Buku Murah Pasti Bajakan. Benarkah?

 

buku murah pasti bajakan

Tere Liye marah-marah karena masifnya peredaran buku bajakan. Kata-kata makian pun berhamburan.

Saya nggak akan bahas kata makiannya. Kalau saya yang di puncak emosi begitu, saya bisa-bisa lebih kasar. 

Saya pernah menulis tentang Masalah yang Dihadapi Penulis. Tapi sepertinya memang butuh seorang penulis setenar Tere Liye untuk bersuara. Suara penulis seperti saya mana kedengeran.

Berkali-kali saya nulis di blog ini tentang buku bajakan. Saya share juga di berbagai media sosial. Kalian baca nggak?

Mana tulisannya, Teh?

Tuh kan. Kalian nggak tau. Ya udah nih, silakan mampir ke Buku Bajakan. 


Harga Murah

Salah satu ciri buku bajakan adalah harganya yang murah. Saya juga menuliskan itu di Tips Mengenali Buku Bajakan. Tapi catet, itu hanya salah satu cirinya.

Mirisnya, banyak yang berpegangan pada satu ciri itu saja. Saya tahu itu dari berbagai komentar dan status di media sosial, terutama Facebook dan Twitter.

“Kalau harganya murah pasti bajakan.”

“Buku murah di online shop udah pastilah bajakan.”

“Jangan beli buku yang murah. Itu bajakan.”

Waduh! Nggak gitu juga, BroSis. Nggak semua buku murah itu bajakan, loh.

Yang patut dicurigai bajakan adalah jika buku bestseller atau buku baru dari penulis langganan bestseller dijual dengan harga murah. Tuh, sampai saya bold.

Tere Liye, Andrea Hirata, Pidi Baiq, Boy Candra, Dee, dan Asma Nadia adalah beberapa penulis yang namanya udah jaminan laris. Ibaratnya nih, mereka bersin juga langsung bestseller.

Boy Candra
Nemuin Boy Candra dalam sebuah acara di Bandung.


Bersin eh buku-buku seperti itu jadi sasaran empuk para pembajak buku.

Baru satu-dua hari terbit, versi bajakannya sudah dijual di marketplace. Baik dalam bentuk cetak yang kualitasnya ambyar, maupun dalam versi pdf.

 

Murah Tapi Ori

Tidak semua buku yang dijual murah adalah buku bajakan. Buku ori alias asli pun banyak yang dijual murah.

Kok bisa?

Ya bisa aja. 

Buku ori dan baru (dalam artian bukan buku bekas) bisa saja dijual dengan harga murah. Setidaknya lebih murah daripada harga resminya. Ini penyebabnya.

 

1. Preorder.

Menjelang suatu buku terbit, sering tuh ada preorder dari penerbitnya. Yang berminat biasanya bisa order langsung ke penerbit, penulis, atau ke toko-toko online yang menjalin kerja sama dengan penerbit buku tersebut.

preorder buku
Preorder buku dengan harga diskon. Sumber: IG @penerbitaqwam .

Harga preorder biasanya lebih murah 10% - 30% dari harga resminya.  Udah gitu, ada juga yang memberikan tanda tangan penulisnya dan merchandise.

 

2. Diskon.

Kita juga bisa mendapatkan buku ori dengan harga murah kalau sedang ada diskon.

Diskon ini ada dua macam. Diskon dari penerbit dan diskon toko. Penulis buku, misalnya, dapat diskon 20%-30% kalau membeli buku langsung pada penerbit.

Reseller juga biasanya mendapat diskon untuk pembelian buku ke penerbit.

Kalian bukan penulis buku dan bukan reseller?

Tenang. Sekarang penerbit buku rajin kasih diskonan, loh. Follow aja akun medsos (terutama Instagram) penerbit incaran. Rajin-rajin main ke akun mereka biar nggak terlewat kalau lagi ada diskonan.

Toko buku juga rajin ngasih harga diskon, termasuk untuk buku-buku baru.

Macem-macem jenis diskonnya. Diskon 25%, potongan harga untuk pembelian sejumlah tertentu, diskon jika membayar dengan kartu debit atau kartu kredit dari bank tertentu, diskon khusus member, dan sebagainya.

Harga diskon di toko buku. Sumber: IG @gramediabandung.

Follow juga akun Instagram mereka buat dapetin info-info diskon.

 

3. Flash sale.

Flashsale merupakan salah satu kesempatan untuk membeli buku ori dengan harga murah.

Intinya sih diskon juga. Cuma waktunya lebih singkat, hanya hitungan jam. Paling sampai 24 jam.

Rajin-rajin aja cek official store penerbit dan toko buku di marketplace. Diskonnya aduuuh … bikin kalap dan pengen langsung checkout!

 

4. Warehouse sale.

Sebelum pagebluk korona datang, Mizan Media Utama (MMU) rajin bikin warehouse sale.

Gudang Mizan Media Utama (MMU)

Seru loh belanja langsung di gudang penerbit gitu. Kenyamanannya sih emang kalah kalau dibandingkan dengan toko buku. Ya namanya juga gudang, kan?

Tapi soal harga … widiiiiw… legitnya ngalahin lapis legit, gurihnya ngalahin micin!

Buku-buku baru terbit didiskon 25%. Buku yang udah agak lama terbitnya (dua tahun ke atas deh) diskonnya lebih besar lagi. Dari 30% sampai 90%.

Pengalaman saya belanja buku di warehouse sale ini bisa dibaca di Belanja Buku Murah di Mizan Warehouse Sale 

Belanja langsung di gudang penerbit, tentulah bukunya terjamin ori alias asli 100%.

 

5. Cuci gudang.

Mirip dengan warehouse sale. Bedanya, ini khusus buku-buku yang tahun terbitnya udah agak lama.

Lima tahun terakhir ini Grup Penerbit Gramedia rajin melakukan cuci gudang.  Saya pernah beberapa kali menulis tentang ini. Salah satunya bisa dibaca di Gramedia Big Sale, Borong Buku Nggak Pakai Mahal.

Harganya murah banget. Mulai dari Rp 5.000. Saya tahu, harga buku obral ini akan membuat penulis buku (termasuk saya) menangis. 

Oya, di gudang buku jangan manja minta tempat yang nyaman, minta katalog buku, atau minta dicariin buku. Nggak ada tuh katalog-katalog. 

Di sini modalnya mandiri, teliti, sabar, dan gesit. Selain modal uang, tentunya.

cuci gudang gramedia
Suasana di sebuah gudang buku.


Cuci gudang ini, setahu saya, beda-beda. Ada yang bisa didatangi oleh umum. Ada juga hanya bisa didatangi oleh pembeli khusus (reseller, jastiper, olshop buku, pelapak buku). 

Ada juga yang memberi batas minimal belanja. Kalau reseller dan jastiper mah biasanya belanja berkardus-kardus besar. Kan buat dijual lagi.

Saya sih pemain kecil. Sekali datang belanja di cuci gudang cuma 1-4 juta. Sering saya ceglak-cegluk melihat orang lain belanja belasan hingga puluhan juta rupiah.

belanja buku di gudang
Belanja buku di gudang.

 

6. Toko online.

“Buku murah di online shop pasti bajakan.”

Hadeuuuh…! Yang bilang gitu tuh mungkin baru keluar dari gua.

Betul, banyak toko online yang menjual buku bajakan. Brengsek banget mereka itu. Tapi, tak sedikit toko online yang menjual buku ori dengan harga murah.

Toko buku online besar seperti bukukita atau bukabuku rajin memberi diskon.

Toko-toko online kecil yang dikelola perorangan gimana? Sama aja. Ada kok yang menjual buku ori segelan dengan harga murah.

Termasuk lapak saya. Saya biasa berjualan di Facebook, Shopee, dan Instagram @bukuterasteera

Kok bisa ori tapi murah?

Hadeuuuh … kok masih nanya. Monggo, baca lagi poin 1 hingga 5 😊

jualan buku di Instragram
Lapak saya di Instagram.

 

Beli Buku Ori Saja

Semoga sudah jelas ya. Tidak semua buku murah pasti bajakan. Buku ori pun bisa saja dijual dengan harga murah.

Buku ori dan buku bajakan sama-sama ada di pasar online dan di dunia nyata. Bedanya, yang satu legal, satu lagi curian.

Iyes, betul. Buku bajakan adalah buku curian. Para pembajak itu mencuri dari penulis dan penerbit.

Sebagai orang yang punya harga diri, tentu kita nggak mau membeli barang curian, kan?

Yuk, hanya membeli buku ori. Apalagi sekarang udah tahu gimana caranya membeli buku ori dengan harga lebih murah.

 

Salam,

Triani Retno

21 comments

  1. Ada anggapan bahwa buku murah pasti bajakan. Benarkah buku murah pasti bajakan?

    ReplyDelete
  2. Beberapa hari yang lalu saya sempat lihat juga postingannya Tere Liye yg marah di sosmed gara2 ada yg jual murah bukunya. Nggak tahu juga bener yg dijual itu buku bajakan atau bukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau novel Tere Liye, baru dan tersegel, dijual sangat-sangat murah (katakanlah 10 ribu atau 20 ribu), bisa dipastikan itu bajakan. Novel seken si babang TL aja harganya masih di atas 30 ribu, loh, Yus.

      Delete
  3. Seruu kalo dtg ke cuci gudang dan ware house sale. Bawaannya msh ada aja yg kurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha....aku pernah sampai kehabisan ongkos buat pulang :D

      Delete
  4. Kalau bukkan yang ngaku cinta baca yg mensupport penulis, siapa lagi ya.
    Support dgn membeli karya yg asli, bukan bajakan.
    Saya sering beli buku murah ori itu pas cuci gudang pas lagi jalan ke pusat perbelanjaan. Sekarang pandemi, masih ngendon aja di rumah, ntar lihat2 lapak onlinenya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pandemi gini sale buku di pusat perbelanjaan pun ikut sepi, Mbak. Di Bandung sering kejadian udah on schedule tapi dibatalkan gara-gara si pagebluk ini :(

      Delete
  5. Nah. Ini saya pernah kena tipu, Mbak, waktu belanja buku online di marketplace. Harganya memang murah sih, cuman saya pikir ya harga diskon atau harga gudang gitu kali ya. Soalnya bukunya inceran saya banget kok kebetulan ada di toko online tersebut. Langsung saya borong.
    Eh pas dateng, ternyata penampakannya kayak file digital yang di-print.
    Astagfirullah. Nyesel banget mana sampe 3pcs.
    Akhirnya yaudah deh beli buku online di lapaknya toko buku terpercaya aja.

    ReplyDelete
  6. saya termasuk orang yang beli buku yang saya suka langsung pada saat terbit, ngga apa deh mahal dikit sebagai bentuk apresiasi penulisnya

    ReplyDelete
  7. Bener banget ini Teh Eno,, jd gak semua yg namanya buku murah itu bajakan, ada yg ori tp bs dibeli dg harga murah kl kita ikutan preordernya ya salah satunya. Noted. Tfs Teh

    ReplyDelete
  8. Daku juga pernah beli buku murah, tapi karena diskon hehe. Jadi memang ORI. Sepertinya memang sebelum bersuara bilang bajakan atau nggaknya, diceki-ceki dulu kali ye, biar nyaman

    ReplyDelete
  9. Kalo aq beli buku nunggu pas cuci gudang dulu mbak biar lebih murah jadi bukan berarti dapet harga murah tapi bajakan ya

    ReplyDelete
  10. langgananku kalo mau beli buku.. tapi sekarang fokus ke buku anak2. soalnya buku emaknya ngga kebaca2.. anaknya rajin minta bacain terus hehe..

    ReplyDelete
  11. Keren ya, bersin aja best seller. Lah kalau ane, bersin aja bisa best iler, wkwkwkwkwkwkk... Bisa bae sih Mba Retno ini dah. Artikelnya gurih-gurih nyoi sedap, bacanya sambil senyum-senyum sendiri, untungnya nggak dibaca di tempat ramai, cuma di kamar doang.

    Ooh gitu toh, jadi mendingan pre order ya, jauh lebih murah ketimbang sudah beredar di pasaran. Mantap sekali tipsnya...

    ReplyDelete
  12. Buku murah aku selalu dapat ori. Hehe. di BBW buku impor sih memang tapi murah dan bagus juga kualitasnya.

    Di Gramedia juga suka ada sale buku murah dan asli ya.

    ReplyDelete
  13. Wah tipsnya lengkap dan keren banget nih. Alhamdulillah saya jadi tercerahkan kalau beli buku murah. Kembalikan dengan kualitas nya. Terimakasih kak artikelnya sangat membantu banget.

    ReplyDelete
  14. Iya, saya sering nemu buku murah juga di toko online. Bahkan di toko buku milik temen, dia ngasih diskon 20%, dan memang lebih murah dari harga buku di toko buku branded. Saya tanya apa gak rugi, ternyata ya dia udah dapet untung karena operasional tokonya gak segede toko-toko besar itu.

    ReplyDelete
  15. Buku murah belum tentu bajakan ya mbak
    Kadang bisa juga memang lagi sale
    Dan baiknya sih klo mau murah tapi ori ya nunggu ada sale di toko buku ya mbak

    ReplyDelete
  16. Saya beberapa kali dapat buku murah dan bagus di buku obral Gramedia. Diskonnya lumayaan banget. Tapi ya itu harus pinter pinter carinya emang. Telaten pilihin satu satu. Bahkan 4 tahun lalu pernah borong buku buku Gramedia di gudangnya 10 ribuan sampai abis 800 ribu. Antri lama dengan korban hp baru yang jatuh dan pecah layar gara gara antri panjang dan lama serta banyak orang.wkwkkww....

    ReplyDelete
  17. saya sangat senang membaca buku, mau itu murah atau mahal jika saya sudah suka. Lalu di kasih lagi ke orang lain hehe

    ReplyDelete
  18. Saya termasuk orang yang selalu membeli buku langsung ke officialnya jadi Insya Allah pasti ori. Disamping memang sering kejar diskon juga sih

    ReplyDelete

Komentar dimoderasi dulu ya karena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini :)