Ngopi Cantik di Loko Coffee Shop Yogyakarta


loko cafe

Filosofi Kopi!
Itu yang pertama terlintas ketika mencari coffee shop untuk ngopi-ngopi cantik di Yogya.
Tapi sayangnya, karena loba kahoyong kaditu kadieu selama di Yogya, kami batal ke Filosofi Kopi. Jaraknya dari tempat kami menginap di Malioboro pun ternyata lumayan jauh.

Yaaah … nggak sejauh jarak hatiku dan hatimu setelah kamu nikah, sih. Tapi ya teteup aja jauh.
Apalagi, rencananya kami akan ngafe setelah check out dari hotel. Sekalian nunggu jam keberangkatan kereta api malam ke Bandung.
Mana bisa nyantai ngopi-ngopi kalau coffee shop-nya jauh dari stasiun gitu. Yang ada ntar malah khawatir ketinggalan kereta.

Tempat Ngopi di Jogja

Selama empat hari di Yogyakarta kami mengunjungi beberapa tempat turistik. Di antaranya Istana Ratu Boko, Candi Prambanan, dan Taman Pelangi di Monjali.
Klik-klik aja link-nya ya. Udah saya tulis lengkap dengan harga tiket dan transportasi ke lokasi.
Tapi yakali jauh-jauh dari Bandung ke Yogya nggak mampir ke satu coffee shop pun?
Apalagi nih, saya ke Yogya sama seorang penulis novel yang lagi ngumpulin modal buat bikin coffee shop sendiri (patungan ding sama pacarnya).
Coffee shop di Solo udah terpaksa dilewati karena keterbatasan waktu. Padahal udah pernah janji ke orang Floith Coffee mau mampir ke sana kalo saya pas ke Solo. Kenalnya sih karena ada novel saya di coffee shop itu dan dia nyari saya di Instagram.
Penasaran sih sebenernya. Kayaknya konsepnya mirip-mirip Cokotetra di Bandung. Ada kopi dan buku-buku buat dibaca. Next time, mudah-mudahan.
Lalu, di Yogyakarta ini mau ke café atau coffee shop mana?
Well, dengan mempertimbangkan jam keberangkatan kereta api plus ransel yang menggendut dengan oleh-oleh, kami memutuskan mencari coffee shop di Malioboro aja.
Ada dua tempat yang kami pilih, yaitu The Civet House dan Loko Coffee Shop. Keduanya di Jalan Pasar Kembang.
cafe 24 jam di jogja
Loko Coffee Shop di Malioboro, Yogyakarta.

Setelah check out dari hotel di Malioboro, kami berjalan kaki menuju The Civet House.
Letak The Civet House ini berseberangan di Stasiun Tugu Yogyakarta. Sedangkan Loko Coffee Shop, bisa ditebak dari namanya ya, berada satu area dengan stasiun.
Sayangnya waktu di The Civet House saya nggak sempat foto-foto buat bikin review. Kadung asik ngobrol sama Teh Fiona, kakak kelas semasa SMA. Kami memang janjian ketemu di The Civet House itu.
Dari Teh Fiona pula saya yang lugu ini baru tahu bahwa Jalan Pasar Kembang yang biasa disebut Sarkem adalah kawasan “remang-remang”.
Tapi menurut si penulis novel yang terobsesi bikin coffee shop itu, kopi Americano di The Civet House dapat bintang 7,5 dari 10 bintang.

Loko Coffee Shop di Stasiun Tugu

Loko Coffee Shop yang buka 24 jam ini pilihan tepat buat orang seperti kami. Udah check out dari hotel tapi masih harus berjam-jam menunggu jadwal keberangkatan kereta api.
Nggak heran kalau kafe ini penuh pengunjung beransel seperti kami. Fasilitasnya juga memadai.
Ruangan luas (ada indoor, ada outdoor), kursi nyaman, toilet bersih. Mushola pun ada, lengkap dengan mukena-mukena yang bersih dan wangi. Setidaknya waktu saya ke saya, kondisinya begitu. Semoga memang selalu begitu ya.
Kami masuk ke kedai kopi ini pukul empat sore, sedangkan kereta api yang akan membawa kami kembali ke Bandung berangkat pukul delapan malam. 
kafe di jogja
Loko Coffee Shop, buka 24 jam.

Karena Loko Coffee Shop ini memang dibuka untuk memfasilitasi para penumpang kereta api yang sedang menunggu jam keberangkatan, kami bisa nyantai aja berjam-jam di sini. Hehe….
Nggak perlu ngerasa nggak enak karena kelamaan di sini.

Kopi dan Lumpia Bohay

Di Loko Coffee Shop ini kami memesan kopi Americano (Rp20.000) dan kopi susu (Rp22.000). Untuk makannya, nasi goreng (Rp22.000) dan lumpia bohay (Rp17.000).
Alhamdulillah, seporsi nasi goreng dan lumpia bohaynya nggak habis kami makan di sana. Jadi aja minta dibungkus buat dimakan malemnya di perjalanan.
menu makanan di loko cafe malioboro
Nasi goreng di Loko Coffee Shop.

Porsi nasi gorengnya sih standarlah. Emang belum laper aja sih. Kalau lumpia bohaynya … emang bohay!
Satu porsi berisi dua lumpia goreng berukuran besar. Terlalu besar buat perut saya yang berkapasitas kecil.
lumpia bohay
Lumpia bohay, buat saya sih ngenyangin banget.

Jadi aja selama di sini saya cuma makan setengah potong lumpia. Yang satu setengahnya lagi dibungkus.
Isi lumpianya dominan wortel. Mestinya apa sih isinya? Jodoh? Yakali jodoh dalam segulung lumpia!
Bagi saya yang memang lagi diet low carbo dan memperbanyak konsumsi sayuran, ini malah kebetulan banget.  
Soal rasa, subjektif banget yaaa. Americano-nya enakan yang di coffee shop sebelah. Kata si penulis novel itu, yak. Di Bandung dia udah keliling ke banyak coffee shop sampai ditandai sama bartender dan waiter di banyak coffee shop. Hehe….
kopi di Loko cafe
Kopi susu dan kopi americano ala Loko Coffee Shop.

Tapi soal tempat, Loko menang deh. Recommended lah buat para traveler yang lagi nunggu jadwal kereta apinya. Juga untuk yang baru tiba di Yogyakarta dan masih nunggu jam check in hotel.
Nah, ini yang baru saya tahu.
Waktu akan liburan ke Yogya, saya sengaja milih jam keberangkatan pagi dari Bandung. Jadi, tiba di Yogya sore hari dan bisa langsung check in di hotel.
Males kan kalo mesti luntang-lantung ngegendong ransel atau terdampar di lobi hotel buat nungguin jam check in.
cafe 24 jam di jogja
Eh, ada para Presiden RI.

Ternyata, satu area dengan Stasiun Tugu Yogyakarta ada café 24 jam. Dari Stasiun Tugu ke Malioboro sendiri tinggal ngesot bentar. Dekat, kok. Meski nggak sedekat hubungan kita dulu :’(
Ketika tulisan ini saya posting, Loko Coffee Shop di Stasiun Bandung masih dalam tahap pembangunan. Tapi Bandung punya banyak coffee shop asik, kok. Salah satunya pernah saya tulis di blog ini, yaitu Janji Kopi.
Selamat jalan-jalan dan ngopi-ngopi di Yogyakarta, ya.

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung
Previous
« Prev Post

Related Posts

Ngopi Cantik di Loko Coffee Shop Yogyakarta
4/ 5
Oleh

3 comments:

  1. Waaah asyik nih ada tempat ngopi (nunggu kereta) di Jogja...nanti mau coba ah, o ya...ada disediain tempat charger HP atau laptop nggak yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, Mas. Nggak di semua meja sih. Kemarin aku juga sambil ngecas.

      Delete
  2. Tempatnya seru dan makanannya pasti enak. Jogja emang surganya kuliner selain wisata dan pendidikan

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)