Hotel di Malioboro Untuk Berlibur di Yogyakarta


kraton yogyakarta hadiningrat
“Butuh liburan, euuuy! Asli, butuh banget!”
Begitulah. Juni lalu saya merasa sangat-sangat butuh berlibur. Bukan sekadar me time dua-tiga jam di coffee shop atau toko buku. Tapi berlibur yang benar-benar ber-li-bur.

Cari Hotel Dulu Sebelum Berangkat

Dua minggu sebelum berangkat saya memesan tiket kereta api dan kamar hotel secara online.
Iya, saya baru bisa berlibur dua minggu kemudian. Masih ada pekerjaan yang mesti diselesaikan sebelum pergi.
Hotel di Malioboro jadi pilihan saya. Ada banyak hotel yang bisa dipilih melalui PegiPegi. Dari hotel bintang lima seperti Hotel Tentrem dan Hotel Melia Purosani, sampai hotel murah di Malioboro.
Mau nyari homestay murah di Malioboro atau losmen murah di Malioboro juga bisa. Meskipun murah, kenyamanannya tetap terjamin.
Bukan karena Malioboro adalah ikon Yogyakarta seperti halnya Braga di Bandung, makanya saya memilih menginap di kawasan ini.
Pertimbangan saya lebih karena kepraktisan aja. Jalan Malioboro hanya sepelemparan batu dari Stasiun Yogyakarta (alias Stasiun Tugu).
Selain itu, dari hasil browsing saya lihat hampir semua rute bus Trans Jogja melewati Jalan Malioboro.
Itu penting banget. Bisa aja kan saya bosan di hotel dan ingin jalan-jalan keliling Yogya. Nah, saya tinggal naik bus Trans Jogja dari salah satu halte yang ada di ruas jalan ini.
Soal makan? Gampang. Kalau tak ingin makan di hotel, saya bisa kulineran di kawasan Malioboro ini. 
kuliner khas malioboro jogjakarta
Di Malioboro banyak penjaja makanan khas begini.
 

Menikmati Malioboro

Setiba di Stasiun Tugu, saya tinggal berjalan kaki menyusuri Jalan Malioboro untuk tiba di hotel yang saya pesan. Ah, seriusan. Malioboro lebih enak dinikmati dengan berjalan kaki.
Selama berlibur di Yogya, puas deh jalan kaki di sini. Pagi hari, selepas Magrib, hingga menjelang tengah malam.
Kok siang enggak? Hehe … setiap siang selama di sana saya main ke luar dari kawasan Malioboro. Ke Istana RatuBoko, Candi Prambanan, bahkan terus ke Solo.
Tau lagu lawas Jogjakarta yang dipopulerkan pertama kali oleh KLa Project? Lagu itu tepat sekali menggambarkan suasana Malioboro yang bersahabat. Musisi jalanan dengan berbagai aliran musik, serta aneka jajanan khas penggugah selera.
jalan malioboro yogyakarta
Live perform di Jalan Malioboro, sore hari.

Yogyakarta, Surga Wisata Budaya

Bagi penikmat wisata budaya dan sejarah, Yogyakarta adalah surga. Begitu banyak objek wisata budaya dan sejarah di kota ini. Dan saya memutuskan untuk mendatangi beberapa di antaranya.

1. Benteng Vredeburg

benteng vredeburg malioboro
Benteng Vredeburg, Yogyakarta.

Di kawasan Malioboro ada Benteng Vredeburg. Benteng peninggalan Belanda ini dulunya digunakan untuk menghadapi perlawanan Pangeran Diponegoro.
Dari hotel, saya berjalan kaki saja ke Benteng Vredeburg. Cukup ramai pengunjung ketika saya tiba di sana. Mungkin karena lokasinya yang di pusat kota dan tiketnya yang murmer juga ya.
Harga tiket masuk Benteng Vredeburg ini hanya Rp 3.000 per orang. Untuk anak-anak dan rombongan pelajar malah lebih murah lagi.

2. Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat


kraton jogja
Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Dari titik nol kilometer Yogyakarta, saya naik becak ke Kraton Yogyakarta Hadiningrat. Titik nol ini dekat sekali dengan Benteng Vredeburg.
Di Bandung jarang-jarang loh bisa naik becak gini. Di kawasan tempat tinggal saya malah nggak ada becak. Kontur tanahnya nggak memungkinkan sih.
Saran aja nih. Supaya lebih bisa menikmati tempat wisata budaya dan sejarah gini, sebaiknya nyewa guide. Di Kraton Yogya ini disediakan pemandu wisata resmi, kok.
Pas beli tiket masuk, sekalian aja bilang mau pakai pemandu. Meskipun cuma sendiri, kita tetap bisa dapat pemandu. Oya, tiket masuknya juga murmer. Hanya Rp7.500 per orang plus Rp1.000 untuk foto-foto.
Pemandu saya selama berkeliling Kraton Yogya ini adalah Bu Eni. Gerak-geriknya halus dan tutur katanya lembuuut banget. Ya Allah, tiba-tiba saya merasa jadi perempuan Jawa yang udah terlalu jauh dari akar budaya saya.
Saat menunjukkan ruangan yang digunakan untuk bermain musik, termasuk mocopat, Bu Eni terperangah. Gara-garanya, saya bilang, “Bapak saya jago mocopatan, Bu.”
Ahahah… beliau nggak nyangka perempuan grasa-grusu yang dipandunya ini ternyata keturunan Solo.

3. Tamansari

tamansari yogya
Tamansari, bagian dari Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Ada satu tempat yang juga mesti didatangi jika berlibur di Yogyakarta. Tamansari.
Tamansari ini masih merupakan bagian dari Kraton Yogyakarta. Saat terbaik menikmati tempat ini adalah pagi hari.
Seperti waktu di Kraton Yogya, di sini juga saya memakai jasa pemandu. Berguna banget untuk ke ruang bawah tanah.
Ya mana saya tau kan, kalau jalan masuk ke ruang bawah tanah itu ternyata terpisah lumayan jauh dari taman air Tamansari. Berkelok-kelok pula jalannya.
Pemandu saya memang warga di situ, bahkan kami melewati rumahnya ketika akan menuju ruang bawah tanah. Jadi, mudah saja baginya membawa kami melewati gang-gang yang nggak diketahui wisatawan lain.
Sayangnya, saya baru bisa ke Tamansari ini pada siang hari. Sudah ramai pengunjung.
Suasana terlalu ramai itu nggak nyaman bagi saya. Bagi saya, tempat seperti ini paling enak dinikmati saat sepi.
Bukan cuma supaya leluasa foto-foto di berbagai spot menarik. Tapi suasana yang sepi memudahkan saya “merasakan” kehidupan di masa lalu.

Butuh Waktu Untuk Menikmati Yogyakarta

jalan malioboro jogja
Titik nol kilometer Yogyakarta.

Yes, butuh waktu untuk menikmati Yogyakarta. Empat hari sama sekali nggak cukup.
Museum Kolong Tangga, Museum Sonobudoyo, Museum Affandi, dan Ndalem Natan di Kotagede terpaksa saya lewati karena keterbatasan waktu.
Sempat terpikir untuk pindah aja ke Yogya. Toh kerjaan saya remote, bisa dari mana aja.
Tapi… malah jadi kepikiran Bundel si Kocheng Oyen di rumah. Kasian kalo dia bingung gimana mengeong dalam bahasa Jawa #eh

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung



Previous
« Prev Post

Related Posts

Hotel di Malioboro Untuk Berlibur di Yogyakarta
4/ 5
Oleh

5 comments:

  1. Wah sis bener banget sih empat hari di jogja tuh ga bakalan cukup, banyak bgt yg bisa dikujungin kalau ke Jogja, ditunggu blog travelling selanjutnya yaah!

    ReplyDelete
  2. Sering ke Malioboro tapi malah belum pernah nginap di sekitaran situ. Tapi sebenarnya enak juga ya, karena banyak destinasi di sekitarnya. Jadi gak perlu jauh-jauh..

    ReplyDelete
  3. nginep di kawasan Malioboro emang udah paling strategis kalau mau liburan ke Jogja. Harganya juga masih banyak yang terjangkau :D

    ReplyDelete
  4. Seneng banget kalo nginep di daerah malioboro,pernah pas ke yogya dapet penginapan kamar besar dan cuman 600 ribuan muat untuk b4

    ReplyDelete
  5. Hm..referensi bagus ni. Soalnya besok mau otw jogja juga....mudahan segala sesuatunya lancar.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)