Pengalaman Horor Saat Wisata Kuliner di Bandung




Pengalaman Horor Saat Wisata Kuliner di Bandung --
Bandung adalah “surga” bagi para pencinta kuliner. Beraneka ragam makanan ada di sini.
Tapi pada suatu waktu, saya pernah kesulitan mencari tempat makan di Bandung.
Bukan karena nggak ada tempat makan yang enak, melainkan karena … ada “mereka” di sana.

Para Penunggu di Warung Makan

Hari itu, selesai urusan di kantor surat kabar terbesar di Jawa Barat, kami memutuskan untuk pulang dengan bus Damri saja.
Naik angkot ternyata bikin tua di jalan. Tahun 2013 ketika itu, belum ada transportasi online.


Tapi kami salah naik bus. Bus yang kami naiki rutenya lewat jalan tol. Mau cepat malah jadi menjauh.
Untungnya anak-anak senang. Apalagi busnya bersih, tempat duduknya nyaman, dan ber-AC.
Kami turun di terminal di batas kota.
“Mi, laper.”
Ya, sama. Saya juga lapar. Lalu saya ajak mereka mencari tempat makan. Banyak tempat makan di sana. Tinggal pilih yang sesuai selera. Tapi, drama pun dimulai.
“Aku nggak mau di sini!” si kakak menarik tangan saya, mengajak menjauh.
“Kenapa?”
“Itu … ada … serem!”
Kami berjalan ke tempat makan di sebelahnya.
“Nggak mau!” kata si kakak lagi.
Kejadian tersebut terulang lagi dan lagi. Wajahnya mulai pucat.
“Jangan di sini,” sekarang suaranya sudah hampir menangis. Adiknya malah sudah menangis karena lapar.
Bayangkanlah seorang ibu dengan dua anak pada suatu siang yang terik. Anak yang satu menangis karena lapar. Anak yang satu pucat ketakutan.

Foto sekadar untuk ilustrasi. Diambil dari Shutterstock.

Saya nggak bisa memaksa. Saya tahu, ada yang nggak beres di dalam sana. Akhirnya kami menjauh dari tempat itu.
Kami jajan gehu dan cakue saja di pinggir jalan. Setelah itu kami langsung naik angkot dan pulang. Makan siang ditunda hingga sampai di rumah.
Kamu bisa menebak apa yang membuat kami tak jadi masuk ke tempat-tempat makan tadi?
Betul. Tidak ada yang bersih. Semua yang kami datangi ada penunggunya. Wujud mereka saja yang berbeda. Ada nenek tua bermata merah menyala, pocong, perempuan pucat berambut kusut terurai….

Dan mereka tahu jika ada yang melihat keberadaan mereka di sana....
Cerpen “Kafe Biru Langit” di buku saya Cermin (terbit tahun 2014) terinspirasi dari kejadian ini.


Dia Tidak Jahat, Tapi….

“Aku nggak mau makan di sini!” suaranya pelan tapi tak mau ditolak.
Saya menarik napas. Terjadi lagi! Lokasinya saja yang berbeda. Kali ini lebih di dalam kota Bandung.
Urusan ingin makan saat sedang berjalan-jalan bisa jadi masalah serius begini.
(Gara-gara itu juga, di waktu-waktu berikutnya saya selalu membawa bekal biskuit, roti, permen, dan minum. Setidaknya bisa untuk mengganjal perut sampai menemukan tempat makan yang “bersih”.)
Bermacam-macam sosok yang dilihatnya di tempat makan yang kami lewati. Ada yang berwujud menyeramkan, ada yang berwujud manusia tapi….
“Itu bukan manusia!” tegas sekali ia berkata.
Posisi mereka pun berbeda-beda. Ada yang di pintu masuk, ada yang di dalam.
Akhirnya kami berhenti di sebuah warung masakan Minang. Warung kecil saja.
“Kita makan di sini.”
“Bersih?” bisik saya.
“Bersih.”
Alhamdulillah. Akhirnya. Warung boleh kecil, tapi kalau masakan Minang … rasanya selalu spicy! Lezat berbumbu.

Foto sekadar untuk ilustrasi. Diambil dari Shutterstock.

Kami memesan makanan. Namun, saat kami sedang asyik menikmati makanan….
“Pulang, yuk.”
“Loh, itu makanannya belum habis,” saya menunjuk piringnya.
“Dibungkus aja.”
Saya mengerutkan kening. “Kenapa?”
“Di meja belakang kita.”
Saya menoleh. Warung makan kecil ini hanya memiliki satu meja panjang yang menempel di dinding tempat kami makan, serta satu meja persegi empat dengan empat kursi di belakang kami.
Tak ada apa-apa di meja itu. Tak ada siapa-siapa.
“Ayo, pulang,” desaknya.
Saya perhatikan wajahnya. Bukan takut, melainkan kesal.
Oke. Makanan yang tak habis itu pun dibungkus untuk dibawa pulang.
“Ada apa?” saya tak tahan untuk bertanya setelah kami menjauh dari warung itu. “Katanya tadi bersih.”
“Iya, warungnya memang bersih,” wajahnya masih cemberut. “Tapi pas kita makan ada empat remaja masuk. Tiga cewek, satu cowok. Mereka duduk di belakang meja kita.”
Meja yang … kosong itu?
“Waktu aku lihat mereka sih, yang cewek senyum-senyum ke aku.”
“Nggak jahat?”
“Nggak. Baik mereka mah. Tapi yang cowok cunihin! Gangguin aku terus!”

Cunihin = (Sunda) kelakuan cowok yang suka ngegodain cewek.

Glek! Diganggu cowok dari dunia lain?
“Si ibu yang jaga warung tau?”
Menggeleng. “Nggak. Si ibu kayaknya nggak tau apa-apa. Yang empat itu bukan penunggu warung. Mereka cuma mampir makan kayak kita.”
Mampir makan. Apa yang mereka makan? Bagaimana mereka makan? Kamu tahu penjelasannya?



Makhluk Astral di Sebuah Kafe

Peristiwa serupa terjadi juga di sebuah kafe, tak jauh dari sebuah kampus beken di Bandung.
Bukan. Bukannya ada penunggu di kafe itu. Tapi….
“Mi, lihat meja di sana.”
Saya memutar pandangan. Kafe tempat kami makan itu cukup besar. Lapang.
“Mana?”
“Meja itu, yang dekat jendela.”
Pandangan saya terarah ke meja di dekat jendela.
“Ada tiga orang di sana. Cewek semua.”
Heh? Meja itu kosong! Lebih tepatnya, kafe memang sedang sepi pengunjung.
“Wiiih…modis banget pakaiannya. Tuh, mereka dadah-dadah ke sini.”
Saya perhatikan wajahnya. Ekspresinya biasa saja. Tidak menunjukkan rasa takut atau kesal.
“Nggak jahat?”
“Nggak. Mereka cuma mampir makan kok. Tuh, mereka pesen es krim juga. Abis makan nanti mereka pergi.”
Oh, anak gaul dari dunia lain, tenyata.

Pesta Gaib di Sebuah (Bekas) Kafe di Braga

Siapa tak kenal Braga. Belum ke Bandung kalau belum ke Braga. Bagi saya Braga pun memesona. Sampai saya menulis cerpen (yang kemudian menjadi buku) berjudul Braga Siang Itu.
Tapi ini bukan cerita tentang pesona Braga.
Sebelum Subuh hari itu saya sudah berada di kawasan Braga. Pukul setengah enam, bus rombongan akan berangkat ke Padalarang. Tak mungkin menunggu Subuh baru berangkat dari rumah.
Jadi diputuskan untuk shalat Subuh di Braga saja. Usai shalat, sambil menunggu waktu berangkat, kami berjalan-jalan di sekitar lokasi.
Iseng, kami menempelkan wajah ke dinding kaca sebuah bangunan. Mencoba melihat ke dalam.
Setahu saya, bangunan ini sudah tidak beroperasi lagi. Sepertinya dulu kafe.

Di penglihatan saya, gelap saja di dalam sana. Hanya samar-samar tampak interiornya. Tapi….
“Udahan, yuk.”
Tanpa menunggu jawaban saya, dia langsung melangkah pergi. Menuju titik kumpul.
Saya segera merendengi langkahnya.
“Di dalam ramai banget,” jelasnya tanpa saya tanya. “Kayak ada pesta. Pelayannya mondar-mandir bawa minuman.”
Meski sudah mulai terbiasa dengan laporan seperti itu, tak ayal saya merinding juga.
 “Tapi mereka bukan orang kita,” lanjutnya.
“Maksudnya?”
“Orang Belanda.”
Braga, kawasan tua di Bandung. Pada zaman penjajahan Belanda Braga merupakan pusat mode dan kawasan gaul kaum elite di Bandung.
Saya menarik napas panjang. Menahan keinginan untuk menoleh ke arah bangunan tadi. 


Ambil Hikmahnya Saja

Cerita tentang warung makan atau restoran yang memakai “penunggu” sebagai penglaris sudah nggak asing, kan?
Orang yang mempunyai penglihatan “lebih”, memang harus ekstra sabar untuk mencari tempat makan yang “bersih”.
Horor, memang. Tapi hikmahnya, bisa menghindari makan di tempat-tempat yang menggunakan “penglaris” dari alam lain.
Yang penting, selalu berdoa sebelum dan setelah makan. Berdoa juga ketika akan memasuki pasar dan tempat jual beli lainnya.

Salam,

Triani Retno A
Penulis Buku Indonesia
Penulis Novel Indonesia
Editor Freelance
Blogger Indonesia
Blogger Bandung
Previous
« Prev Post

Related Posts

Pengalaman Horor Saat Wisata Kuliner di Bandung
4/ 5
Oleh

27 comments:

  1. Mbak kalo mereka pesan eskrim sedangkan ga semua orang bisa lihat, pesannya ke siapa? Hihi aku penasaran 😂

    ReplyDelete
  2. Ya Allah Teh, si Sarah ya yg punya penglihatan istimewah yak? MasyaAllah, cerita begini jadi nambah iman, huhu, suka dg ending tulisan Teteh, berdoa berdoa dan berdoa

    ReplyDelete
  3. Baca sore-sore tetap aja muringkak-murinding. Apalagi malam.

    ReplyDelete
  4. Ya ampun teh eno..horor bingit..untung bacanya bukan pas malem jumat hehe. Jadi penasaran tempatnya dmn itu teh��. Plus takut jg tapinya

    ReplyDelete
  5. Mereka pesan makannya sama siapa ya, Mbak? Apa ada yang ikut ngejualin juga? Tapi dari makhluk sesama mereka gitu, dengan menu yang sama di warungnya..

    ReplyDelete
  6. Kapan kapan pengen ngobrol dong sama anaknya teh eno

    ReplyDelete
  7. Saya suka banget tulisan ini. Tentang misteri deh. Ketagihan baca tulisan ini hehe

    ReplyDelete
  8. Ya Allah teteh, aku bacanya merinding tapi seruuuu... untung bukan malam jumat. Haha. pengen baca lagi cerita mistis lainnya.

    ReplyDelete
  9. Wah jadi penasaran banget deh hehehe

    salam,
    http://www.kidalnarsis.com

    ReplyDelete
  10. Coba datang ke Tasik, pasti seru. Hihi .. Penunggu rumah makan pernah aku dengar ceritanya.
    Tapi soal makhluk lain yang mampir makan, hmm .. Itu menakutkan!

    ReplyDelete
  11. Merinding.

    Tapi iya sih. Kita ambil hikmahnya aja ya Teh.

    ReplyDelete
  12. Baru berani baca ini pas paginya hihihi

    ReplyDelete
  13. Horor euy,, apalagi aq bacanya pas magrib

    ReplyDelete
  14. Kejadiannya sama mbak. Makanya susah banget makan diluar. Pasti banyak gagalnya.

    ReplyDelete
  15. wih jadi agak gimana ya klo jalan2 terus makan di luar gitu
    gak coba dirukyah mbak putrinya?

    ReplyDelete
  16. berbicara tentang dunia ghoib memang asik, tapi sebagian orang banyak yang gak percaya tentang hal tersebut.

    ReplyDelete
  17. Hai kakk....
    Salam kenal.....
    saya baru pertama kali neh mampir disini.
    Cerita yg ditulis Ini beneran atau fiksi sih.... Aq kok penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai...hai. Salam kenal juga :)
      Beneran, dong. Di semua blogku nggak ada cerita fiksi :)

      Delete
  18. huaaaahhhhh mbaa, aku merindinnnng :D. duuuh kdg penasaran sih sbnrnya, tp dipikir2, kayaknya aku ga kuat kalo hrs bisa melihat 'mereka'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya, lebih enak kalau nggak bisa melihat mereka :)

      Delete
  19. Atulah teteh...aku bacanya pagi aja merinding, untung nggak baca pas malem x))

    ReplyDelete
  20. Kalau bisa melihat, memang jadi repot ya. Kalau seperti ini, kadang saya berpikir, pepatah "ignorance is a bliss" itu benar adanya.

    ReplyDelete
  21. Huaa sereem. Baru tahu nih kalo ada yg hanya sekedar mampir beli eskrim wkwkw.. Setan gaul berarti ya

    ReplyDelete
  22. Untung aq baca sore2 hehe...merinding banget teh baca ceritanya. Ya gini deh kl penakut tapi doyan cerita horor hehe

    ReplyDelete
  23. pernah denger kalo warung yg pake penglaris itu katanya makanannya cuman enak kalau dimakan di warung itu saja. klo dibungkus ga enak blas. katanya juga makanan di warung yg pake penglaris diludahin sama penunggu gaibnya biar makin 'enak'.

    ReplyDelete
  24. hahaha aku juga pernah denger sih mbak soal ini. Kadang kalau makan di tempat enak, pas di bawa pulang rasanya biasa aja hehehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)