Untuk Kamu yang Ingin Jadi Penulis Novel


Jadi Penulis Novel

Untuk Kamu yang Ingin Jadi Penulis Novel

Kamu ingin jadi penulis novel? Kamu bertanya-tanya gimana cara menjadi seorang penulis novel?

Saya nggak akan nanya kenapa kamu ingin jadi penulis novel (eh tapi boleh juga sih kalau kamu mau cerita kenapa punya keinginan seperti itu).


Saya cuma ingin kamu tahu kenyataan ini. Kenyataan bahwa hidup sebagai seorang penulis tak seindah drama Korea.

Pengkhayal Tingkat Tinggi

Penulis novel sering dianggap sebagai pengkhayal. Tukang ngayal. Beda dengan anggapan pada penulis artikel atau penulis buku nonfiksi (buku ilmiah, buku motivasi, dan sejenisnya)

Kalau ada teman kita yang ngomong nggak sesuai fakta, pernah nggak kasih komen, “Ngarang lo!” :D Nah, gitu juga dengan menulis novel.

Menulis novel dianggap cuma butuh kemampuan ngayal, lalu menuliskannya. 

“Ah, nulis novel kan gampang. Tinggal ngayal. Nggak perlu riset seperti bikin artikel ilmiah. Gue mesti baca banyak buku nih buat nulis satu artikel doang.”

Inhale.. exhale… inhale… exhale…. Bagus, Bu. Jangan mengejan dulu.

Hm… iya, sih. Ada yang seperti itu. Tapi ada juga yang TIDAK seperti itu. Sinta Yudisiasepengetahuan sayaadalah salah satu penulis yang rajin melakukan riset untuk novel-novelnya. Untuk novel Existere saja ia melakukan riset (literatur dan riset lapangan) selama 2,5 tahun.

Boleh narsis dikit, kan?  Saya riset (literatur) selama setahun plus konsultasi dengan psikolog untuk menulis novel Ibuku Tak Menyimpan Surga di Telapak Kakinya (terakhir cetak ulang tahun 2013).

ibuku tak menyimpan surga di telapak kakinya
Novel "Ibuku Tak Menyimpan Surga di Telapak Kakinya".

Semua Dianggap Kisah Pribadi

“Novel XYZ itu kisah Kakak sendiri, ya?”

Siap-siap aja dapat pertanyaan seperti itu. Faktanya, memang ada kok penulis novel yang menuliskan kisah hidupnya sendiri. Eung … ada atau banyak, ya? Hehe…. 

Nggak ada salahnya kok menulis berdasarkan kisah hidup sendiri. Saya tulis khusus di artikel ini:

Tapi ada juga yang BUKAN menuliskan kisah hidupnya. Dia menulis novel berdasarkan observasi, riset, dan kontemplasi atas realitas.

Nggak salah sih pembaca nanya gitu. Nggak salah juga penulis novel menuliskan pengalaman hidupnya sendiri. 

Penulis novel terkenal di dunia sekelas J.K Rowling saja memasukkan pengalaman pribadinya ke novel serial Harry Potter. Bedanya, Rowling meramu ceritanya dengan banyak bumbu.  

Well, ada yang tahu bagian mana di Harry Potter yang berangkat dari kisah hidup pribadi Rowling?


Karyamu Disebut Picisan

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ada beberapa arti “picisan”. Salah satunya adalah “bermutu rendah”. Jadi, novel picisan = novel bermutu rendah.

Sebagian kalangan menganggap novel selain karya sastra para pujangga besar adalah novel picisan. Novel teenlit, chicklit, dan sejenisnya kerap dipukul rata sebagai novel picisan. 

Nggak peduli kamu riset bertahun-tahun untuk menulis satu novel, nggak peduli novel teenlit kamu itu membahas rekayasa genetik, ketergantungan narkoba, atau masalah sosial, kalau masih bernama novel teenlit yang berbahasa ngepop, tetap aja disebut novel picisan.

Sabar, ya, Kakak :) Lebih khusus tentang novel teenlit bisa dibaca di artikel saya Tips Menulis Novel Remaja.


Tak Kompeten Membahas Tema Aktual

Penulis novel sering dianggap tak kompeten membahas tema-tema aktual ( di luar masalah kepenulisan). Sedikit saja bahasannya nggak sesuai dengan pandangan kaum tertentu, langsung deh diserbu hujatan. 

“Udah, nulis novel aja sana! Nggak usah sok-sokan ngebahas politik!”
“Ngapain penulis novel ngebahas masalah kesehatan? Hei helooo! Ini bukan novel!”

Padahal, nggak sedikit lho penulis novel yang punya profesi lain dan kompeten di bidang itu. 

Dari latar belakang pendidikan pun, nggak sedikit yang dari lulusan fakultas teknik, psikologi, komunikasi, kedokteran, hukum, biologi, matematika, dan sebagainya. Saya tulis khusus nih di Bukan dari Sastra Bisa Jadi Penulis?

Sekadar menyebut beberapa nama novelis, Tere Liye adalah lulusan Fakultas Ekonomi UI. Marga T dan Mira W adalah dokter. Boy Candra lulusan magister pendidikan. Intan Savitri psikolog.


Ngapain Beli Novel!

“Ngapain beli novel? Cuma buang duit!”
“Ngapain baca novel? Wasting time banget!”
“Baca buku tuh yang bermutu, bukan baca novel!”
“Ngapain beli novel? Mending beli baju aja.” 
"Baca novel itu dosa karena termasuk perbuatan sia-sia!"

Saya sering mendengar dan membaca komentar seperti itu. Pernah juga melihat seorang anak dimarahi ibunya karena minta dibelikan novel. Kata si ibu, mendingan beli baju aja biar kelihatan cantik.

Sejatinya, novel memiliki fungsi rekreatif, didaktif, religius, moralitas, dan estetis.1   

Selain itu, sebuah penelitian yang dipublikasikan di jurnal Brain Connectivity menyebutkan bahwa membaca novel dapat meningkatkan kerja otak.

Penulis Novel


Masih berkeinginan menjadi penulis novel? 

Bagus! Sekarang kita mulai membaca, melakukan riset, mengasah empati dan kepekaan rasa, menulis yang terbaik. Ayo kita menuliskan kebaikan.

Terima kasih sudah membaca tulisan yang sarat dengan aroma sate padang curhat ini. Jika berkenan silakan baca perjalanan menulis saya dalam Rekam Jejak di Dunia Menulis.

Catatan

1 Agustien S, Sri Mulyono, dan Sulistiono seperti dikutip oleh Andri Wicaksono,M.Pd., dalam buku Pengkajian Prosa Fiksi (Penerbit Garudhawaca, 2014). 


Salam,


Triani Retno A

www.trianiretno.com 
Penulis Buku Indonesia
Penulis Novel Indonesia
Editor Freelance
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

12 comments

  1. Wih mantap.. Ada catatan kaki, blog rasa jurnal

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D Blog gado-gado tea. Yang rasa jurnal ada, yang curhat abisss juga ada, yanag advertorial juga ada :D

      Delete
  2. Aku punya utang besar sama diri sendiri nih buat menyelesaikan naskah novel. Bertahun-tahun nggak kelar-kelar. Diawali dari hilangnya naskah yang sudah hampir 200 halaman di dalam flash disk yang hilang. Rasanya langsung semangatnya menguap.

    Memang sih komentar miring tentang novel tuh banyak banget. Tapi buatku, setiap penulis punya ketajaman menulis masing-masing dan yang namanya karya nggak ada yang sia-sia. Menulis sebaik-baiknya, maka tulisan tersebut akan menemukan jodohnya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang sekarang lagi rame adalah komentar kalo pengarang novel adalah pendosa karena mengabarkan kebohongan :(

      Delete
  3. Seneng deh baca sharingnya Teh Eno. Jadi awal aku kenal dunia literasi itu sejak akhir 2017 yang lalu, niatnya pengen bikin novel. Lama-lama malah kecemplung di dunia nulis artikel. Sekarang nyamannya sih nulis di blog.

    Memang nulis novel jadi tujuan utama saya menekuni dunia literasi. Semoga kesampaian target saya tahun ini bisa punya novel sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...mana yang nyaman aja, Lia. Aku pribadi sejak awal nyemplung ke dunia menulis (clue: zaman masih pakai mesin ketik yang berisik :D) udah berpaham bahwa menulis itu nggak cuma menulis novel. Kebetulan di kampus memang banyak penulis macam-macam aliran. Jadi makin kokoh deh paham itu. Sampai sekarang :)

      Delete
  4. Masya Allah, saya baru sadar kalau mbak adalah penulis novel Please, deh! yang saya beli saat masih di pesantren. Sampai sekarang bukunya masih adaaaaa. Nggak nyangka sekarang malah bertemu kayak gini. Ngefans banget sama bukunya, Mbak. Suka sekali. Sayangnya dulu saya tidak bisa membeli banyak buku, mesti nabung lama banget biar bisa beli buku. Tapi merasa beruntung salah satu buku yang saya beli adalah buku mbak Retno :)

    BTW, menulis novel bukan hal mudah. Salut banget sama penulis yang bisa membuat novel keren apalagi mengandung pesan moral. Nggak semua penulis bisa melakukannya.

    ReplyDelete
  5. Aku pengen banget jadi penulis novel roman yang sastra, tapi sepertinya mesti belajar lebih banyak dulu dari buku-buku sastrawan Indonesia.
    Tapi, lagi-lagi alasan sih, suka mati gaya kalau nulis lebih dari 150 halaman :)

    ReplyDelete
  6. Daku juga pernah nulis novel, baru satu sih, haha.. itu aja juga pernah ada yg komentar, "kek nya gue tahu nih nama ini..nama itu" ..

    Nah berarti pan pembacanya tahu yak, bahwa nulis novel itu pakai riset dan pengalaman bukan sekadar ngayal, haha

    ReplyDelete
  7. Keren banget emang nih teh Eno. Pas "Inhale exhale, bagus, Bu. Jangan mengejan dulu." aku langsung auto inget pas mau lahiran, haha

    ReplyDelete
  8. Hahaha, pagi-pagi, ngakak haqiqi, pas di bagian ini:

    "... inhale, exhale, inhale, exhale. Bagus Bu, jangan ngejan dulu!"

    ... langsung terbayang suasana ruang bersalin rumah sakit pas melahirkan Yasmin, putriku :)

    Jago banget nih mba membawa aku berpetualang.
    ... dasar penulis novel, hahaha.

    Salam kenal dari warga Borneo, mba.
    Mungkin ini anjangsana perdana aku ya...?

    ReplyDelete
  9. MasyaAllah, Barakallah mbak. Keren deh novelnya udah jadi best seller. makasih banget tipsnya, aku pengen banget punya buku solo tapi kayaknya bukan genre fiksi deh. Soalnya kayak kurang dapet feelnya. Hehehe..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, link hidup di kolom komentar dan broken link akan dihapus :)