11 December 2016

Workshop Menulis Fiksi Bersama Bitread


workshop-menulis-fiksi
Workshop Menulis Fiksi Menulis fiksi itu bukan sekadar berkhayal. Cerita fiksi pun bukan semata-mata khayalan tanpa kenyataan. Cerita fiksi juga memiliki tanggung jawab moral.

Kurang lebih gitu, deh, ocehan saya ketika mengisi workshop menulis fiksi yang diadakan oleh Bitread. Acara tersebut berlangsung di Bale Pabukon, Universitas Padjadjaran, Jatinangor, tanggal 20 Oktober 2016.


Heeeeh? Tanggal 20 Oktober? Sekarang kan udah Desembeeer?

Hihi…. #tutupmuka Iyaaa. Workshop menulisnya memang tanggal segitu. Saya aja yang baru sempat nulis sekarang. Bukan pembenaran, tapi pas tanggal-tanggal itu (sampai awal Desember) saya memang sedang mengurus donasi buku. Waktu dan tenaga saya banyak terfokus ke sana.


Fiksi Bukan Sekadar Khayalan

Fiksi memang diartikan sebagai cerita yang berdasarkan khayalan. Namun, dengan fiksi kita dapat merekam realitas sosial budaya. Dengan fiksi kita dapat mencatat sejarah. Dengan fiksi kita dapat menyampaikan gagasan, pemikiran, dan harapan. 

Hafalan Surat Delisa (Tere Liye) dan Aloen Buluek (Ayi Jufridar) sama-sama mengambil latar peristiwa tsunami di Aceh tahun 2004. Serambi Mekkah (Tasaro) mengambil konflik di Aceh. Novel 1998 (Ratna Indraswari Ibrahim) memotret peristiwa tahun 1998.

Novel saya, Ibuku Tak Menyimpan Surga di Telapak Kakinya, mengambil kisah anak-anak yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Untuk menulis novel itu saya membaca banyak berita di koran dan internet, serta berita di TV.

Itu sekadar menyebut contoh. 
workshop-menulis-fiksi
Workshop menulis fiksi.

Logika Fiksi

Dalam menulis fiksi, ada dua macam logika. Logika ilmiah dan logika fiksi. Logika ilmiah itu yang kebenarannya memang teruji secara ilmiah di dunia nyata. Misalnya air mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah.

Logika fiksi adalah logika yang berlaku dalam karya fiksi. Dalam dunia nyata tidak ada manusia yang bisa terbang seperti Superman. Namun, dalam dunia fiksi bisa dijelaskan secara logis kenapa Superman bisa terbang. Tentu bukan karena dia pakai underwear merah di luar #sigh melainkan karena dia memiliki sel-sel makhluk Planet Krypton yang antigravitasi.


Workshop Menulis Fiksi

Karena ini judulnya workshop menulis, jadinya ya mesti nulis-nulis. Nggak mungkin masak-masak.

Untuk acara ini saya hanya diberi waktu 1,5 jam. Di TOR-nya sih tiga jam, tapi ternyata waktu 1,5 jam lainnya dipakai oleh teman-teman mahasiswa untuk unjuk kemampuan di panggung.

Waktu 90 menit jatah saya itu sudah termasuk perkenalan, obrol-obrol, pemaparan materi, tanya jawab, dan praktik menulis.

Hehe… pusing juga, sih. Waktu segitu mah buat ngobrol aja kurang, yak.
Akhirnya, praktik menulis dilakukan dari sesuatu yang sering jadi masalah: nggak tahu mau nulis apa.

Saya mengambil jurus tiga katanya AS Laksana. Ambil tiga kata secara acak, lalu kembangkan jadi satu paragraf. Kata pertama harus menjadi kata pembuka paragraf. Kata kedua dan ketiga bisa diletakkan di mana saja di dalam paragraf. Ketiga kata ini menjadi pemecah kebuntuan ketika tidak tahu akan menulis apa. Dengan tiga kata itu, menulislah.

workshop-menulis-fiksi
Praktik menulis. "Gila!"

Dengan waktu yang mepet banget (karena panitia udah bolak-balik ngasih kode), praktik menulisnya jadi paket 2 in 1 deh. Pertama, saya menyodorkan tiga kata untuk dikembangkan menjadi satu paragraf. Tiga kata yang saya sodorkan itu adalah bengong, kucing, hujan. 

Kedua, saya meminta peserta workshop menulis sebuah paragraf yang dimulai dari kata seru “Gila!”. Yang kedua ini berhubungan dengan pemakaian gesture (gerak tubuh), ekspresi, dan suasana sekitar dalam cerita fiksi. 

Penggunaan gesture, ekspresi, dan suasana ini adalah untuk menjadikan cerita lebih hidup, lebih bernyawa.

Peserta boleh memilih akan mempraktikkan yang mana. Iya, idealnya sih dua-duanya, ya. Tapi durasi, Kakaaaak. Durasiiii :D

Dan ternyata…, peserta bisa bikin tulisan yang keren-keren dari kata-kata yang saya sodorkan kepada mereka.

Dari kata “Gila!” misalnya. Ada yang menuliskan cerita tentang rasa marah, kesal, takjub, bahkan cinta. Hehe…. Kita kan sering tuh berseru, “Gilaaa! Keren banget sih lu!”


Workshop Menulis

Dalam hajatan Bitread ini, ada dua kelas workshop menulis sekaligus. Menulis fiksi dengan saya, dan menulis nonfiksi dengan Mas Brilianto dari Metro TV.

Teman-teman mahasiswa yang ikut kelas menulis nonfiksi bareng Mas Brili juga pasti dapat ilmu yang keren dan pengalaman yang seru.

Jadi, ayo mulai menulis. Tulisan nggak akan pernah kelar kalau hanya disimpan di delam kepala.

Menulis membuat kita menjadi lebih berarti. Selamat bersenang-senang menulis, ya.


workshop-menulis-fiksi
Foto bareng. Kayaknya salah posisi, nih. Kita jadi burem berjamaah gitu. :D
  
workshop-menulis-fiksi
Book signing dulu, yaaa ;)
workshop-menulis-fiksi
Disamperin Robi Afrizal Saputra, mahasiswa FIB Unpad yang juga penulis buku-buku motivasi.
Bukan kebetulan, saya mengedit salah satu buku Robi yang terbit di Quanta EMK.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...