28 August 2018

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong


Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di GombongApa yang terlintas di benakmu ketika “Van der Wijck” disebut? Yes, novel legendaris karya Hamka yang kemudian diangkat ke layar lebar. Tenggelamnya Kapal  Van der Wijck. 

Namun, Van der Wijck yang ini bukanlah kapal, novel, atau film. Van der Wijck satu ini adalah sebuah benteng di Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah. Tepatnya di Kecamatan Gombong.


Van der Wijck, Benteng Peninggalan Belanda

Nemu info tentang benteng ini waktu lagi mau booking Hotel Wisata Van der Wijck di Gombong. 

Terlihat pas untuk kebutuhan kami. Fasilitasnya pun menarik karena hotel ini berada di kawasan wisata Van der Wijck. Ada beberapa wahana bermain dan kolam renang. Kebayang dong asyiknya pagi-pagi bisa langsung nyebur ke kolam renang. Mau berwisata keliling benteng juga nggak perlu bayar lagi.

Ibu saya yang lahir hingga remaja di Gombong tak banyak mengingat tentang benteng ini. Yang ibu ingat hanyalah benteng itu dulunya tangsi militer, seram karena banyak ular, dan jauh dari jalan.

Jadi, saya browsing dulu. Lalu dapatlah informasi bahwa bangunan ini didirikan pada masa penjajahan Belanda di Indonesia. Tepatnya pada tahun 1818. Pas 200 tahun yang lalu.

Awalnya bangunan ini adalah kantor VOC (kongsi dagang milik Belanda) dan belum berupa benteng. Tapi kemudian dijadikan benteng pertahanan, termasuk ketika berperang melawan Pangeran Diponegoro.

Dulu namanya bukan Benteng Van der Wijck, melainkan Benteng Cochius (Fort Cochius). Nggak tau kenapa namanya diganti. Yang jelas sih, Cochius dan Van der Wijck sama-sama jenderal Belanda yang memimpin perang melawan kaum pribumi.

Di perjalanan berikutnya, bangunan seluas 3.606 meter persegi ini dijadikan sekolah untuk anak-anak Eropa. Namanya Pupillenschool. Menurut Mbak Alona (tour guide di Roemah Martha Tilaar), Pupillenschool ini untuk anak-anak indo-Belanda. 

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Ruang kepala sekolah di lantai 2
(menurut saya sih lebih bagus kalau pakai bahasa Belanda).


Setelah Belanda hengkang dari Indonesia, benteng ini dipakai oleh tentara Jepang. Jepang juga melatih tentara PETA di sini.

Sekarang di area ini ada SECATA (Sekolah Calon Tamtama), hotel, dan tempat wisata.

Lalu, jadikah kami menginap di sana? 

Hehe… nggak jadi, Saudara-saudara. Saya mendadak gentar dan akhirnya memilih hotel lain saja.

Berwisata Sejarah di Benteng Van der Wijck Gombong

Meski tak jadi menginap di kawasan benteng, kami tetap mengagendakan berkunjung ke sana. Niatnya sih berwisata sejarah. Mengenalkan anak-anak pada sejarah Indonesia. 

Untuk masuk ke Benteng Van der Wijck kami harus membayar Rp 25.000 per orang. Tiket ini juga sekaligus menjadi tiket untuk naik kereta wisata di dalam lokasi (kereta dari pintu gerbang ke benteng dan kereta di atap benteng) serta untuk masuk ke water park.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Tiket masuk ke Benteng Van der Wijck.

Meski bisa naik kereta wisata, saya memilih berjalan kaki saja. Sepertinya saya mau mampir-mampir ke sebanyak mungkin tempat yang bisa saya datangi. Pertama,  tentu saja Hotel Wisata Van der Wijck yang tak jadi saya pesan.

Ibu dan bapak saya perwira menengah TNI AD. Sejak bayi hingga remaja saya tinggal di perumahan militer. Tumbuh di tengah om-om tentara dan mbak-mbak Kowad. Lalu? 

Lalu yaaah…. Melihat hotel ini saya teringat pada barak-barak tentara. Tapi tentu saja yang ini lebih bagus hingga bisa difungsikan sebagai hotel.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Hotel Wisata Van der Wijck.

Sepi suasana di sana. Nggak tahu, ya, kalau pas libur panjang atau akhir pekan. Pekerja freelance kayak saya kan memang geje. Orang lain sibuk kerja, saya luntang-lantung jalan-jalan. Ntar giliran orang lain liburan, saya malah kerja lembur bagai quda.

Menjelajahi Benteng Van der Wijck

Benteng berwarna merah ini terdiri atas dua lantai. Di pintu-pintu masuk lantai satu ada pos jaga. Di setiap lantai ada 16 ruangan yang luas banget dengan jendela-jendela besar.

Kami berkeliling di lantai satu. Ada dua ruangan berisi foto-foto berukuran cukup besar. Satu ruangan memajang foto-foto Benteng Van der Wijck dari zaman  dahulu, juga ketika sedang proses pemugaran. 

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Foto Benteng Van der Wijck zaman baheula.

Satu ruangan lagi berisi foto-foto ketika benteng ini dipakai syuting film babang Iko Uwais, The Raid 2: Berandal.

Ruang-ruang lainnya kosong. Sepi. Untungnya ada jendela-jendela besaaar tanpa daun jendela. Di dalam jadi terang dan bisa leluasa melihat ke lapangan di tengah benteng.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Pintu antar ruangan.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Ada bagian-bagian benteng yang gelap karena tak tersiram cahaya matahari.
Lumayan merinding, sih, kalau pas di tempat gelap itu.


Lantai dua? Hahah … haduuuh, hapunten. Saya nggak berani menjelajah lantai dua benteng ini. Kalau ada pemandu mungkin saya berani. Tapi ketika saya ke sana tidak ada pemandu. 

Informasi tertulis pun minim. Yang terjadi kemudian pengunjung seperti saya culang-cileng. Jalan sendiri. Menjelajah sendiri. Atudaaaa… itu seram bagiku! Mana sepi lagi. 

Ketika sedang minum dawet di kantin, terlihat ada beberapa orang di lantai dua. Didorong rasa penasaran, akhirnya saya dan si kakak naik ke lantai dua. Tapi tetep aja sih nggak berani menjelajah lantai dua. Huhu…. 

Begitu sampai di lantai dua, kami masuk ke suatu ruangan yang berisi foto-foto pahlawan, termasuk para jenderal korban G30S/PKI. Ada yang digantung di dinding, ada yang disandarkan begitu saja di lantai.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Sebuah ruangan di lantai 2. Sayang, tidak terawat.

Saya cuma sebentar di ruang itu karena tiba-tiba terasa “dingin” . Seperti ada yang memperhatikan, entah dari sudut mana.

Bergegas kami ke luar dari ruangan itu. Alhamdulillah, berpapasan dengan orang-orang hendak naik kereta wisata di atap benteng.

Suara yang Hilang

Ketika melihat-lihat (bagian luar) Hotel Wisata, saya melakukan siaran live di Facebook. Sedangkan live di Instagram ketika menjelajah lantai satu Benteng Van der Wijck, dimulai sejak memasuki pintu benteng.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Bagian depan Benteng Van der Wijck.
Sambil berkeliling, saya menjelaskan apa yang saya lihat plus yang sempat saya baca dari beberapa literatur. Live sambil bertutur itu sebenarnya trik saya agar tidak sempat merasakan "kekosongan" serta "perjalanan zaman" di benteng ini.


Baca juga: Roemah Martha Tilaar, Wisata Budaya di Gombong.


Setiap memasuki sebuah ruangan, kami mengucapkan salam meskipun di mata lahir ruangan-ruangan itu kosong-melompong. Menggumamkan zikir dan salawat juga, seringnya dalam hati saja. (Belakangan saya baru tahu kalau pengunjung memang disarankan untuk berdoa dulu sebelum masuk ke benteng ini)

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Bagian dalam Benteng Van der Wijck. Benteng ini berbentuk segi delapan.

Alhamdulillah, aman sampai kami meninggalkan benteng dan kembali ke hotel. 

Semua baik-baik saja, kecuali suara saya di kedua siaran live itu hilang semua, berganti suara gemerisik. Begitu juga yang direkam di hape si kakak. 

Siaran-siaran live di Roemah Martha Tilaar dan di atas becak motor baik-baik saja. Hanya di Benteng Van der Wijck ini yang hilang. 

Hm … mungkin ada sesuatu yang menghalangi saya … atau mungkin sesuatu itu mau ikut bicara…. 

(mengikuti nasihat teman yang sering menampung ketakutan saya setiap kali mengalami kejadian aneh, sepulang ke Bandung saya mandi air garam untuk menetralkan energi negatif yang mungkin saja nempel)

Wahana Wisata di Benteng Van der Wijck


Di area ini ada water park. Bagi yang biasa di kota besar, mungkin biasa saja. Tapi untuk kota kecil yang panas seperti Gombong, kolam renang ini sangat-sangat menggoda. Kabarnya sih, kolam renang yang ada sekarang ini cikal-bakalnya sudah sejak abad ke-19. 

Mungkin saya ke sana pada musim yang salah. Kemarau. Di wahana bermain tampak tanah yang pecah-pecah. Kolam untuk berperahu pun kering-kerontang. Hanya kolam renang yang penuh terisi air. Ngenes melihatnya.

Kios-kios souvenir setelah pintu ke luar pun tutup. Hanya beberapa kios di bagian depan yang buka.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Kolam renang di Benteng Van der Wijck.

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Wahana bermain yang kering-kerontang.

Tapi karena saya ke sana untuk melihat bentengnya, kondisi water park dan wahana bermain yang seperti itu tidak menjadi masalah.

Benteng Van der Wijck
Jl. Sapta Marga No. 100, Gombong
Kebumen, Jawa Tengah
Telp. (0287) 473-460.
Hp: 0813-2768-8109

Jika tidak menggunakan kendaraan pribadi, bisa pakai becak motor atau transportasi online untuk ke benteng ini. 

Benteng Van der Wijck, Wisata Sejarah di Gombong
Dari gerbang masuk ke Benteng Van der Wijck cukup jauh.
Kalau capek berjalan kaki, ada kereta wisata yang siap mengantar ke Benteng
dan kembali lagi ke gerbang luar.


Selamat jalan-jalan dan berwisata sejarah, ya.

Salam,

Triani Retno A
Penulis, Editor, Blogger

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter