Kenapa Takut Berbagi pada Sesama?


jangan takut berbagi

“Ini gimana sih? Kalau mau nyumbang jangan majalah dan buku bekas dong. Nggak ada gunanya informasi basi.”
Ujaran serupa itu bukan baru satu-dua kali saya dengar, terutama yang berhubungan dengan sumbangan berupa buku.
Ketika ujaran itu sampai pada saya, kebetulan saya sedang menyortir isi rak buku. Dan jujur saja, niat saya untuk menyumbangkan buku-buku itu pun surut.
Ada rasa takut jika kiriman saya mengecewakan, ditolak, atau bahkan membuat penerimanya merasa terhina. Akhirnya, saya memutuskan untuk menjual majalah dan buku lama itu saja.
Laku? Alhamdulillah, ya. Majalah-majalah lama berpindah ke tangan kolektor.

Di Balik Rasa Takut Itu

Rasa takut ditolak, takut membuat orang lain sedih itu tidak datang begitu saja.
Saya perempuan dengan status TK/2 di laporan pajak tahunan yang selalu nihil. Itu berarti orangtua tunggal dengan dua anak, dengan jumlah penghasilan tahunan tak perlu membayar pajak penghasilan.
Status pajak itu mungkin itu bisa menggambarkan kondisi saya. Seorang ibu tunggal yang harus jumpalitan menafkahi dua anak seorang diri. Bahkan sejak si bungsu masih batita.
Pekerjaan freelance sebagai penulis buku, editor, blogger, plus berjualan online alhamdulillah cukup untuk kebutuhan kami.
Tidak berlebih tetapi juga tidak membuat saya perlu berutang. Setelah pernah terjerat utang yang dibuat (mantan) suami hingga rumah, tanah, dan mobil disita … hidup tanpa utang itu terasa sangat nikmat.
Namun, dalam kondisi materi tak berlebih, kadang-kadang muncul rasa iri pada kenalan-kenalan saya.
Ada yang bisa memborong ribuan buku baru untuk dibagi-bagikan gratis.
Ada yang bisa membeli berkardus-kardus buku anak-anak impor dan baru untuk disumbangkan.
Ada yang bisa dengan mudah mengeluarkan uang jutaan rupiah untuk sekali berdonasi.
jangan takut berbagi
Aku bisa berdonasi apa?

Sumbangan mereka disambut dengan suka cita. Dipuja-puji sebagai donatur budiman budiwati.
Mereka tentu tidak akan menerima pernyataan, “Ini gimana sih? Kalau mau nyumbang jangan majalah dan buku bekas dong. Nggak ada gunanya informasi basi.”
Ah, saya bisa apa?
Keterbatasan  membuat saya tak bisa berbuat seperti para donatur budiman itu. Saya hanya bisa takut. Takut mengecewakan penerima karena pemberian saya tidak sebagus pemberian orang lain.

Jalan Lain Untuk Berbagi

Tapi Allah Mahabaik. Tak bisa berbagi dalam bentuk uang dan barang, Allah memberi kesempatan lain.
Ketika gudang sebuah penerbit mengadakan obral besar-besaran, beberapa teman minta dibelikan buku untuk disumbangkan.
 “Terserah Mbak mau beli buku apa. Mbak pasti tahu mana buku yang bagus.”
Namanya memang cuci gudang tapi buku-bukunya masih baru dan bagus-bagus.
Jadi, saya menyumbangkan waktu dan tenaga untuk mencari buku di gudang obral. Plus pengetahuan dan pengalaman kerja sebagai pustakawan dan editor.

jangan takut berbagi
Berbagi banyak hal.
Bukan sekadar mencari buku, melainkan mencari buku yang sesuai dengan latar belakang dan kebutuhan penerima.  
Itu membawa saya pada pengalaman baru. Gudang buku jauh dari kenyamanan sebuah toko buku. Di gudang buku obral suasananya panas, pengap, berdebu, dan … berantakan.
Bismillah, kuat. Kuat.
Dan alhamdulillah, Allah menguatkan. Penyakit asma dan sesak napas yang biasa kumat di tempat seperti itu, sama sekali tak muncul.

Banyak Jalan Untuk Berbagi

Saya, kita, punya pilihan dalam berbagi. Bisa berupa uang, barang, tenaga, kelonggaran waktu, pengetahuan, pengalaman, atau keterampilan.

Dengan berbagi berarti kita memberi manfaat kepada sesama. Berbagi juga menumbuhkan rasa bahagia di dalam hati kita. Bahagia karena keberadaan kita bermanfaat untuk orang lain
Jika tak bisa atau tak mau melakukannya secara langsung, kita bisa berbagi melalui Dompet Dhuafa. Baik itu dalam bentuk zakat, infak, sedekah, wakaf, maupun sumbangan kemanusiaan
Kamu seperti saya yang tak bisa menyumbang uang dalam jumlah besar?  Tak masalah. Kita tetap bisa memberikan donasi mulai dari Rp 10.000. Bisa melalui transfer bank atau pembayaran online. 
Tak perlu malu kalau hanya mampu berdonasi seharga semangkuk bubur ayam. Tak perlu takut mendapat komentar, “Kok  cuma nyumbang segini?”
Yang penting luruskan niat saja dulu. Berbagi karena Allah, karena ingin menolong sesama makhluk Allah. Bukan karena ingin disebut dermawan oleh manusia.
Oleh Dompet Dhuafa, uang yang kita berikan itu akan dikelola dan disalurkan kepada penerima yang tepat. Penyaluran itu ditujukan untuk bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan pengembangan sosial.


jangan takut berbagi
Penyaluran dana Dompet Dhuafa.
Keempat bidang tersebut merupakan aspek penting untuk memutus mata rantai kemiskinan.
Kita juga bisa memilih uang yang kita transfer itu akan digunakan untuk apa.
Misalnya kita berinfak sedekah sebesar Rp 20.000. Kita bisa langsung menentukan infak itu untuk program pendidikan, kesehatan, ekonomi, sosial, atau lingkungan.
jangan takut berbagi
Berbagi melalui Dompet Dhuafa.

Berbagi Tak Perlu Menunggu Kaya

Sekarang, masihkah saya takut untuk berbagi? Hm … masih sedikit, sih. Hehe….
Supaya rasa takut itu tidak sampai menghalangi keinginan saya untuk berbagi, saya pakai tips ini.
jangan takut berbagi
Tips berbagi.


  1. Meluruskan niat.
    Berbagi untuk sesama karena Allah, bukan untuk disanjung oleh manusia. Menahan mulut dan jari tangan dari berkomentar yang tidak perlu. Apa artinya berbagi kalau disertai dengan ucapan yang menyakitkan?
  2. Mencari informasi selengkap mungkin tentang penerima.
    Misalnya untuk donasi buku. Saya perlu info tentang buku jenis apa yang dibutuhkan dan untuk segmen usia berapa. Pluuuus, bersedia menerima buku bekas atau tidak. Sebagian mungkin sungkan menjawab. Tapi bagi saya lebih enak kalau sudah jelas sejak awal. Jadi, tidak perlu ada kejadian seperti di awal tulisan ini.
  3. Berdonasi secara online melalui Dompet Dhuafa.
    Saya tidak perlu minder karena hanya bisa berbagi sedikit. Saya pun tenang karena tahu donasi saya akan disalurkan ke mana.

Tidak mungkin menunggu kaya baru berbagi, karena di sekitar kita banyak sekali orang yang membutuhkan bantuan.
Hidup itu udunan. Sedikit dari saya, sedikit dari kamu, sedikit dari orang-orang lain … kalau dikumpulkan akan banyak juga jadinya dan sangat berarti bagi mereka yang membutuhkan.
Jadi, #JanganTakutBerbagi.


Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Jangan Takut Berbagi
yang diselenggarakan oleh Dompet Dhuafa
.
Previous
« Prev Post

Related Posts

Kenapa Takut Berbagi pada Sesama?
4/ 5
Oleh

39 comments:

  1. Tulisan yang sangat menginspirasi, sy jg gtu teh takut, secara kita hidup pas2an... Kita berbagi jg g banyak di banding dengan mereka, mikir... Berbagai segini dapat apa ya????(bisikan syaitan kali ya... Hehehe...) Trs g jd berbagi dech... Setelah baca tulisan nya... Bener jg dr sni sedikit dr sana sedikit dikumpulkan jd byk...👍👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu banget, Teh. Banyak yg gak percaya kalo kita pas-pasan bin pas-pasin. Bayar SPP anak di sekolah negeri aja udah jumpalitan :D

      Delete
  2. Aku jg suka gitu kalau mau berbagi sesuatu yg namanya bekas. Jadi, ketika ade yg suka buka lemari kalau pas pulkam dan kebetulan berminat baju yg lama nggak terpakai, kuberikan saja.
    Tapi, selama ini aku berbaginya berupa buku untuk doorprise kegiatan. Atau kalau ada teman yg milad, biasanya aku bungkus kadonya ya buku lagi buku lagi.
    Menurutku, dengancara seperti itu, aku berusaha menularkan virus membaca ke orang lain. kasih hadiah-hadiah dadakan ke keponakan saja, aku usahakan itu berupa buku. Cukup saudaraku yang rada susah buat membaca, anak-anak mereka harus haus akan bacaan. Syukurnya para saudaraku setuju saja dengan hadiah kecil yang sering berupa buku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Omong2 buku bekas, jangan salah loh. Harga buku bekas tertentu bisa berkali-kali lipat daripada yang baru. Beberapa kali nyariin buku bekas bin jadul buat kolektor.

      Delete
  3. Berbagi itu memang indah. Tapi, sebagai orang yang juga masih berjuang, saya juga sering bimbang 😓

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut kita udah yg terbaik tapi ternyata mengecewakan penerima ya, Fel. Sedih akutu kalo gitu

      Delete
  4. Ah iya teh mengingatkan banget kalau bidup memang harus berbagi. Berbagi membuat kita bahagia juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bahasa sosiologinya homo homini socius. Manusia adalah makhluk sosial bagi manusia lain. Berbagi dan membantu sesama salah satu cirinya ya.

      Delete
  5. Bener banget nih teh Retno... harus luruskan niat, kalau semua di khususkan untuk allah dan bekal kita ke akhirat, insyaallah akan dimudahkan. Hati jadi mudah menerima dan memberi banyak kebaikan. Yuk berbagi ;).

    ReplyDelete
  6. Mbak Retno terima kasih nih cerita dan tipsnya. Meneguhkan hati saya untuk terus berusaha belajar berbagi walau seuprit-uprit dan terkadang masih juga ragu dan malu karena seupritnya itu ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Iiiin.....terus berbagi. Makasih selama ini udah memercayakanku untuk bantuin dikit2 :)) Semoga berkah.

      Delete
  7. Kalo nyumbang barang bekas mesti layak pakai. Jangan kayak orang nyumbang baju buat korban bencana. Sering tuh baju yang udah robek2 disumbangin. Miris!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, miris banget. Itu mah "ngebuang benda yang nggak guna lagi" ya, bukan menyumbang.

      Delete
  8. Buat saya berbagi tak perlu menyenangkan semua orang. Kalau ada yang berkomentar negatif, doakan saja semoga mendapatkan dia kebahagiaan.Berbagi yang penting niat untuk mendapatkan rido-Nya, yang kita bagikan pantas dan bermanfaat.Yang miring-miring tak usah diberi ruang dalam hati dan hidup kita.

    ReplyDelete
  9. Saya malah senang jika ada yang berbagi hal kecil namun tetap dibutuhkan, soalnya saya pernah berada dalam titik ternedah dalam hidup. Berbagi membuat kita menghargai reseki, dan dibagi pun membuat kita bisa mensyukuri hidup. Keluhan karena hidup serbakurang tak akan singgah jika kita sanggup meluruskan niat untuk berbagi, sekecil apa pun.
    Semoga menang lombanya, Teh. Infografisnya cakep dengan kreasi gambar Teh Eno. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbagi...yang memberi dan menerima sama-sama punya adab yang mesti dijaga ya, Teh. Semoga kita bisa selalu bersyukur, ya.

      Aamiiin. Makasih doanya, Teh.

      Delete
  10. Jangan takut berbagi kebaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Kak. Semoga makin banyak orang yang suka berbagi ya.

      Delete
  11. Ternyata memang banyak jalan untuk berbagi ya mbak

    ReplyDelete
  12. Donasi online ke lembaga tepercaya. Gw suka gitu. Praktis dan tepat sasaran.

    ReplyDelete
  13. Wah, baru tau klo nyumbang lewat Dompet Dhuafa bisa milih tujuan sumbangan kita kemana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren, ya. Kita bisa milih yang paling sreg di hati :)

      Delete
  14. Saya juga gak mau berbahi hati dengan yg lain. Berbagi yg laen aja deeeeh...jangan berbagi hati. Wkwkwk.... Ilustrasinya bagus, Kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...iyaaa. Jangan berbagi hati.
      Makasih, Mbak.

      Delete
  15. Saya pernah juga ngerasa nggak enak waktu ngasih barang langsung ke orang. dia kayak yang nggak mau gitu, trus minta yang lain. padahal saya punyanya ya cuma itu.

    ReplyDelete
  16. Berbagi jika dibiasakan memang akan menjadi sebuah kebutuhan. Begitulah kalau kebiasaan baik, jadi kecanduan. Tapi acapkali perasaan nggak enak hati memang hadir saat jumlah yang kita keluarkan nggak seberapa dibandingkan orang lain. Kembali lagi ke dalam diri kita, menyesuaikan kemampuan, InsyaAllah seikhlas mungkin. Jangan Takut Berbagi, aku setuju banget. Allah akan gantikan dengan rezeki dari arah yang tak disangka-sangka datangnya.

    ReplyDelete
  17. Sepakat. Tidak perlu menunggu kaya untuk berbagi soalnya malah ga jadi-jadi berbaginya.

    ReplyDelete
  18. tulisannya keren menginspirasi mba...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus :)