Kue Cubit Ini Membuat Orang Rela Mengantre


Kue Cubit Ini Membuat Orang Rela Mengantre

Kue Cubit Ini Membuat Orang Rela Mengantre -- Sejak dua bulan lalu, si Kakak heboh banget dengan kue cubit. Dia pengeeen makan kue cubit green tea, kuliner yang katanya lagi ngehits itu. Tepatnya, kue cubit yang setengah matang. 

Sayangnya, karena jadwal sekolahnya padat, jadi aja belum sempat nyari si cubit ini. 

Paling-paling dia main ke SD-nya dulu buat beli kue cubit setengah matang. Tapi belum puas, soalnya bukan kue cubit green tea.

Sabtu kemarin kebetulan dia libur ekskul. Kebetulan pula saya pengin ke Festival Batu Akik di RRI Bandung

Naaah.... dari hasil browsing, ternyata di dekat sana ada penjual kue cubit. Tepatnya di Jl. Cisangkuy. Klop, nih. Lokasinya deket-deketan. Jalan kaki juga nggak bakal bikin betis berkonde.

Selain kue cubit, di Bandung juga ada jajanan khas yang enak banget ini nih:



Antrean Panjang

Masuk ke Jl. Cisangkuy dari arah Jl. Diponegoro, mata langsung lirak-lirik. Ternyata gampang sekali menemukan lokasi penjual kue cubit ini. Letaknya cuma beberapa meter dari persimpangan Cisangkuy-Diponegoro. 

Bukan kafe atau semacam itu tapi hanya dua gerobak bertenda dengan spanduk bertuliskan "Kue Cubit Nu Sadaya" dan.... kerumunan orang yang sedang mengantre.

Waks! Sebanyak itu yang mengantre?


Antreannya mantap bener! :D
Ramai terusss.... tapi semua mengantre dengan tertib. Pagar putih di belakang Nu Sadaya ini
adalah pagar Taman Lansia. Taman ini teduh, asyik buat ngadem dan foto-fotoan, plus free wifi.

Baiklah, demi kue cubit impian, saya pun ikut mengantre. Sebelumnya, pesan dulu ke neng geulis yang jadi seksi sibuk: nerima pesanan, nerima pembayaran, plus ikut masak. 

Kerennya, biar multitasking gitu, si neng geulis ini tetap ramah dan nggak bingungan #PentingNih. 

Setiap pesanan dicatat di secarik kertas, lengkap dengan nama pemesan. Saya pesan kue cubit green tea setengah matang dengan topping marshmallow dan Oreo. 

Oya, di Kue Cubit Nu Sadaya ini ada macam-macam topping, yaitu Ceres, Oreo, keju, cokelat blok (bisa pilih cokelatnya mau diparut setelah kue cubitnya jadi atau potongan cokelat diletakkan di kue cubit yang sedang dimasak), chocolate, Chocolatos, Nutela, Toblerone, Cadbury, Ovomaltine, kacang almond, dan marshmallow). 

Untuk kue cubitnya sendiri ada tiga pilihan: green tea, red velvet, dan black forest.

Daftar harga kue cubit Nu Sadaya. Dari Rp8.000,- (kue cubit polos)
sampai Rp25.000,- (dengan topping Toblerone)


80 Kilogram Sehari

Biar dikata jajanan pinggir jalan, dalam satu hari Nu Sadaya milik Pak Yusak ini membuat adonan kue cubit sebanyak 80 kilogram. 

Wah, jadi berapa banyak kue cubit dan berapa penghasilannya dalam sehari, ya? 

Yang pinter Matematika, mungkin bisa bantu ngitung? Saya... yaaah... sama seperti Kayla dalam Kayla Twitter Kemping, Fayya dalam It's Not A Dream!, atau Ayla dalam Foolove, saya memang nggak jago ngitung. Hehe... ketauan, deh, sedikit fakta di balik novel-novel saya.

Yang bertopi dan pakai baju kaus itu Pak Yusak, pemilik Kue Cubit Nu Sadaya.
Selama di sana, saya lihat beliau sibuk bikin adonan kue cubit.

Adonan sebanyak itu mulai dijual dari pukul 08.00 sampai... sehabisnya aja. Biasanya sih paling lama pukul 20.00-an udah ludes. 

Kue Cubit Nu Sadaya ternyata ada cabangnya. Nggak jauh-jauh dari Jl. Cisangkuy ini, sih. Tepatnya di depan Pusdai Bandung. Kalau jalan kaki sekitar 10 menit, deh.


 
Kue Cubit Nu Sadaya yang di depan Pusdai. Rame dan mesti mengantre juga.
Sayangnya, lokasi Kue Cubit Nu Sadaya di Cisangkuy ini agak memakan badan jalan. Jadi agak susah kalau mau foto-foto #Eh. 

Di kiri kanannya banyak mobil dan motor parkir. Eh, ini bukan zona merah PKL, kan? *lirik kanan kiri* Kalau zona merah, jajan di PKL bisa didenda satu juta rupiah, euy.



Kue Cubit Setengah Matang

Ketika kue cubit yang kami pesan jadi, ternyataaa... kami sudah satu jam menunggu. Wew! Lama juga. 

Tapi karena mengantrenya tertib (datang duluan, dilayani duluan), jadi nggak terasa. Apalagi ketika kami mengantre ada pengamen ganteng dengan petikan gitar yang oke. Suaranya ketika melantunkan lagu Dekat di Hati (RAN) dan My Love (Westlife) pun enak didengar. 

Nah, ini dia kue cubit green tea setengah matang yang bikin banyak orang rela mengantre sekian lama. 


Karena ingin segera menikmati kue cubit ini, kami masuk ke Taman Lansia (yang siang itu nggak ada lansianya). Fyi di seberang Taman Lansia ini ada Museum Pos Indonesia. Masuknya gratis loh.

Rasa kue cubit green tea setengah matang ini memang enak. Manisnya lembut membelai lidah. Karena "setengah matang", di bagian atasnya masih berupa cairan kental gitu.

Pertama sih agak ragu makan kue yang "kok belum mateng gini sih?" ini. Tapi setelah nyobain dikit....malah nagih, euuuy. Cocok banget buat saya yang suka ngemil-ngemil cantik. Si Kakak? Suka bangeeet.

Kalau mau ke sini tapi nggak punya kendaraan pribadi, tenang aja. Angkot Cicaheum-Ledeng (warna hijau strip hitam), Cicaheum-Ciwastra (warna cokelat strip krem), dan bus Damri 07 Jatinangor-Dipati Ukur melintasi Jl. Diponegoro. Bilang aja mau turun di Jl.Cisangkuy.

Menikmati kue cubit green tea di Taman Lansia (tapi nggak ada lansianya)
 Jl.Cisangkuy. Eh, foto dulu kuenya, trus langsung twitpic :D


#UPDATE2019  Masih mau mencari kue cubit green tea setengah matang? Kalau nggak nemu di tempat yang saya ceritakan ini, coba ngesot dikit ke Pasar Cisangkuy. Jaraknya hanya beberapa meter dari lokasi ini. Di sana ada kue cubit green tea. Tentu aja bisa pesan yang setengah matang.


No comments

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, link hidup di kolom komentar dan broken link akan dihapus :)