Mau Ke Mana Setelah Pandemi?

 

Mau ke mana setelah pandemi

“Dia nih, maunya dikirimin makanan dari kampung.” Perempuan cantik berhidung bangir itu menunjuk anak lelakinya.

Anak muda yang ditunjuk itu memasang wajah kesal. Sudah empat tahun dia merantau. Meninggalkan kampung halamannya untuk kuliah di kota saya, Bandung.

Hari itu dia diwisuda. Saya datang menemui dia dan keluarganya yang datang dari pulau seberang.

Seorang perempuan tua berwajah teduh menyodorkan sebuah kotak makanan pada saya. “Retno, ini untuk kamu,” ujarnya.

Saya tahu apa isi kotak itu. Salah satu masakan andalannya. Masakan yang sering dibanggakan oleh anak lelakinya, sahabat saya.

“Rendang buatan Nenek selalu enak,” kata anak muda tadi. “Di Bandung sini, aku kapok makan di rumah makan Padang. Rasanya aneh.”

Perempuan tua tadi tersenyum. Obrolan pun terus mengalir. “Datanglah ke Bukittinggi, Retno,” ujarnya sambil menepuk lembut tangan saya.

Saya tersenyum. "Insya Allah, Bu."

 

Masih Wishlist

Empat tahun berlalu sejak pertemuan kami. Anak muda tadi sudah merantau lagi. Terbang ke pulau lain. Semakin jauh meninggalkan kampung halamannya.

Saya? Saya belum juga jadi ke Bukittinggi. Saya malah traveling ke tempat-tempat lain. Takdir pun membawa saya terbang ke Tanah Suci, lalu ke Dubai.

Bukittinggi masih bertahan dalam wishlist. Bukannya karena tak benar-benar ingin ke kota Paris van Sumatra itu. Tapi entahlah. Ada saja yang membuat langkah berbelok.

Dan pandemi corona datang. Sebulan, dua bulan … tahu-tahu sudah satu setengah tahun saja.

Semua rencana traveling berantakan. Manusianya harus berdiam di rumah, sementara virusnya traveling keliling Indonesia, keliling dunia.

 

Kangen Traveling

Kangen traveling nggak? Ya kangenlah! Masa nggak kangen, sih?

Traveling virtual memang menyenangkan. Bisa bepergian ke tempat-tempat jauh dengan biaya sangat murah. Namun, traveling sungguhan tetap saja dirindukan.

Menikmati perjalanan di kereta api, di pesawat, di bus …. Menelusuri jalan. Menjelajahi berbagai destinasi indah. Mencicipi makanan khas. Menghirup udara bebas.

Kangen traveling!

Setelah pandemi corona ini usai, rasanya ingin langsung traveling. Eh, hm … sepertinya nggak langsung, deh.

Pasti jutaan orang Indonesia lainnya juga kangen traveling. Pasti ingin jalan-jalan menikmati kebebasan setelah pandemi berlalu.

Pasti ramai! Saya menunggu sampai nggak terlalu ramai aja, deh. Menahan rindu sebentar lagi masih bisalah.

Mau traveling ke mana?

Hm … bisa menebak?

 

Tujuan: Bukittinggi

Betul. Bukittinggi, Sumatra Barat. Ada beberapa tempat di Bukittinggi yang seolah memanggil-manggil saya. Setiap kali melihat foto-fotonya di internet, semakin subur rasa rindu untuk datang ke sana.


1.   Jam Gadang

Sepertinya belum sah ke Bukittinggi kalau belum mampir ke menara jam yang disebut-sebut sebagai kembaran Big Ben London itu. Jam Gadang dan Big Ben menggunakan mesin jam yang sama, dan hanya ada dua di dunia.

Sahabat saya saja kalau pulang kampung masih suka foto-foto di Jam Gadang ini. Wajar dong kalau saya juga memasukkan jam di Taman Sabai Nan Aluih ini sebagai tujuan wajib di Bukittinggi.

Jam Gadang
Jam Gadang. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno.

 

2.   Rumah Bung Hatta

Ingin sekali rasanya berkunjung ke rumah Proklamator sekaligus Wakil Presiden RI yang pertama itu. Menapaktilasi jejak hidup Bung Hatta di sana.

Dari informasi yang saya dapat, lokasi Rumah Bung Hatta ini tak jauh dari Jam Gadang. Jadi, jangan sampai terlewat!

Rumah Bung Hatta
Rumah Bung Hatta. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno.
 

3.   Benteng Fort de Kock

Benteng yang dibangun tahun 1826 itu memang sudah lama hancur. Tapi itu tak mengurangi keinginan saya untuk berkunjung ke sana.

Saya dapat informasi kalau lokasi Fort de Kock ini tidak jauh dari Taman Margasatwa dan Budaya Kinantan.

Ahay! Sekalian saja melipir ke sana. Apalagi di dalam taman tersebut ada Museum Zoologi dan Museum Rumah Adat Baanjuang. Saya suka museum!

Fort de Kock
Fort de Kock. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno

 

4.   Lobang Jepang

Informasi yang saya dapat sih, jaraknya sekitar 15 menit saja dari Jam Gadang. Jadi, sayang sekali kalau tidak mampir di sana.

Di Lobang Jepang ini ada pemandu yang akan menemani menyusuri goa, kan?

Saya suka wisata sejarah tapi harus ada pemandu. Rasanya rugi jauh-jauh datang ke lokasi wisata sejarah kalau tidak dapat tambahan pengetahuan.

Selain itu, … memangnya saya berani sendirian menyusuri goa peninggalan Jepang itu? Oho … tentu tydack! Ditemani pun masih harus dibentengi dengan zikir tanpa henti.

Lobang Jepang
Lobang Jepang. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno

 

5.   Ngarai Sianok

Kalau ternyata saya nggak punya nyali buat masuk ke Lobang Jepang, berarti saya bisa lebih lama menikmati keindahan Ngarai Sianok. Lobang Jepang dan Ngarai Sianok ini kan masih satu lokasi.

Well, Ngarai Sianok ini yang seolah-olah terus memanggil saya untuk datang. Menulis ini saja rasanya saya bisa merasakan hawa sejuk dan embusan anginnya membelai wajah. 

Paru-paru saya pasti akan gembira menerima udara segar dari tempat indah itu.

Ngarai Sianok
Ngarai Sianok. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno

 

6. Danau Maninjau

Kalau memungkinkan, ingin juga mampir ke Danau Maninjau. Letaknya sekitar 30 kilometer dari Kota Bukittinggi. Masih dekatlah, dibandingkan jarak dari Bandung.

Karena mesti melewati Kelok 44 yang terkenal itu, berarti saya harus sedia obat antimabuk.

 

Danau Maninjau
Danau Maninjau. Foto destinasi wisata dari situs gratis Shuttersctock. Olah infografis Triani Retno

7. Tempat-Tempat Lain

Pengalaman yang sudah-sudah sih, ada saja tempat yang dikunjungi tanpa rencana sebelumnya. Warga lokal biasanya punya rekomendasi sendiri tempat mana yang bagus untuk dikunjungi.

Kenapa tidak, kan? Mumpung sedang di sana, datangi saja sebanyak mungkin destinasi yang ada. Tentu saja, selama anggarannya masih cukup.

 

Hotel di Bukittinggi

Entah kapan benar-benar bisa ke kota yang lahir pada tanggal 22 Desember 1784 itu. Namun, tak ada salahnya mulai menyusun rencana, kan? Termasuk urusan mencari hotel di Bukittinggi.

Beberapa kali traveling atau sekadar staycation di kota sendiri, saya mencari hotel melalui RedDoorz. Pengalaman saya dengan RedDoorz selama ini selalu menyenangkan.

RedDoorz menyediakan banyak hotel untuk dipilih. Harga pun bervariasi, tinggal sesuaikan dengan anggaran. Menyenangkannya lagi, sering ada diskon atau harga promo.

Selain itu, ada rekomendasi lokasi-lokasi menarik di sekitar hotel. Misalnya hotel syariah di dekat Jam Gadang ini. Terlihat banyak tempat menarik di sekitarnya.

Peta kota Bukittinggi.


Seperti biasa jika berlibur (tanpa lansia), fasilitas makan di hotel bukan hal penting bagi saya. Kulineran di luar hotel jauh lebih seru.

Apalagi Sumatra Barat ini surga makanan enak. Seperti apa rasa otentiknya? Seperti apa kelezatan di daerah asalnya hingga tak bisa dilupakan oleh para perantau?

Duhaduh… sudah keroncongan saja rasanya membayangkan itik lado mudo, rendang, gulai tunjang, kalio, bubur kampiun, sate padang, nasi kapau, dan sederet makanan khas lainnya. Ah, jangan lupa pula mencicipi kopi kawa.

 

Rumah Sahabat

Destinasi yang satu ini tak ada dalam panduan wisata di mana pun. Namun, ada dalam itinerary saya jika nanti berkesempatan berjalan-jalan ke Bukittinggi.

Rumah sahabat.

Ya, rumah orangtua sahabat saya berada di Bukittinggi. Perempuan tua yang ketika ke Bandung membawakan rendang buatannya untuk saya.

Saya ingin merasakan kembali jejak kehadiran sahabat saya di rumah ibunya. Melihat kembali senyum sahabat saya melalui foto-foto tua di sana.

Dan mengunjungi rumah sahabat saya. Rumah peristirahatan terakhirnya.

Betul, sahabat saya sudah berpulang pada Sang Pencipta. Empat tahun lalu, ketika keponakannya sedang menyusun skripsi.

Sahabat saya sudah tiada saat keponakannya diwisuda. Tapi saya datang. Dan sekarang, saya ingin mengunjunginya di rumah terakhirnya. Menabur bunga di makamnya. Berdoa untuknya.

Saya tahu, doa bisa dipanjatkan dari mana saja. Namun, rindu sungguh sulit dilerai.

Semoga pandemi corona ini segera berakhir.

 

Salam,

Triani Retno A

13 comments

  1. Aku ke Sumatera Barat... aku suka masakan Padang. Apalagi tetangga kanan kiri kebetulan orang Minang. Sering cerita keindahan daerah asalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ntar barengan ke sananya :)) Kayaknya bakal asik jalan kaki keliling kota.

      Delete
  2. memang daerah sumbar alamnya indah ,aku juga terpesona saat main ke sana

    ReplyDelete
  3. Kalau Jam gadang ada edukasi tentang onderdil dan pembuatannya tidak Bunda?

    ReplyDelete
  4. Bukittinggi, beberapa tempat yang disebutkan itu aku udah pernah datangi. Bagus2 banget memang. Semoga abis pandemi bisa keturutan main ke Bukittinggi ya, Mbak Eno.

    ReplyDelete
  5. Menjelajah seantero ranah minang, termaauk Bukittinggi, adalah impaianku sejak SMA. Guru bahas Inggrisku pas SMA dari Bukittinggi.

    ReplyDelete
  6. Aku juga suka wisata di Tanah Minang, Teh Eno. Kebayang makan rendang di sana sepuasnya plus minum kopi kawa yang katanya unik banget karena dari daun, bukan biji yang ditumbuk. Semoga terwujud ya Teh, aku pun pengin ajak anak-anak dekat sini aja di Jatim asal naik kereta api. Biar tenang dan nyaman, nginepnya di RedDoorz juga karena sudah beberapa kali nginap di operator hotel ini. Moga pandemi cepat usai.

    ReplyDelete
  7. Seru ya di sana ternyata ada ngarai. Aku belum pernah deh mengunjungi ngarai, adem banget itu yaa. Semoga pandemi segera berakhir

    ReplyDelete
  8. Betul, mau juga nih ke Padang abis pandemi. Mau jangka panjang minimal 7 hari biar puass

    ReplyDelete
  9. Aku ke sumbar juga baru sampai ke Bukittinggi, mbak. Ke Jam Gadang, terus ke pasar bukit tinggi. ternyata di sana pemandangannya indah banget. Makanannya juga sangat lezat. soale aku penyuka makanan padang, hehehehe..

    ReplyDelete
  10. Saya sebagai putra minang kabau yang berasal dari Payakumbuh (hanya 1 jam dari Bukittinggi) tidak pernah bosan untuk datang berwisata kesana.

    ReplyDelete
  11. Iya nih semoga pandemi bisa cepet kelar, masih banyak juga lokasi-lokasi yang pengen dikunjungi.. Walaupun bisa kunjungin sekarang juga wisatanya belum buka juga sampai ppkm nya dibuka lagi..

    ReplyDelete
  12. Trakhir kali ke Sumatra barat, aku sempet ke Bukittinggi dan padang. Yg paling berkesan jelas kulinernya.. rasanya makana di sana itu cuma ada 2 rasa, enak, dan enak bangettttt :D.

    Bahkan rasa nasi Padang nya beda Ama makanan nasi Padang di restoran2 Padang di Jakarta. Sblm DTG ke Sumbar, aku ga terlalu suka Ama makanan Padang yg dijual di Jakarta. Terlalu asin menurut lidahku. Ga pedes samasekali.

    Tapi setelah nyobain di kota asalnya, itu baru nasi Padang yg sebenernya :D. Asinnya pas, gurih, pedas. Rasanya ga bosen sering2 makan selama di sana :D.

    ReplyDelete

Komentar dimoderasi dulu ya karena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini :)