, tepok jidat pake buku.

Roemah Enak Enak Bandung
Ini dia buku-buku yang kemarin tertinggal di mobil
dan lupa diajak foto bareng di Roemah Enak Enak.

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...