06 September 2014

Sak Dheg Sak Nyet


Sak Dheg Sak Nyet -- Siang itu saya dan orangtua sedang menonton berita di salah satu stasiun TV swasta. Kota tempat tinggal kami, Bandung, memang relatif aman. Namun, kami tidak ingin ketinggalan berita tentang apa yang terjadi di Jakarta. Bukan hanya karena menyangkut nasib bangsa dan negara Indonesia secara keseluruhan tapi juga karena beberapa kerabat kami menetap di Jakarta. 


Berita-berita di TV terlihat menyeramkan. Kebakaran di mana-mana. Penjarahan di mana-mana. Demonstrasi di mana-mana. Semua menuntut ini dan itu. Semua ingin tuntutannya segera dipenuhi.


“Ini maunya apa? Semua maunya cepat, nggak mau ikuti prosesnya. Sak dheg sak nyet!” kata bapak saya.




Berproses


Seingat saya, siang di bulan Mei tahun 1998 itu untuk pertama kalinya saya mendengar Bapak menyebut istilah sak deg sak nyet. Bapak orang Jawa asli, tepatnya dari Solo, sedangkan Ibu dari Gombong. Sama-sama masih Jawa Tengah tapi kalau soal ngomong Jawa alus, Bapak lebih jago. Nggak heran sih, Solo emang dikenal dengan bahasa Jawanya yang alus, ya. Sepertinya saya aja yang mahiwal (nah, ini bahasa Sunda, maksudnya “beda sendiri”) dengan nggak jago berbahasa Jawa.



Bapak suka sekali mengucapkan istilah-istilah berbahasa Jawa. Salah satunya adalah sak deg sak nyet itu. Sak dheg sak nyet ini maksudnya adalah ketika punya keinginan, maunya saat itu juga dilaksanakan atau didapatkan. Nggak mau nunggu. Nggak mau berproses.



Entah kenapa, dibandingkan istilah-istilah lain yang pernah diucapkan oleh Bapak, istilah yang satu ini sangat membekas di benak saya. Mungkin karena dalam keseharian banyak sekali peristiwa yang pantas dikomentari seperti itu.


Sekitar dua tahun lalu saya terlibat dalam proses seleksi naskah untuk proyek amal. Meskipun amal, kerja tetap profesional dong. Singkat cerita, terpilihlah naskah-naskah yang akan dibukukan. Bukan untuk diterbitkan indie tapi akan ditawarkan pada penerbit mayor. Royaltinya diserahkan pada lembaga yang sudah disepakati sejak awal.

Baru dua jam setelah pengumuman naskah yang lolos, sebuah pesan masuk ke inbox saya.
Mawar (sebut saja begitu): “Inbox kaver bukunya ke saya, dong.”
Saya: “Belum ada, Mbak.”
Mawar: “Kok belum ada? Ini bener mau diterbitkan jadi buku, kan? Jangan-jangan PHP, nih.”

Oalaaah… sak deg sak nyet! Saya mengumpulkan kesabaran lebih dulu sebelum membalas pesan itu, menjelaskan bahwa proses terbit sebuah buku tidak secepat itu. Bikin pisang goreng aja butuh proses, apalagi menerbitkan buku.

 
Hal serupa dialami oleh teman saya, sebut saja namanya Arjuna.
Cleo (sebut saja demikian): “Mas Juna, gimana naskah saya? Kira-kira dimuat kapan, ya?”
Arjuna: “Naskah yang mana?”
Cleo menyebut judul naskahnya.
Arjuna: “Kamu kirimnya kapan?”
Cleo: “Tadi pagi, Mas, lewat email.”
Arjuna: “Kalau baru kirim tadi pagi, mungkin baru sampai ke saya setahun lagi karena harus antre."
Cleo: “Setahun? Jangan-jangan ini media abal-abal ya. Masa baca naskah delapan halaman aja sampai setahun. Udah. Saya batalin aja. Naskahnya saya tarik lagi.”




Butuh Kesabaran

Menghadapi orang-orang yang memiliki kemauan sak deg sak nyet ini butuh kesabaran dan kepala dingin. Sikap seperti itu bisa jadi muncul karena tidak mengerti akan proses yang seharusnya ditempuh.



Misalnya, supaya sebuah naskah bisa terbit menjadi buku harus melewati proses seleksi, editing, revisi,  proofreading, layout, membuat kaver, baru naik cetak. Total waktu yang dibutuhkan bisa berbulan-bulan, bahkan hitungan tahun (kecuali kalau mau menerbitkan sendiri dengan biaya dari kocek sendiri, ya).



Misalnya lagi, menuntut kenaikan gaji sekarang juga. Siapa sih yang tidak mau kalau gaji naik 100%? Saya juga mau. Tapi, menaikkan gaji kan tidak semudah menarik kaus kaki yang melorot. Ada faktor-faktor yang harus dipertimbangkan seperti kinerja, pendidikan, pengalaman kerja, dan kemampuan perusahaan. Bagaimana kalau bulan ini semua gaji naik 100% tapi dua bulan kemudian perusahaan malah kolaps dan mati? Lebih repot, kan?



Sifat yang sak deg sak nyet ini nggak selamanya jelek, kok. Positifnya, tidak suka menunda-nunda pekerjaan. Apa yang terpikirkan, langsung dilakukan saat itu juga. Tapi bisa jadi hasil yang diperoleh kurang maksimal karena tanpa perencanaan dan persiapan yang matang.



Yang harus diperhatikan adalah kalau sudah berhubungan dengan orang lain. Nggak bisa selalu sak deg sak nyet. Kita perlu memahami bahwa segala sesuatu itu berproses. Allah saja menciptakan bumi ini dalam beberapa tahap. Kenapa kita yang bukan apa-apa ini tak mau menjalani proses yang seharusnya kita tempuh? Selain itu, kita juga perlu bersabar. Bersabar bukan berarti pasrah tanpa usaha lho, ya. Tetap berusaha tetapi tidak dengan memaksakan kehendak sendiri. 

Yang paling keren sih, membiasakan diri untuk tidak menunda pekerjaan tanpa memaksakan kehendak pada orang lain. Bisa nggak, ya? :)
 

***


 Tulisan ini disertakan dalam kontes
"GA Sadar Hati – Bahasa Daerah Harus Diminati”.

  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...