10 January 2017

Buku Obral dan Dampaknya



buku-obralBuku Obral dan Dampaknya – Pernah ikut berburu buku di ajang obral buku? 

Kalau diperhatikan (barangkali beruntung menemukan wajah-wajah bening #eh), setidaknya ada enam kelompok pemburu buku obral.

  1. Pencinta buku. Baik yang hobi banget membaca maupun hobi menimbun buku di rumah.
  2. Penulis buku. Yaaah…meski galau-galau sedih, datang juga. Selain untuk menyelamatkan buku-buku sendiri yang mungkin ikut diobral, juga untuk menambah amunisi bacaan dan literatur riset.
  3. Pengelola perpustakaan dan taman baca.
  4. Pemilik lapak buku (online dan offline).
  5. Mumpungmurahers. Haha… apa pula ini. Etapi ini beneran ada. Saya menemukan orang-orang seperti ini di tempat penjualan buku obral. Mereka bukan penggila membaca. Tapi mumpung murah yaaa…. beli aja. Murah, kok.
  6. Individu atau komunitas yang menggerakkan donasi buku

Di balik harganya yang murah meriah, banyaknya buku yang dijual obral ini juga membawa dampak tersendiri.

Beli Buku? Tunggu Buku Obral Saja

“Buku sekarang terlalu cepat diobral, Teh. Baru dua tahun udah diobral,” keluh seorang pedagang buku. “Orang jadi males beli buku yang baru terbit. Pada nunggu diobral.”

Kalimat itu membuat saya tercenung dan… membenarkan. Saya melihat ini dari sudut saya sebagai penulis buku. Saya pernah mengalami ketika buku baru saya terbit. Saya woro-woro dong di medsos. Dan…  ada yang enteng berkomentar, “Saya belinya nunggu diobral aja deh, Mbak. Wkwkwk….”

Di kesempatan lain, ada pula yang berkomentar, “Wah... empat puluhribuan? Kira-kira diobralnya kapan ya, Teh?”


Komentar-komentar seperti itu, jujur saja, membuat saya merasa terzalimi. Ketika sebuah buku jatuh ke harga obral,  aliran royalti otomatis tertutup. Terjual ribuan eksemplar secara obral pun nggak ada pengaruhnya serupiah pun pada penulis.

Hilangnya Penghargaan pada Buku Obral

Ketika Gramedia Big Sale tahun lalu, saya sempat melihat pengunjung dengan entengnya menginjak-injak buku-buku. Buku-buku itu berjatuhan dari rak dan berserakan di lantai.

Begitukah perlakuan pencinta buku pada yang dicintainya? Karena murah lantas bisa diinjak-injak?
 
perilaku-konsumen-buku-obral
Katanya pencinta buku. Tapi koook...? >.<

Saya laporkan kejadian tersebut pada penanggung jawab lapangan. Alhamdulillah, ditanggapi serius.
                                           
“Saya juga sedih, Mbak, lihat buku diinjak-injak begitu. Memang dijual murah, sih, tapi kalau sampai diinjak-injak begitu… rasanya sedih sekali….” Eh, si akang malah curhat.

Mental Buku Obral dan Pembajakan

“Mbak jual novel Hujan Tere Liye nggak?”

“Lagi kosong, sih. Tapi kalau mau bisa saya sediakan. Diskon 10%.”

“Yaaah, kok diskon 10% doang sih Mbak? Obral lima belas ribu, ya? Saya sekalian beli novel Tere Liye yang lain, deh.”

Saya langsung offline dan pergi ke depan kompleks untuk beli cincau es krim. Biasanya efektif untuk menenangkan diri.

Di kesempatan lain, ada yang meminta dicarikan sederet buku, baru, dan bestseller semua. Dilan, Milea, Critical Eleven, Hujan, Tentang Kamu, The Architecture of Love, Dear Nathan, dan seterusnya. Tapi… dengan harga obral 10-20 ribu rupiah per buku. Huuuft!




Bapak Ibu hadirin sekalian, tidak semua buku dijual dengan harga obral. Sepengetahuan saya, buku yang diobral adalah buku yang:

  • Slow selling selama dua tahun (atau sesuai kebijakan penerbit).
  • Sisa stok entah kapan yang nggak habis-habis.
  • Mengalami kecacatan di toko buku. Misalnya nih: buku sampel atau buku yang segel plastiknya dibuka oleh pengunjung toko, kemudian dibaca sampai lecek.
  • Umurnya sudah habis. Misalnya: Siap UN 2012 (padahal sekarang tahun 2017) atau buku-buku sekolah yang ganti menteri-ganti kurikulum-ganti buku pelajaran.

Buku yang baru terbit atau sedang hangat-hangatnya bestseller tentu tidak akan dijual obral.

Novel Hujan karya Tere Liye misalnya. Cetakan pertama Januari 2016 dan Desember 2016 sudah cetakan ke-22. Novel Milea karya Pidi Baiq? Larisnya seperti gurilem Ma Icih pada zamannya.

novel-bestseller-dibajak
Novel-novel bestseller karya Asma Nadia termasuk yang sering dibajak.

Kalau buku baru terbit dan bestseller dijual dengan harga murah, justru harus dicurigai. Kemungkinan besar itu buku bajakan alias buku KW, alias buku replika, alias nggak ori, alias buku repro.




Permintaan-permintaan akan buku bestseller tapi harga obral itu sepertinya ikut bertanggung jawab atas maraknya penjualan buku bajakan. Pembajak (dan penjual buku bajakan) pasti melihat ini sebagai peluang bisnis. Halal dan haram, urusan nanti.
***

Buku obral memang bisa dijadikan momentum untuk menambah koleksi perpustakaan atau koleksi pribadi. Menjadi golden moment bagi pencinta buku bersaldo tipis.

Namun, mengutip kalimat Mbak Linda Razad, editor senior Elex Media Komputindo, obral buku ini menandakan ada yang salah dengan dunia literasi kita.

Harapan sederhana saya sih, semoga tahun 2017 dan seterusnya, para pencinta buku diberi kelancaran rezeki dan kecerahan hati agar bisa membeli buku baru di bulan-bulan awal terbitnya dan mengatakan TIDAK pada buku bajakan.

(Bersambung ke Bagian 2: Nasib Penulis di Tengah Buku Obral)

 Follow me on Twitter: @retnoteera , Instagram: @retnoteera,
Google Plus: +TrianiRetno
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...