20 December 2016

Peluncuran Gerakan Literasi Sekolah di Pusdai Bandung



Gerakan-Literasi-SekolahGerakan Literasi Sekolah -- Senin 19 Desember 2016 kemarin, di halaman Masjid Pusdai Bandung diluncurkan Gerakan Literasi Sekolah West Java Leader’s Reading Challenge (GLS – WJLRC). 

Tujuan gerakan ini adalah untuk menumbuhkan budaya membaca dan menulis di kalangan pelajar. Tentu saja, dukungan dari guru, wali murid, dan masyarakat sangat diharapkan.


Sepi Informasi

Acara yang dihelat oleh Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat itu berlangsung dari pukul 08.00 hingga 17.00 WIB. Menyajikan pameran yang diikuti oleh 27 kabupaten dan kota di Jawa Barat, talkshow dengan tiga penulis kondang, panggung hiburan oleh para siswa, serta lomba readathon (review, menulis berita setelah berkegiatan, dan mendongeng). 

Sayangnya, penyebaran informasi sebelum acara sepertinya kurang gencar. Yang saya lihat banyak datang di sana adalah kalangan sekolah (guru dan murid), dari tingkat SD hingga SMA.

Sempat terpikir oleh saya, apa saya begitu kudetnya sampai acara yang cuma sepelemparan batu dari rumah saja nyaris terlewat? Namun, ternyata beberapa teman yang juga berkecimpung di dunia literasi tak tahu-menahu tentang kegiatan ini.

Padahal, penulis yang menjadi narasumber dalam talkshow di Bale Asri Pusdai ini tidak tanggung-tanggung. Asma Nadia, Tethy Ezokanzo (penulis lebih dari 150 buku anak), dan Andi Yudha Asfandiyar (penulis, pendongeng, penemu one line drawing, dan pencipta karakter Mio).

Gerakan-Literasi-Sekolah
Kak Andi Yudha. Di mana-mana selalu dikerubuti anak-anak :D
Gerakan-Literasi-Sekolah
Asma Nadia dan antean book signing.
Gerakan-Literasi-Sekolah
Tethy Ezokanzo, penulis komik Alif favorit anak saya :)


Saya sendiri baru tahu acara ini tanggal 19 pagi dari Teh Tethy. Melihat ada Teh Tethy (anak bungsu saya penggemar karyanya) dan Kak Andi (yang juga rekan saya ketika menjuri di KPCI 2014 dan 2015), saya langsung meluncur ke sana. Tambah lagi ada Asma Nadia.

Kurangnya informasi sempat membuat saya celingukan di lokasi. Ini acara hanya untuk kalangan sekolahan atau terbuka untuk umum, ya?

Gerakan Literasi vs Gerakan Hidup Bersih

Usai mengarungi ilmu dan semangat dari acara talkshow, saya berkeliling area pameran. Ada stan Gramedia, penerbit MQ, dan tentu saja puluhan stan kabupaten dan kotamadya di Jawa Barat.

Gerakan-Literasi-Sekolah
Stan Kabupaten Sumedang dalam lainching GLS. Eye catching!
 
Ada satu hal yang membuat saya sedih. Pusdai yang bersih usai Shalat Subuh berjamaah tanggal 12 Desember kemarin, kini kembali kotor seperti semula. Sampah berserakan dan menumpuk di mana-mana. 

Sedih karena kekotoran ini terjadi di halaman Pusdai, Pusat Dakwah Islam. Sedih karena yang berada di halaman ini sekarang adalah mereka yang berkecimpung di dunia pendidikan. Sedih karena rendahnya kesadaran untuk hidup bersih. Tempat sampah sudah di depan mata, tetap saja buang sampah sembarangan.


Gerakan-Literasi-Sekolah
Seperti membudayakan literasi, membudayakan hidup bersih pun masih menjadi PR besar.

Sepertinya menumbuhkan budaya literasi dan budaya hidup bersih sama-sama menjadi PR besar bagi kita.


Gerakan-Literasi-Sekolah



Salam, 

Triani Retno A
Penulis, Editor, Blogger
www.trianiretno.com
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...