Ini Alasan Orang Membeli Buku Bekas



Alasan Orang Membeli Buku Bekas

Saya jual buku bekas? Ya, pernah. Tapi udah dua tahunan ini saya jarang berburu ke tempat jual beli buku bekas lagi. Alasan utama mungkin waktu dan kondisi fisik yang belakangan ini cepat lelah.
Iyes, bukan cuma hayati yang mudah lelah. Saya juga.

Berburu Buku Bekas

Sebenarnya, banyak hal menarik yang saya dapatkan dari berburu buku bekas di berbagai sudut Kota Bandung.
Salah satunya adalah banyaknya penjualan buku bajakan. Tentang buku bajakan ini bisa di blogpost saya yang ini:

Kalau berburu buku diskonan atau obralan seperti di Out of The Boox Mizan atau Gramedia Big Sale, ada banyak makemak jastiper yang juga berburu. Yang sambil ngegendong bayi pun ada.
Tapi lain ceritanya kalau berburu buku bekas di lapak pinggir jalan. Saya sering jadi pemburu buku jalanan yang paling cantik di tempat jual buku bekas. Nggak usah protes. Yang lain laki-laki semua, sih. Hehe ….
Panas matahari, debu jalanan, asap kendaraan, asap rokok, jari-jemari dan kuku tangan hitam dekil oleh debu … udah jadi temen akrab deh waktu itu.
Tapi saya senang aja berlama-lama nyari buku sambil ngobrol sama babang-babang pelapak buku bekas Bandung di pinggir jalan.
Buku bekas yang saya buru bukan sembarang buku bekas. Biasanya saya mencarikan pesanan teman.
Iyaaa, teman-teman saya banyak yang minta dicarikan buku tua, buku jadul. Dan buku begitu biasanya udah bekas punya orang. Di toko buku seperti Gramedia dan Togamas jelas nggak ada.
Ih, ngapain sih beli buku bekas? Memangnya nggak bisa beli buku yang baru aja?
Nggak! Nggak bisa!

Nilai Sebuah Buku Bekas

Seriusan. Kebanyakan yang memesan buku bekas atau buku tua pada saya memang nggak bisa membeli buku yang baru.
novel jadul karya Lutfie
Novel bekas terbitan 1980an, pesanan seorang teman.
Bukan karena nggak punya uang tapi karena nilai historis yang terkandung pada buku tersebut. Nilai historis itu yang nggak mungkin ada pada buku yang sama dengan tahun terbit lebih muda.
Misalnya, nih. Ada yang minta dicarikan novel-novel karya Marga T dan Mira W terbitan tahun 1980an.
Yes, spesifik terbitan tahun 1980an. Padahal karya-karya kedua novelis beken itu kan masih dicetak ulang sampai sekarang.
Alasannya?
Dia kangen pada almarhumah ibunya. Sang ibu adalah penggemar novel Mira W dan Marga T. Yang dibaca sang ibu ketika itu tentu saja terbitan lama, tahun 1980an.
Dengan novel-novel lama itu di rumahnya, sang ibu seolah hadir lagi.
Ada yang minta dicarikan buku-buku cerita jadul karena dendam masa lalu.
Waktu kecil orangtuanya nggak mampu membelikan buku-buku itu. Dia cuma bisa minjem punya temen, itu juga kalau dipinjemin.
Setelah dewasa dan mandiri, mulai deh mencari buku-buku lama itu. Cuma ya begitulah, setelah sekian puluh tahun berlalu, buku-buku masa kecilnya itu sudah jadi barang langka.
Ada juga yang meminta dicarikan novel-novel jadul dengan judul tertentu gara-garanya koleksinya habis disapu banjir.
Sedihnya, kebanyakan novel itu tak ada cetak ulangnya. Jadi, satu-satunya cara adalah berburu di lapak-lapak yang jual buku bekas. Dan itu kerap seperti mencari jarum di tumpukan jerami.
Teman-teman saya sesama penulis sering nitip dicarikan buku lama mereka atau majalah lama yang memuat karya mereka.
majalah jadul bekas
Majalah Bobo dan Kartini lawas.

Biasanya, dokumentasi pribadi mereka hilang karena kebanjiran atau rusak dimakan rayap. Ada juga yang dikiloin oleh keluarga mereka gara-gara lama merantau dan nggak pulang-pulang.
Kejadian nih sama teman saya. Selulus kuliah dia memang ditugaskan ke luar Pulau Jawa. Eh, menikah dengan orang sana pula. Lama nggak balik ke Bandung, buku-buku koleksinya dijual kiloan oleh keluarganya. 
Saya pernah nemu satu buku koleksi sahabat saya di pasar buku bekas Bandung. Buku kumpulan cerpen 7 cerpenis hebat Indonesia, antara lain Kuntowijoyo, Ahmad Tohari, dan Yudhistira ANM Massardi. "Dia kaget dong waktu  saya kirimin foto buku koleksinya itu.
"Kok bisa ada di kamu, Noooo? Tolong simpenin dulu ya." Hehe....
Yang paling epic, ada yang nyari buku bekas miliknya sendiri. Buku-buku itu dulu dikiloin oleh orangtuanya. Untuk yang ini, bener-bener butuh keberuntungan level maksimum.

Karena Harganya Lebih Murah

Yes, harga lebih murah sering jadi alasan seseorang membeli buku bekas. Tapi … ada tapinya nih.
Sekarang (saya menulis ini 14 September 2019), buku bekas nggak selalu lebih murah dibandingkan yang masih segelan alias masih wrapped. Sering buku segelannya malah lebih murah atau paling nggak sama harganya.
Kok bisa?
Bisa aja dong, Zheyenk. Buku-buku yang slow selling akan cepat masuk ke harga diskon besar, lalu jatuh ke harga obral.
Belum lagi kalau penerbitnya bikin event belanja di gudang. Huwiiiiw….itu harganya murrrrah abis! Salah satu yang bikin murah adalah karena memangkas biaya distribusi dan display di toko buku. Fyi, biaya distribusi ini sekitar 45%-55% dari harga jual buku.
belanja buku murah
Belanja buku di gudang penerbit.

Kalo udah gitu, nggak heran kan harga buku yang masih segelan bisa lebih murah daripada yang bekas?

Buku Bekas Tetap Dicari

Harga diri kita nggak akan jatuh karena membeli buku bekas, buku tua, atau buku jadul. Ya pokoknya selama belinya pakai uang halal, bukan hasil nipu atau korupsi.
Malu atau nggak sempat blusukan sendiri ke tempat jual beli buku bekas? Woles! Ada orang-orang kayak saya yang menganggap nyari buku bekas itu seperti petualangan mencari harta karun. Hehe….
Masih ada keseruan lain dari perjalanan saya berburu buku bekas. Saya ceritakan lain waktu, ya. Itu juga kalau nggak lupa :D

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

28 comments

  1. wah kayaknya seru nih kalo berburu buku pas penerbit lagi ngadain event beli buku di gudangnya langsung gitu huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget, asalkan mau capek dan nggak rewel :D Gudang buku kan jauhhh dari kenyamanan toko buku modern :)

      Delete
  2. Aku sering juga beli, terutama majalah bekas hehe
    Tp lebih ke murahnyaa hihi

    ReplyDelete
  3. Saya dulu pas kuliah di jogja, suka ke shoping center, berburu buku-buku bekas. Masih mahasiswa gitu lho, jadi mampunya beli bacaan ya buku bekas.

    Jaman kuliah di bandung, suka jalan-jalan ke Palasari, dengan alasan yang sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... ada loh komik bekas, jadul, harganya sampai ratusan ribu :) Cetakan barunya malah kurang diminati.

      Delete
  4. Aku masih patah hati kak Eno... Koleksi buku dari jaman kuliah kena banjir dari 4 sab 2 rak buku cuma aman 2 sab paling atas. Cuma 1 kontainer plastik aja yg selamat... Belum berburu lagi 😢 udah janji nunggu tinggal di rumah yg ga banjir aja dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyesek bangeeeeetttt. Semoga segera aman dari kebanjiran ya, Kak.

      Delete
  5. Hihihi saya juga suka blusukan ke palasari Cari Buku bekas atau buku terbitan lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo terbitan baru, bestseller pula, di Palasari malah banyak yang bajakan >.<

      Delete
  6. Buku mau bekas mau baru, yang penting setelah beli lalu dibaca. Gak cuma dipajang di rak buku, kayak sayaaa, hiyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.... Setidaknya karena rajin membeli udah membantu penulis, penerbit, dan penjual buku, Mbak :))

      Delete
  7. Sebenarnya, mau buku baru atau bekas yang penting isinya bisa dibaca dab ceritanya yang unik

    ReplyDelete
  8. Iya banget, aku beli buku bekas biasanya karena harganya yang jauh lebih murah dan juga langka. Tapinya aku gak rutin da jarang juga nemu yang bagus. Palingan kalo lagi jalan ke mana gitu, trus tiba-tiba nemu :D

    ReplyDelete
  9. Aku juga yang suka beli buku bekas. Kadang du palasari kadang di dalem kaum. Aku justru kadang lebih enak milih di pasar buku bekas karna bisa dilihat dulu isinya 😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Dalem Kaum di sebelah mananya, Fa? Aku taunya di Cikapundung dan di Dewi Sartika.

      Delete
  10. Duh, seru banget mbak bisa belanja buku di gudang penerbitnya langsung, harganya juga lebih murah..
    Salfok sama majalah Bobo nya 😊 bacaan saya waktu masih TK, selain itu dulu juga suka baca Donald Bebek yang versi majalah nya juga.. 😍

    ReplyDelete
  11. Aakkk... mauu beli buku bekas juga...secara banyak buku bagus yang gak terbit lg kaan... tp alasan yg epic itu luar biasa yahh...krn dulu bukunya dikiloin ortunya huhuuu, ikutan baper saiahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha...iyaaa. Mungkin dikiranya si ortu, "Ah, anak udah gede, ini. Udah nggak baca buku anak-anak begini." :))

      Delete
  12. aku penggemar buku buku bekas, ada beberapa tempat buku yang sering sih, di Tebet - perum Tangerang - lalu di gramedia itu sendiri (kalo ini bukan bekas tapi obralan - bentuknya udah lamaaaa)

    sensasi baca buku jadoel emang top deh, bau bukunya - rasa memegangnya - aku ngga tau, tapi otak limbik mungkin berpengaruh besar di situ ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang buku obral di Gramedia tahunnya makin muda, Mbak. Cukup 2 tahun slow selling udah bisa masuk obralan :(

      Delete
  13. Aku kalau lihat teh Eno dan jastiper buku lainnya kayak seru gitu deh huehehe. Iya sih, orang yang nyari buku bekas itu bukan karena gak ada uang, tapi banyak alasan lain kayak emang udah gak terbit, terus nilai historisnya dan lainnya kayak yang dituliskan teh Eno. Aku sendiri kadang buat balas dendam karena dulu belum bisa beli bukunya pas baru keluar hehehe. Duh liat majalah bobo, jadi pengen beli yang dulu-dulu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruuuu....cuma capeknya itu mantep banget, Nggi. Aku tuh kalo abis jastipan, malamnya tidur udah kayak orang pingsan aja :D

      Delete
  14. Jadi inget dulu pas waktu masih di Bandung suka nyari buku bekas di Palasari atau Dewi Sartika. Biasanya nyari buku bekas karena susah banget nyari buku barung, terutama yang terbitan luar. Oya, pas masih belajar nulis cernak juga disaranin beli majalah bekas yang banyak sama gurunya hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harga 1 majalah baru bisa buat beli 3 majalah bekas. Jadinya makin banyak cerita anak yang bisa dibaca dan dipelajari :))

      Delete
  15. Untuk buku, saya enggak pernah keberatan membeli buku bekas atau pun buku baru, Teh. Ga ada yang namanya gengsi. Sepakat banget dengan semua poin yang Teh Eno tuliskan. Ada banyak alasan orang membeli buku belas ternyata, ya?

    Kalo saya, sih, ga punya alasan spesifik (nilai historis, dendam masa lalu, dll), jika bukunya asik dan kebetulan cocok (sayangnya jarang banget ke lapak penjual buku bekas) euy, saya pasti beli.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di online juga sekarang banyak yang jual buku bekas, Kak Al. Apalagi masa pandemi begini. Banyak yang terpaksa ngelepas buku koleksi pribadi.

      Delete
  16. Aku juga suka nyari buku bekas.

    Klo di surabaya bisa ke blauran atau jalan semarang, disana surganya buku bekas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Noted. Kalau ntar ke Surabaya atau Semarang, aku mampir ke sana ah.

      Delete

Komentar dimoderasi dulu ya karena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini :)