Hijab for Sisters

Yuk Jualan Online, Pelajari Ilmunya Biar Cuan

Yuk jualan online di marketplace Lazada.

“Katanya rebahan aja bisa cuan. Mana nih buktinya?”

Impian kaum rebahan biasanya, nih, santai-santai tapi uang mengalir masuk terus. Bisa buat belanja ini itu tanpa perlu capek-capek bekerja.

Tapi namanya juga orang lagi mimpi, ya. Mesti segera dibangunkan agar bisa melihat kenyataan.

Rebahan aja bisa cuan itu ada syarat dan ketentuannya. Sambil rebahan suka skrol-skrol hape, kan? Nah, daripada cuma baca gosip artis atau ngeghibah online, coba yuk jualan online.

Sejujurnya nih, saya sering posting-posting jualan atau chat sama supplier sambil rebahan. Cuma urusan packing paket yang nggak bisa disambi rebahan.

Paling seneng tuh kalau bangun tidur pada pagi hari lalu lihat ada transferan masuk dari pembeli. Kira-kira begitulah definisi dari “rebahan aja bisa cuan” versi saya.

 

The Power of Kepepet

Menjalankan bisnis online tidak pernah ada dalam rencana hidup saya. Setelah gantung ijazah, awalnya saya kerja freelance online.  

Tapi kenapa kemudian saya malah mencari uang dari berjualan online? Hm … the power of kepepet adalah jawabannya alias mesti berjuang demi keluarga.

Jualan online yang saya jalankan masih kecil-kecilan. Yang terutama sih saya berjualan buku lewat media sosial, terutama FB.

Pernah juga jualan cokelat, green tea, dan camilan-camilan ringan. Pernah nyoba jualan tas dan seprai juga. Akhirnya balik lagi sih ke jualan buku. Lebih seringnya buka jastip buku, sekalian kulakan buat jualan biasa di medsos.

Hasilnya alhamdulillah. Masih jauhlah dari master-master bisnis online yang banjir ordernya huwow sekali. Tapi seberapa pun rezeki yang didapat harus disyukuri, kan?

Cuma belakangan ini saya serius mikir. Sepertinya nggak bisa nih terus-terusan mengandalkan media sosial semata. Pertimbangan saya antara lain:

Pembeli lama mungkin sudah jenuh. Pembeli baru belum yakin, kecuali yang menemukan saya karena rekomendasi dari teman ke teman alias gethok tular.

Pembeli baru sering ragu untuk transfer ke rekening bank atas nama pribadi. Mereka takut ntar uang udah ditransfer, eeeh barang nggak dikirim-kirim.

Keamanan. Nyebar nomor rekening pribadi ke mana-mana (meskipun itu ke pembeli) kok belakangan ini rasanya riskan, ya.

Dengan pertimbangan-pertimbangan itu, sepertinya jualan di Lazada lebih aman dan menguntungkan.

 

Bisnis Online Bisa Dipelajari

Yuk mulai bisnis online agar tetap dapat penghasilan dari rumah.
Yuk jualan online sambil terus upgrade ilmu tentang bisnis online.

Meski sudah berjualan online di medsos, saya sadar banget ilmu jualan online saya masih menyedihkan. Makanya penghasilan dari jualan yang segitu-gitu aja.

Nah, kalau saya jualan di Lazada, apa ada bimbingan, pendampingan, mentoring, atau apalah namanya itu? Jangan cuma buka toko, posting barang, lalu bengong karena nggak ada pembeli yang datang.

Saya mulai browsing-browsing. Eh, ternyata Lazada menyediakan 4 kanal resmi untuk belajar membangun bisnis online.

1. Lazada University

Di Lazada University ini setiap hari ada training online melalui webinar.

Belajar bisnis di sini, kalau ilmu-ilmunya beneran disimak dan dipraktikkan, bisa meniningkatkan transaksi dan membuat toko online semakin berkembang.

2. Lazada Club

Lazada club ini komunitas para penjual aktif di Lazada. Kegiatannya nggak jauh-jauh dari upgrade skill dan menambah relasi.

3. Lazada Service Marketplace

Lazada Service Marketplace ini menyediakan berbagai jasa yang dibutuhkan oleh penjual. Misalnya layanan pelanggan, desain toko, sampai layanan perpajakan.

4. Fulfiled By Lazada (FBL)

Kalau yang ini buat seller besar yang punya banyak stok barang. Stok itu disimpan dan dikelola di gudang Lazada.

Penjual diuntungkan karena nggak perlu bingung di mana nyimpen stok barang. Packing dan pengiriman barangnya pun diurus oleh Lazada.

Jadi, bukan sekadar mengajak-ajak yuk jualan online, tetapi juga memberikan bekal ilmu untuk berjualan online.

Pendatang baru di dunia jualan online tidak akan bengong dan bingung karena Lazada University memberikan ilmu bisnis online dari dasarnya.

Materi-materinya disajikan dalam bentuk video. Jadi, bisa disimak kapan dan di mana saja. Kalau masih kurang paham ya tinggal diputar ulang.

Seneng nggak, seneng nggak?

Ya seneng bangetlah!

Kaum rebahan, freelancer, ibu rumah tangga, dan siapa pun yang berjualan online perlu banget membaca artikel tentang kanal belajar bisnis online ini. Tentu saja, agar usaha yang dilakukan lebih terarah dan menghasilkan cuan.

 

Cara Jadi Seller Lazada

Cara jualan di Lazada.
Seller baru yang jualan di Lazada didampingi selama 90 hari.

Untuk memulai berjualan online di Lazada, langkah pertama dan paling utama tentu saja mendaftar jadi seller di Lazada.

Caranya bagaimana?

  • Buka web Lazada.co.id
  • Klik “Menjadi Seller”. 
  • Gulir sedikit ke bawah sampai menemukan tulisan “Daftar Sebagai”, kemudian klik “Lazada”.
  • Isi nomor ponsel aktif, lalu klik “Selanjutnya”. Nanti ada kode yang dikirim via SMS.
  • Setelah itu, ada formulir yang mesti diisi, seperti nama toko, alamat, dan rekening bank. Untuk seller perorangan, ada verifikasi KTP.

Cara buka toko dan jualan di Lazada.
Daftar sebagai seller di Lazada.

Selesai. Tinggal menunggu validasi dari Lazada. Validasi ini biasanya butuh waktu satu hari.

Nanti setelah terdaftar sebagai seller, bisa langsung upload foto barang dagangan dan mulai jualan di Lazada. Selama 90 hari pertama ada pendampingan dari Lazada.

 

Kesimpulan

Jualan online tidak sesulit yang dibayangkan, tapi bukan berarti bisa menggelinding begitu saja tanpa ilmu. Makanya senang banget kemarin itu dapat banyak artikel bagus dari Yuk Jualan Online.

Jadi tahu kalau jualan di Lazada ada pendampingannya, juga ada  Lazada University untuk belajar lebih banyak tentang bisnis online.

Yuk jualan online juga di Lazada.

 

Salam,

Triani Retno A

14 komentar

  1. Saya kira hanya ada gantung raket, Mbak. ternyata ada juga gantung ijazah ya, Mbak hahaha.
    Tapi memang, peluang jualan online sudah sangat terbuka, Mbak. Apalagi banyak dukungan, salah satunya dari Lazada. Tidak hanya jualan, tapi juga dapat ilmu banyak.

    BalasHapus
  2. Toss dong. Kalau mau serius jualan online emang harus belajar si tempat yang tepat, ya. Kaya lazada ini

    BalasHapus
  3. Keren ya, Kak. Ternyata Lazada nggak hanya menyiapkan lapak untuk berjualan doang. Tapi ada banyak channel lain yang bagus untuk seller di Lazada.

    Makumlah ya. Kalau banyak seller yang jualan di Lazada.

    BalasHapus
  4. Segala sesuatu biar maksimal itu harus dibarengi ilmunya. Begitu juga dengan bergabung bisnis di Lazada sebagai e-commerce terbesar di Asia Tenggara ini

    BalasHapus
  5. Jadi semangat deh kalau jualan online ada yg bimbing gimana meningkatkan penjualan gimana cara jualan yg efektif dll

    BalasHapus
  6. cung mba, kaum rebahan nih hehe, wah jadi ingin coba jualan di lazada, apalagi ada lazada university ya, ada pembimbingan, buat yang masih gelap jualan kaya saya, senangnya

    BalasHapus
  7. Memiliki bisnis online bukan sekedar rebahan nih 😆 karena butuh banget komitmen dan konsisten, bermanfaat banget nih Lazada bikin program untuk seller biar semakin berkembang bisnisnya

    BalasHapus
  8. Bisnis online bisa dipelajari dengan baik asal beneran didalami. Apalagi di LAZADA university semuanya beneran diajarkan. jadi lebih mudah untuk paham dong

    BalasHapus
  9. Selama ada niat kuat dan semangat belajar, peluang dapetin cuan halal makin gampang ya apalagi era digital saat ini. Aku aja udah jalanin jualan online bertahun tahun walaupun beluk berkembang tapi konsisten aja ngejalaninnya sambil terus upgrade ilmu

    BalasHapus
  10. 4 kanal resminya lazada bisa bermanfaat nih buat seller, terlebih yang baru memulai usaha. Bisa dimanfaatkan untuk berbisnis bahkan tambah wawasan lewat lazada university

    BalasHapus
  11. Bener mb, demi kepercayaan pelanggan, jualan dengan menggunakan rekening pihak ketiga lebih menjadi pilihan. Karena marak penipuan dari online seller. Di mana setelah pembeli transfer barang tidak dikirim. Selain itu banyak promo dan diskon menarik dari marketplace buat pelanggan yang menguntungkan seller juga. Jadi bergabung di marketplace seperti Lazada buat seller sangat disarankan.

    BalasHapus
  12. lazada makin banyak program2 untuk meningkatkan kualitas seller yaa.. keren juga nih mba, aku baru tau. pantas banyak juga penggunanya dan penjual di sana.. betah soalnya dibina terus

    BalasHapus
  13. Kadang-kadang kita udah merasa ngeri duluan ya mbak sebelum memulai bisnis. Padahal kalau ikutan jadi seller di Lazada, bakalan dapat ilmu juga dan dibimbing bagi seller baru gimana caranya meningkatkan penjualan.

    BalasHapus
  14. ini nih yang saya suka dari sistemnya lazada, jadi seller ataupun calon seller disana tidak hanya dibiarkan jualan muluk tapi ikut dibimbing melalui webinar, mentoring dari sistemnya lazada. Jadi, lebih terarah sih menurutku,

    BalasHapus

Komentar dimoderasi dulu karena banyak spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini.