Indische Cafe, Kafe Buku di Jalan Braga

Indische Cafe

Indische Cafe. Begitu nama kedai kopi di Braga ini. Tapi bukan namanya yang membuat saya tertarik.

Jalan Braga toh memang memiliki banyak gedung peninggalan Belanda. Pada zaman pendudukan Belanda dulu, Jalan Braga ini merupakan kawasan elite.

Bahkan duluuuunya lagi, ketika masih berupa jalan tanah yang becek pun kawasan ini ramai oleh pedati.

Sekarang kawasan Braga menjadi tujuan favorit untuk wisata kuliner dan wisata sejarah.

 

Zaman Berganti

Sebelum pandemi saya ke Braga paling-paling kalau ada pameran buku di Gedung Landmark. Udah, dari pagi sampai sore di Landmark terus. Lalu langsung pulang.

Nggak ada lagi berjalan-jalan santai di Braga seperti zaman kuliah dulu. Cari angin, cuci mata, dan siapa tau nemu jodoh. Hahaha….Dan terbukti nggak nemu tuh.

Ketika itu ada beberapa toko buku di Braga. Salah satunya adalah yang berada di tikungan Jalan Braga dan Jalan Suniaraja.

Dulu, saya kerap berdiri di luarnya. Memandangi buku-buku yang dipajang di etalasenya.

Kenapa nggak masuk?

Eung … saya cuma seneng lihat buku-buku yang dipajang. Subjek buku-buku itu sendiri bukan bidang saya. Kedokteran, kesehatan, dan buku-buku bahasa Jerman.

Saya sungkan kalau masuk cuma buat lihat-lihat tapi nggak beli buku satu pun. Lain ya kalau ke Toko Buku Gramedia. Dari dulu sampai sebelum pandemi saya betah berlama-lama di Gramedia.

Indische Cafe Braga
Indische Cafe di akhir Desember 2020.


Sekian tahun berlalu. Dengan segala kesoksibukan saya, berjalan-jalan santai di sepanjang Braga tak pernah lagi saya lakukan.

Ketika melihat foto Indische Café di media sosial, saya tercenung. Saya kenal bangunan di tikungan Jalan Braga dan Jalan Suniaraja itu.

Dulu itu adalah Toko Buku Nusa Cendana. Yang saya cuma berdiri memandangi buku-bukunya dari luar. 

Sekarang toko buku itu sudah berubah menjadi sebuah warung kopi modern.

 

Sejak 2019

Ternyata saya yang kudet alias kurang update. Indische Café sudah ada di sana sejak tahun 2019.

Rabu, 30 Desember 2020 kebetulan saya perlu beli suatu barang di BEC (Bandung Electronic Center). Jadilah sekalian menyempatkan ke book cafe di Braga ini.

Sengaja ke sana sebelum tengah hari karena mencari masih sepinya. Kalau masih sepi kan nggak perlu repot jaga jarak aman dengan orang lain.

Café and Book Store. Begitu tulisan yang tertera di atas pintu masuk.

Coffee shop di Braga ini buka pukul sebelas, dan saya tiba di sana setengah jam kemudian. Hanya ada tiga orang pegawai di sana.

Begitu masuk, deretan rak buku di ujung ruangan seperti menyapa. Hai, hai!

Kafe buku di Bandung
Duduk di dekat jendela itu memungkinkan kita menikmati kesibukan Braga :)


Ruangan yang tak terlalu besar itu pun terasa lapang karena sisi ruangannya berupa jendela kaca besar-besar dan dibuka. Nggak ada AC. Adanya AJ. Angin Jendela. Hehe….

Cahaya matahari yang masuk dari jendela-jendela itu pun membuat memotret jadi menyenangkan.

 

Menu Andalan Indische Cafe

“Menu andalannya apa, Kang?” Iyes, itu pertanyaan standar saya tiap ke coffee shop baru. Maksud saya, yang baru pertama kali saya datangi. Sambil berdoa dalam hati supaya harganya terjangkau.

Ternyata, yang jadi andalan Indische Cafe adalah archipelago coffee (Rp20.000) dan tiramisu coffee (Rp 26.000). Untuk cemal-cemilnya ada bitterbalen (Rp 20.000). Makanan berat juga ada. Tapi sayanya belum lapar.

Saya memesan archipelago coffee dan bitterbalen. Cukup deh untuk menemani saya duduk menikmati Braga dari kafe buku ini.

 
Archipelago Coffee

archipelago coffee
Archipelago Coffee. Signature drink-nya Indische Cafe.


Signature drink ini merupakan perpaduan cantik dari kopi, susu, dan gula aren.

 “Rasanya middle.” Itu yang terlintas oleh saya saat mulai mencicipi minuman andalan ini.

Maksud saya, middle dalam arti gurih susunya sopan-sopan aja (mengingat lidah saya dan minuman susu jarang bisa bersahabat). Manis gula arennya juga sedang-sedang aja. Nggak sampe manis menggigit.

Rasa kopinya juga nggak terlalu strong tapi tetap terasa mendominasi. Dan itu membuat saya merasa senang.

Lah iya. Kan saya pengennya kopi susu yang terbuat dari kopi jujur. Bukannya susu dicampur essens kopi.

Saya suka menikmati kopi aren di coffee shop yang saya datangi. Salah satunya saya tulis di artikel Ngopi Pagi di The Warung Kopi.

Oya, kalau mau rasa kopi yang lebih strong bisa pesan varian yang lain. Tanya aja sama aa-aa yang di balik meja bar.

Semoga setelah minum kopi yang strong, bisa jadi lebih strong menghadapi kenyataan hidup ya😃

 

Bitterballen

Sebenarnya bitterballen begini lebih enaknya dimakan ketika masih hangat. Tapi karena saya asyik melihat-lihat buku di rak, bitterballen yang menunggu manja di meja saya sudah keburu dingin.

Bitterballen
Bitterballen, salah satu camilan favorit.


Satu porsi berisi lima butir bitterballen kentang. Adonan kentang, keju, dan kornet bersatu membentuk bulatan yang empuk. Dilengkapi dengan saus mayonais untuk cocolannya.

Sekali lagi, sayangnya saya menikmati bitterballen ini ketika mereka sudah dingin. Mungkin lain kali harus saya coba ketika masih hangat agar creamy dan gurihnya lebih melekat akrab di lidah.

Mampir juga ya ke tulisan saya tentang EncyKoffe, coffee shop mungil dengan puluhan ribu buku dan komik jadul 😀 

 

Buku dan Piringan Hitam

Ini yang paling menarik bagi saya. Oke, katakanlah ini semacam nostalgia. Mengingat tempat ini dulunya adalah toko buku.

Nggak banyak buku yang tersedia di rak. Di punggung buku ada label yang menunjukkan buku itu adalah milik Indische Cafe.

Saya mengelompokkannya menjadi dua kategori: yang bisa dibaca dan yang pajangan doang. Hehe…. Maapkeun.

piringan hitam
Ada piringan hitam Lionel Ritchie. Milenials kenal dia nggak nih? :D


Yang “pajangan doang” itu adalah buku-buku lawas akuntansi, auditing, dan geng textbook lainnya.

Yang bisa dibaca ada komik, novel, dan buku-buku nonfiksi. Ada juga beberapa buku referensi tentang candi-candi dan bangunan kuno.

Hardcover, lux, berukuran besar, dan tebal pula. Buat ngangkatnya butuh tenaga ekstra. 

Yang saya ambil buat dibaca?

Hahaha… Komik dong! Saya pengen refreshing. Dan saya nemu komik Eropa terjemahan terbitan tahun 90-an di sana.

Rak yang deket meja bar khusus berisi piringan hitam. Di sampulnya tercantum harga antara Rp 250.000 hingga Rp 350.000.

Tentang Indische Café ini juga bisa ditonton di channel Youtube saya.


Toko Buku Nusa Cendana

Btw, apa kabar toko bukunya? Sempat saya baca komen-komen di dunia maya yang menyayangkan “hilangnya” toko buku ini.

Penasaran, saya cari di Instagram. Aha, nemu akun @nusacendana_bookstore. Saya kontak via DM deh.

Ternyata Toko Buku Nusa Cendana nggak hilang, kok. Toko buku ini masih ada. Cuma kalau dulu menempati lantai 1, sekarang bergeser ke lantai 2. Toko online-nya juga ada di marketplace.

Fyi, Indische Café dan Toko Buku Nusa Cendana dimiliki oleh orang yang sama, yaitu Bapak Jantje W. Kendju.  

Jujurly, saya lega mendengarnya. Sebagai penulis buku, pastilah senang mengetahui toko-toko buku masih eksis. Yekan?

Book Cafe Bandung
Book cafe yang sepi di masa pandemi.

 

Alamat Indische Cafe

Jl. Braga No. 115 Bandung 40111

 

Info Ringkas

  • Jam buka Indische Cafe : 11.00 – 20.00 WIB (masa pandemi).
  • Toilet: Ada.
  • Ruangan: Hanya ada smoking area.
  • Wifi: Ada
  • Mushala: Tidak ada.
  • Poin plus: Ada buku-buku untuk dibaca, tempatnya terang dengan cahaya alami, instagramable.
  • Harga: Minumannya mulai dari Rp16.000 (americano) sampai Rp30.000 (single origin dan matcha latte). Makanan mulai dari Rp16.500 (colenak) sampai Rp52.000 (chicken parmigiana). Harga tercantum di daftar menu belum termasuk pajak 10% dan biaya service.
  • Layanan Online: GoFood dan GrabFood.
  • Instagram: @indischebraga.bdg

 

Salam,

Triani Retno A

23 comments

  1. Kalau nggak pandemi bisa betah banget ya kak eno nongkrong di kafenya. Asik melihat pemandangan jalan braga, sambil baca buku juga di sana

    ReplyDelete
  2. Samaan mba, dulu ke toko buku yang berani masuk terus lihat lihat aja tuh atau baca dikit ya ke gramedia haha btw udah lama banget ga ke Bandung sejak pandemi ini, baca ini jadi jalan jalan virtual ke bandung😍

    ReplyDelete
  3. Asyik banget ya mbak, ngecafe sambil baca buku. Tapi ini gak berbatas waktu kan mbak, solanya kalau orang baca kan bisa berjam-jam?

    ReplyDelete
  4. Tempatnya asyik nih ya kak buat me time. Kalo aku, jujur aja suka ngopi, tapi jangan bawa anak .
    Kegiatan aku baca+ngopi gak bakalan tenang kalo anaknya ngikut 🤣

    Aaah pengen suatu saat main ke Bandung.

    ReplyDelete
  5. Wow ada kafe buku di Bandung...pasti bikin mupeng buat mengunjungi tempat ini ya mbak. Selain bisa nongkrong sambil baca buku, bisa juga menikmati aneka hidangan yang dijual....pas banget deh tempatnya bisa sambil bernostalgia...

    ReplyDelete
  6. wah enak banget cafe nya mbak
    bisa menghabiskan me time sambil baca buku dan ngopi
    senang mendengar toko bukunyabmasih eksis

    ReplyDelete
  7. Lah sayang banget pas 2019 saya kesitu belum ada kafe ini. Moga2 next bisa main ke sini juga soon. Trims sharingnyaa ya mba retno. Keep on writing and blogging <3

    ReplyDelete
  8. Suka nih review cafe yang komplit kayak gini, jadi bisa masuk rekomendasi daftar untuk dikunjungi apa nggak hehe. Menarik sih jarang-jarang ada cafe yang nyediain banyak buku kayak Indische Cafe Braga ini.

    ReplyDelete
  9. Asyik banget tempatnya, Mbak. Aku suka yang gak rame gini. Apalagi sambil baca buku, butuh tempat yang gak rame. Btw koleksi bukunya (dan piringan hitam) banyak yang lawas-lawas gitu ya? Punya segmen tersendiri nih jadinya. Hehe.

    ReplyDelete
  10. Asyik banget bisa ngemil, ngopi, sambil baca buku di Kafe. Me time yang nyamaan. Sekalian belanja buku.

    Seumur-umur saya belum pernah ke Bandung. Semoga habis pandemi bisa ke sana dan main ke Braga.

    ReplyDelete
  11. Nuansanya klasik banget, dan ya.. bener banget, bisa bersnostalgia di jaman dulu. Dan yang lebih menyenangkannya lagi, bisa ngopi cantik sambil membaca buku.

    ReplyDelete
  12. Betah banget nih semedi sendiri di sini. Menenggelamkan diri dalam tumpukkan buku dan kopi. Asik juga kalau motret di sini, terbukti dari foto yang ciamik.

    ReplyDelete
  13. Hmmm.. bisa me time banget di book cafe begini ya, mba.. Saya juga turut gembira karena masih banyak toko buku yang eksis. Bagaimanapun pasti masih banyaklah orang-orang senang membaca buku. Apalagi sambil ngopi-ngopi :)

    ReplyDelete
  14. Wah, konsep cafe nya book heaven banget ya. Pecinta buku pasti betah lama-lama nongki disitu. Mana nama minumnnya keilmuawan banget, archioelago 😱

    ReplyDelete
  15. Seru juga ngopi sambil baca buku, Kak... Terasa makin eksklusif dan unik. Btw kopi pake gula aren mengingatkan saya kepada rumah di kampung halaman. Ketika saudara panen kopi, pasti nyeduhnya pake gula aren. Karena ayah saya petani gula.

    ReplyDelete
  16. Kalau mau melihat Bandung versi lama memang jalan Braga tempatnya. Indische Cafe ini keren banget ya, apalagi konsepnya cafe buku ya. Sambil ngopi bisa sambil baca buku nih.

    ReplyDelete
  17. Akuuuu bakalan betah nongkrong di cafe ini. Btw kalau bawa ank-anak gimana ya kak? Kondusif nggak ya?
    Maklum, emak berbubtut, kemana-mana bawa rombongan. Haha

    ReplyDelete
  18. Huwwwaaaahhh,, tempat yang nantinya bakal jadi tempat favorit buat kerjaaa. Cozy banget kelihatannyaa.. Trims infonya mbak Eno ^^

    ReplyDelete
  19. Ini tempat nongkrong sebelum midnight movie nih di Braga City Walk. Dulu sering ngafe di sini sama anak-anak pecinta buku. Seru tau

    ReplyDelete
  20. sekitar tahun 2012, di Pekanbaru dulu ada kafe buku semacam ini. Tapi waktu itu ekosistem kafe belum sekuat sekarang, jadinya tutup deh.
    Melihat indische cafe ini terasa ingin kesana juga

    ReplyDelete
  21. Ya ampun pengen banget me time ke kafe2 gini, sambil bawa laptop dan nulis, sendirian tanpa distraksi dari anak 😂

    ReplyDelete
  22. suka sama cafe atau toko yang masih memanfaatkan bangunan kuno khas penjajahan dan apalagi masih terawat dengan baik
    ini cafenya cakep betul menurutku, adem gitu dengan nuansa kayu kayu

    ReplyDelete

Komentar dimoderasi dulu ya karena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini :)