Penghapusan Kekerasan Seksual dan Gender

 

penghapusan kekerasan seksual

Webinar Penghapusan Kekerasan Seksual

Senin pagi (26 Oktober 2020) kemarin saya mengikuti webinar tentang penghapusan kekerasan seksual dan gender. Bahasan yang menarik dan sangat dekat dengan kehidupan sehari-hari.

Dengan kehidupan sehari-hari?

Yes, betul banget.

 
Tak Harus Mengalami Sendiri

Di media sosial saya pernah menulis tentang kekerasan seksual dalam rumah tangga. Tak sedikit yang berkomentar dengan makian.

“Mbak, Anda belajar agama nggak, sih? Mana ada suami memperkosa istri? Kalau sudah nikah berarti udah halal. Udah bebas mau ngapain juga.”

“Jangan nyebarin ajaran sesat ya, Mbak! Nggak ada itu yang namanya kekerasan seksual dalam rumah tangga.”

Dannnn….banyak lagi komentar sejenis itu. Intinya, bagi mereka kekerasan seksual dalam rumah tangga itu nggak ada karena mereka nggak pernah melihat dan mengalaminya sendiri. Padahal, tak harus mengalami sendiri untuk tahu.

Saya, alhamdulillah tak pernah mengalami kekerasan seperti itu. Tapi ada beberapa teman saya yang mengalaminya.  Sebut saja namanya Anggun.

Sepanjang pernikahan Anggun hidup dalam depresi dan ketakutan karena perlakuan suaminya. Hingga akhirnya ia memutuskan untuk bercerai di tahun ke-17 pernikahannya.

Selain Anggun, beberapa teman lain pun mengalami hal serupa. Ada yang hampir setiap hari menjadi sasaran tinju suaminya. Bahkan ada yang hampir tewas di tangan laki-laki yang telah menikahinya.

Seperti halnya Anggun, mereka juga memutuskan untuk menggugat cerai.

Tak terpikir lagi tentang harta gono-gini. Yang penting lepas dari pernikahan yang menyakitkan itu. Yang penting menyelamatkan diri sendiri dan anak-anak lebih dulu.

Baca juga tulisan saya tentang ELearning Parenting Rasulullah.

 
Laki-Laki Sebagai Agen Perubahan

Diskusi online yang diadakan oleh Rutgers WPF Indonesia ini menghadirkan 6 orang pembicara.

Mereka adalah Sofyan Hd (Lembaga Advokasi Perempuan DAMAR), Defrentia One M (Rifka Annisa Wcc), Ingrid Irawati (RutgersWPF Indonesia), Nurlaila Yukamujrisa (Sahabat Kapas), Pera Sopariyanti (Rahima), dan Eko Nugroho (Yabima Indonesia).

diskusi online
Diskusi online.

Tema yang diangkat adalah “Laki-laki sebagai Agen Perubahan Mewujudkan Kesetaraan Gender dan Penghapusan Kekerasan Seksual”.

Ada beberapa pertimbangan yang membuat RutgersWPF Indonesia menjadikan laki-laki sebagai agen perubahan, sebagai bagian dari solusi.

  1. Patriarki dan nilai maskulin yang menjadikan laki-laki pun rentan.
  2. Laki-laki dewasa dan remaja membutuhkan ruang berekspresi dan didengar.
  3. Nilai kekerasan tidak hadir sejak lahir.
  4. Pendekatan pada laki-laki dari berbagai aspek, bukan hanya sebagai pelaku tetapi juga sebagai korban, saksi kekerasan, agen perubahan, mitra, pasangan, suami, dan sebagainya.

“Tidak semua laki-laki melakukan tindak kekerasan,” kata Sofyan Hd. Namun, ia tidak memungkiri bahwa kebanyakan pelaku kekerasan adalah laki-laki.

Di sesi selanjutnya, Defrentia dari Rifka Annisa menyebutkan 7 hal yang membuat laki-laki kerap melakukan kekerasan: patriarchal power, privilege and entitlement, permission, krisis maskulinitas, terbiasakan menekan emosi, terbiasa dituntut selalu kuat sehingga minim empati, dan pengalaman kekerasan di masa lalu.

 

Angka Berbicara

Data-data dari lapangan yang dipaparkan oleh para narasumber terasa memilukan.

Di Provinsi Lampung, misalnya. Sofyan Hd menyebutkan bahwa pada tahun 2019-2020 terjadi 237 kasus kekerasan pada perempuan.

Dari jumlah tersebut, 144 kasus KDRT, 64 kasus pencabulan, dan 16 kasus pemerkosaan.

Kalau dilihat dari lokasi terjadinya, dari 237 kasus itu sebanyak 146 kasus terjadi di ranah privat.

Secara nasional, angkanya tak kalah bikin ngilu. Data dari Komnas Perempuan (2019) menyebutkan ada 431.471 kasus kekerasan kepada perempuan.

Sebanyak 31% berupa kasus kekerasan seksual di ranah privat dan 64% kasus kekerasan seksual di ranah publik.

Memilukan … atau malah mengerikan? Ranah privat yang seharusnya menjadi tempat aman dan nyaman bagi perempuan, justru menjadi neraka.

Tapi ada yang lebih mengerikan.

Angka tersebut hanyalah fenomena gunung es. Kasus kekerasan yang tidak dilaporkan, kasus kekerasan yang tidak terungkap bisa jadi jauh lebih besar.

 

Jangan Dihukum

Ada banyak sebab kenapa tidak semua kasus kekerasan dilaporkan. Yang dilaporkan pun belum tentu diproses lebih lanjut.

Penyebabnya? Tak jarang dari korban kekerasan itu sendiri. Terutama pada kasus KDRT, nih.

Istri yang menjadi korban tak mau pelaku dihukum penjara. Mereka ingin suami mereka berubah menjadi lebih baik. Menjadi suami dan ayah yang baik. Tapi jangan dihukum penjara.

Lieur yak?

Apa nggak malah bakal berulang tuh KDRT-nya?

Jujurly, menyimak pemaparan kemarin saya teringat pada cuitan dr. Gia Pratama beberapa waktu lalu.

Tentang seorang pasien perempuan yang menjadi korban penganiayaan suaminya sendiri. Si istri tak mau melaporkan suaminya pada polisi. Ia yakin si suami masih cinta. Ia yakin si suami sudah menyesal.

Keyakinan yang sayangnya salah. Beberapa hari kemudian, perempuan yang sama kembali dibawa ke rumah sakit. Bukan lagi ke UGD, melainkan ke kamar jenazah.

Perempuan itu tewas di tangan suaminya sendiri.

 

Konseling Untuk Semua

Menghapuskan kasus kekerasan berbasis seksual dan gender menjadi sebuah PR besar yang harus diselesaikan.

konseling
Pelaku kekerasan seksual perlu medapatkan konseling.

Selama ini, yang banyak dilakukan adalah memberdayakan perempuan. Diharapkan jika perempuan lebih berdaya, maka kasus kekerasan ini akan menurun.

Pada perempuan dan anak-anak yang menjadi korban kekerasan diberikan terapi psikologis dan konseling.

Pelaku kekerasan masih jarang disentuh oleh konseling. Pelaku kekerasan salah, oleh karena itu dihukum.

Tanpa mengetahui akar permasalahannya, hukuman tidak bisa mengubah perilaku si pelaku. Di sinilah dibutuhkan konseling, tidak hanya untuk korban, tetapi juga untuk pelaku.


Sekilas Rutgers WPF Indonesia

Rutgers WPF Indonesia merupakan sebuah lembaga nonprofit (NGO) yang bekerja di Indonesia sejak tahun 1997.

rutgers wpf indonesia
Rutgers WPF Indonesia.


Di Indonesia, Rutgers  menggandeng beberapa mitra lokal, seperti Yabima, Rifka Annisa, Rahima, Damar, dan Sahabat Kapas.

Fokus Rutgers WPF Indonesia adalah pada isu dan Hak Kesehatan Seksual dan Reproduksi (HKSR) serta pencegahan Kekerasan Berbasis Gender dan Seksual (KBGS)

Rutgers WPF Indonesia melalui Program Prevention+ berusaha mengurangi kekerasan terhadap perempuan dengan cara:

  • meningkatkan partisipasi ekonomi perempuan,
  • melibatkan laki-laki sebagai agen perubahan, serta
  • mempromosikan nilai maskulinitas yang positif berdasarkan nilai kesetaraan dan nonkekerasan.

“Kesetaraan gender tidak bisa dicapai tanpa keterlibatan laki-laki dan remaja laki-laki dalam mengurangi dan menghapus kekerasan berbasis gender,” ujar Ingrid Irawati.

Lebih lanjut Ingrid mengatakan bahwa dengan mengajak laki-laki terlibat aktif dalam Program Prevention+ diharapkan mereka akan teredukasi dengan baik dan tidak melakukan kekerasan pada perempuan.

 

Laki-Laki dan Perempuan Setara

Laki-laki tidak dibenarkan melakukan kekerasan pada perempuan dan laki-laki lain

Allah menciptakan manusia setara. Laki-laki dan perempuan setara. Laki-laki tidak lebih tinggi daripada perempuan. Perempuan tidak lebih rendah daripada laki-laki sehingga bisa diperlakukan semena-mena.

kegiatan rutgers wpf indonesia
Advokasi yang dilakukkan Rutgers WPF Indonesia.


Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi Rutgers Indonesia

 

Salam,

Triani Retno A

56 comments

  1. aduh sungguh sedih banget jika membaca berita perempuan yang akhirnya menikah dan disakiti terus menerus oleh orang yang disebut suami, yang harusnya menjadi pelindung, yang harusnya menjadi penolong. Semoga Rutgers WPF bisa menolong banyak perempuan yang tak berdaya karena dalih kekuasaan laki2. Perempuan juga berhak bahagia, semoga kelak tak ada lagi cerita menyedihkan karena kekerasan seksual pada perempuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rutgers ini aktif memberikan advokasi dan edukasi ke berbagai kalangan, dari kalangan remaja sampai aparat hukum. Cuma memang, yang belum terjangkau masih lebih banyak lag.

      Delete
  2. Penghapusan kekerasan seksual.
    Konseling pada korban dan pelaku.

    ReplyDelete
  3. Saya pernah lihat video isinya perempuan mempertanyakan kekerasan seksual
    Dia bilang bersetubuh tuh enak bukan sakit
    Hmmm.. dia menyamaratakan laki laki, melupakan betapa beragamnya isi Dunia
    Harusnya dia bersyukur punya suami yang baik

    ReplyDelete
  4. Banyak orang berbicara agama dan bawa-bawa agama padahal mereka nggak paham. Kayak komen netizen "Mba paham agama nggak, dalam agama nggak ada suami memperkosa istri". Padahal mereka lupa secara lengkap memahami bahwa dalam agama pun Allah mengajarkan untuk mempergauli istri dengan baik. Ada adab-adabnya, ada tata caranya. Bukan melakukan pemaksaan pada istri. Hahhh kalau udah berbicara soal agama dan orang memahaminya ga sampai dalam terus sok tahu. Suka bikin aku gemes sendiri

    ReplyDelete
  5. Yg dilakukan RUTGERS ini menjadi tonggak perubahan paradigma ya Mba.
    Karena selama ini, hukum ataupun norma sosial masyarakat IMHO cenderung patriarkis banget.
    Semoga kekerasan seksual ini bisa tereliminasi dari kehidupan kita semua

    ReplyDelete
  6. Penting banget pastinya penghapusan kekerasan seksual ini. Ada banyak laki-laki yang bebas melakukan tindakan kekerasan ke perempuan tapi biasanya malah lebih dipojokkan si perempuan sih. Dari beberapa tetangga yang pernah kena KDRT ini memang gak semua juga sih ditindaklanjuti.

    ReplyDelete
  7. Bagus nih menurutku, perspektif yang baik untuk melibatkan para lelaki karena negara kita kan menganut sistem patriarki jadi laki-laki memang penting jadi agen perubahan biar gada lagi kekerasan seksual

    ReplyDelete
  8. wah, perempuan dinikahi kan, bukan sebagai sasaran tinju, ya. Jelas kekerasan itu. Salut deh, kalau para laki2 ikut bersuara.

    ReplyDelete
  9. aku auto mengunjungi twiter dr Gia dan ... amaziiing! Aku dapat pencerahan banyak hal jadinya

    penghapusan kekerasan seksual ini seperti dua mata pisau yang tajam ke sana semoga tidak lagi tumpul di sini

    ReplyDelete
  10. Hal sensitif yang mau tak mau harus diakui. Nyatanya, kaum perempuan masih (tetap) menjadi obyek berbagai kekerasan (visual, tindakan, lisan, dan tulisan). Semoga dengan hadirnya RUTGERS WTF Indonesia, mindset dan pengaruh perempuan dalam berbagai bidang bisa lebih produktif dan diakui.

    ReplyDelete
  11. Itu yang nyakitin perempuan apa ga inget perjanjian di buku nikah yaa.. janjinya bukan cuma ke manusia tapi ke yang ciptain manusia huhuh :(

    ReplyDelete
  12. Setuju Teh,, perempuan dan laki² setara, bahkan dalam agama yang membedakan hanya takwanya. Namun sayang masih banyak yg mengatasnamakan doktrin agama, berusaha tidak menyetarakan perempuan dan laki², miris ya

    ReplyDelete
  13. Panjang umur perjuangan :) terutama untuk para perempuan. SEmoga seminar-seminar seperti ini semakin banyak ya mbak, agar ada banyak edukasi mengenai kekesaran seksual ini.

    ReplyDelete
  14. Pendekatan kepada lelaki dalam berbagai peran seperti yang disebutkan di atas itu sangat realistis dan logis ya karena laki-laki memang berperan penting dalam mencegah semakin maraknya kekerasan seksual.

    ReplyDelete
  15. Cemoohan yg sama dan banyak diucapkan tetangga di kampung saya Teh. Bahkan sekelas ustadz saja, ngekeh katanya mana ada istri diperkosa suami.
    Saya pikir apa harus anak perempuannya dulu ngalamin hal seperti itu?
    Kesel atuda...

    Nuhun informasi webinarnya Teh

    ReplyDelete
  16. Saya juga pernah dimarahi netijen ketika memaparkan tentang pemerkosaan dalam rumah tangga. Mungkin dia beneran tidak tahu lalu jadi pelaku atau tidak tahu hal semacam itu terjadi. Yang jelas kalau saya berdasarkan fakta dan ada korbannya yang bersumpah itu benar terjadi.

    ReplyDelete
  17. hal yang menarik banget ya kak, kekerasan ternyata bisa terjadi di gender apa saja dan oleh gender mana saja. Perlu pemahaman dan sama sama harus bisa mencegah ini terjadi

    ReplyDelete
  18. Masya Allah, kalau dengar atau baca berita seputar kekerasan dalam rumah tangga itu sedih, miris dan memilukan.
    Berharap benar2 ada 'payung atau wadah' yang memberikan perlindungan
    Khususnya pada kaum perempuan

    ReplyDelete
  19. Nah, saya sepakat sih sih, laki-laki dan perempuan itu setara. Sejauh ini jika korbannya perempuan banyak yang berempati, tapi jika terjadi pada laki-laki? Karena dalam rumah tangga, tidak menutup kemungkinan kekerasan juga bisa dilakukan oleh perempuan.

    ReplyDelete
  20. Ini webinar yang aku tunggu-tunggu sayang ngga bisa ikutan. Penting banget soalnya penghapusan kekerasan dan gender ini apalagi dimasa sekarang lagi banyak orang yang kehilangan akalnya

    ReplyDelete
  21. Jadi keinget ada juga yg namanya kekerasan ekonomi. Istri ngga dikasih nafkah, malah istri yg cari nafkah. yang kayak begini jadi parasit aja ya dalam hidup, beban ditanggung istri semua. kasian banget. Akhirnya pisah juga gamau. meskipun kekerasan seksual juga lebih bikin traumatik yah..

    ReplyDelete
  22. Laki-laki yang melakukan KDRT memang sebetulnya dirinya juga punya masalah. Harus ada konseling juga. Semoga semakin banyak laki-laki yang paham dan menjadi agen perubahan

    ReplyDelete
  23. Kekerasan seksual ni ga hanya terjadi pada perempuan aja ya. Banyak mungkin dari kita yg mengalami tapi gak mau lapor

    ReplyDelete
  24. Kekerasan dalam rumah tangga itu bukan hal yang wajar ataupun sepele menurutku. Saya gak habis pikir sama korban yang mau tetap bertahan. Semoga kedepannnya para wanita lebih bisa menghargai dan mencintai dirinya sendiri agar tidak ada lagi kasus seperti ini.

    ReplyDelete
  25. Meskipun sudah menikah hubungan seksual pasutri itu ada adab-adabnya loh di dalam Islam. Jadi nggak bisa sembarangan meskipun terhadap pasangan sendiri. laki-laki dan perempuan Memang sebagai hamba Allah (dalam hal ibadah) memiliki kewajiban yang sama dan setara tetapi dalam perannya memiliki tugas yang berbeda sesuai fitrahnya. jadi nggak bisa di sama2in (setara). Di dalam rumah tangga seorang suami pun itu memiliki kewajiban untuk berbuat Ma'ruf kepada istrinya dan hubungan pasutri dalam Islam itu adalah hubungan persahabatan bukan hubungan diktator/otoriter yang selama ini seringkali di salah sangka oleh banyak muslim dan muslimah itu sendiri..

    ReplyDelete
  26. Ngeri banget kalau baca2 soal KDRT ini ya Teh, alhamdulillah punya suami cenderung manjain ga pernah sekali pun kasar selama dua puluh dua tahun ini.. Jadi bersyukur banget dulu nikah betul2 karena melihat agama tidak sekedar konsep tapi tataran aplikasi. Kalau laki2 yg baik agamanya mah akan boro2 mau KDRT, malah ngebimbing kita karena kita tanggungjawabnya di akhirat nanti. Semoga kita semua dilindungi dari KDRT ini...sedih baca2 ttg KDRT tuh...Semoga Allah mudahkan diberi jalan keluar utk yang mengalaminya...

    ReplyDelete
  27. Iya, beberapa kasus kekerasan seksual tidak selesai karena korban tak mau suaminya dihukum, tak mau keluarga berantakan. Kadang juga penyebabnya adalah suami yang kurang ilmu saja. Jadi konselling bisa jadi solusi awal untuk kasus ringan. Kalau berat, mah, harus dipidanakan.

    ReplyDelete
  28. Kekerasan seksual dalam rumah tangga ataupun lingkungan harus dihapus, jangan sampai terjadi lagi

    ReplyDelete
  29. STOP KEKERASAN pada Perempuan, apalagi pelecehan seksual scra verbal dan non verbal..amit-amit deh....klo soal gender krn aku mikir...klo disamakan gender (punya hak yang sama) tandanya perempuan gak boleh protes donk ya klo ga dpt tempat duduk di KRL haha

    ReplyDelete
  30. memang makin memprihatinkan ya mba mengenai kekerasan seksual ini, malah makin banyak yang pelakunya akan sekolah, korban pun juga ank sekolah. kadang capek liat berita isinya begitu semua. emang harus ada hukum jera nih, biar gak ada lagi kekerasan seksual.

    ReplyDelete
  31. Aku pernah mengalami ini dalam taraf ringan. Awalnya ya takut. Tapi lama lama aku berani melawan orang2 seperti itu, karena bener bener mengganggu

    ReplyDelete
  32. benar banget ini, memilih lelaki sebagai agen perubahan memang harus dilakukan karena mereka punya power love juga

    ReplyDelete
  33. menurut saya pembahasan seperti ini harus sering- sering diadakan baik online maupun offline. karena penting bgt agar semua pihak aware ttg kekerasan terhadap perempuan

    ReplyDelete
  34. Ngeri juga kalau dlm rumah tangga ada kekerasan padahal waktu pacaran dan nikah baik2 aja. Lama kelamaan jd KDRT, mungkin status ekonomi atau perselingkuhan bisa jadi penyebabnya

    ReplyDelete
  35. Cakep nih langkah RutgersWTF Indonesia yang memilih laki-laki sebagai agen of change, agar kekerasan seksual dalam rumah tangga berkurang dan tak lagi terjadi.

    ReplyDelete
  36. Karena patriarki yang terus jadi budaya, laki2 merasa punya kuasa. Sebel banget. Aku paling benci laki2 kasar, mulai dr ketikan jahat sampai obrolan kurang ajar.

    ReplyDelete
  37. aku setuju banget tuh mbak bahwa nilai positif maskulinitas itu emang sekarang perlu banget disosialisasikan kembali.Zaman sekarang memang bukan hanya wanita yang sering mengalami kekerasan tapi lelaki juga

    ReplyDelete
  38. btw kak suami yg hypersex itu masuk ketegori pemerkosaan nggak sih kalau jatuhnya maksa istri? karena pernah denger dulu salah satu temen cewek cerita gitu. sampai akhirnya dia milih pisah sama suaminya

    ReplyDelete
  39. Kekerasan seksual dalam rumah tngga itu nyata adanya. Karena aku ada seorang teman yang mengalami hal tersebut.

    Tapi rencana Allah swt juga lebih indah dari hal yang dialami temanku itu ternyata.

    Duhh.. sayangnya aku nggak bisa cerita panjang lebar hehe

    ReplyDelete
  40. Suka gemes emang kalau lihat komentar yang membahas hal begini di medsos. Kadang enggak habis pikir kok bisa ya wanita tapi ikut komentar pedes kalau melihat wanita lain tersakiti. Empatinya itu loh.

    Masalahnya, ah entahlah masalahnya di mana?
    :(

    ReplyDelete
  41. Kekerasan dalam bentuk apapun sebebernya ada disekitar kita, hanya kadang kita yang nggak tau atau korban ggak berani cerita

    ReplyDelete
  42. Penting sekali sih ini, ditekankan terus terutama di edukasi edukasi edukasi karena hal tersebut benar-benar berpengaruh, intinya semua harus update dan terpantau ya.

    ReplyDelete
  43. Laki-laki dan perempuan adalah setara, meskipun tidak sama. Setara dalam hal pekerjaan, tetapi perlu ditakar dalam kodrat gendernya. Kekerasan seksual ini seringkali dianggap hanya dari laki-laki ke perempuan, padahal cukup banyak dari perempuan ke laki-laki tetapi jarang yang terpublikasi. Termasuk, KDRT.

    ReplyDelete
  44. Melihat berita yang beredar sekarang ini malah banyak kekerasan seksual dari keluarga sendiri miris ya mba, semoga dengan adanya NGO Rutgers ini permasalahan seperti ini dapat teratasi dengan baik ya, apalagi dengan adanya laki2 sbg agen perubahan

    ReplyDelete
  45. Baru tau nih ada NGO di Indonesia yang concern di Hak Kesehatan Seksual dan Reproduksi. Aku support banget dengan aktivitasnya :)

    ReplyDelete
  46. Iya mbak, dalam Islam suami itu harus memperlakukan istri dengan lemah lembut... Kok ada yang bilang sesat, ckckck...

    ReplyDelete
  47. Penting sekali pastinya penghapusan kekerasan seksual ini. Masih banyak laki-laki yang merasa bebas melakukan tindakan kekerasan kepada perempuan

    ReplyDelete
  48. Suka banget nih terobosannya jika Laki2 dilibatkan sebagai agen perubahan. Btw aq jg jleb banget sama sebagian paradigma yg mengira tdk ad kekerasan dlm rumah tangga dlm hal seksual

    ReplyDelete
  49. Memprihatinkan ya mbak ..tapi memang serba salah. Cara pandang masyarakat yang kadang menyudutkan perempuan juga salah satu penyebab mengapa KDRT jarang dilaporkan. Belum lagi pengambilan keputusan untuk bercerai, juga bukan hal yang mudah. Menjadi janda bukan hal yang mudah. Memang seharusnya didikan terhadap laki-laki juga yang harus diubah. Agar mereka punya empati dan tidak ringan tangan. Nggak gentle juga mukul atau nyakiti perempuan

    ReplyDelete
  50. Ya, Teh, saya juga pernah mendengar cerita dari seorang teman yang jadi korban KDRT. Tapi dia tidak pernah mau memperkarakan suaminya, malah cenderung membiarkan. Akibatnya perlakuan kasar itu gak pernah berhenti.

    Miris memang, banyak juga perempuan yang mengalami kekerasan tetapi tidak mampu untuk keluar dari situasi seperti itu.

    ReplyDelete
  51. nah,, banyak nih yang masih nggak mau peduli krna belum mengalami kekerasan itu sndiri

    masa ya nunggu kejadian sama diri sndiri baru sadar dan berempati ya kan

    ReplyDelete
  52. Ya Allah, ternyata angka kasus kekerasan seksual atu KDRt tuh gede banget ya... Miris, serem... Perlu banget nih edukasi dan konseling baik untuk korban maupunpelaku.

    ReplyDelete
  53. setuju dengan kesetaraan itu
    tapi suka miris soalnya ada yang ga percaya kalau laki-laki bisa menjadi objek kekerasan seksual, bukan cuma subjek

    ReplyDelete
  54. Hiks serem ya mba banyak banget memang korban kekerasan seksual. Bahkan di dalam rumah tangga. Semoga Indonesia bisa menurun ya angkanya

    ReplyDelete
  55. Tetanggaku dulu ada mbak yang kek gitu, dari para tetangga yang ustazah sampai pengacara udah siap bantuin dan bekingin, tapi si korban yang nggak mau. Lebih memilih "taat." DUh, sedihnya... taat pun ada batasannya. kalau sampai mendholimi diri sendiri dan anak2 ya udah nggak saatnya taat.

    Semoga semakin banyak yang sadar akan hal ini ya mbak..

    ReplyDelete

Komentar dimoderasi dulu ya karena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini :)