Hijab for Sisters

7 Hal yang Bikin Editor Lepas Menangis


Editor Lepas atau Freelance Editor

Editor lepas alias freelance editor adalah editor yang bukan karyawan penerbitan. Kerjaannya bisa datang dari penerbit mana aja, dari lembaga-lembaga, atau dari perorangan

Kantornya ya di rumah sendiri, walaupun pada kenyataannya bisa aja pindah ngantor ke kafe, perpustakaan, masjid, atau workspace yang  belakangan ini lagi ngetren. Belum lagi meet up di kafe-kafe dengan klien (yang dibayarin oleh klien 😉). Asyik, ya? 

Di balik keasyikan itu, ada tujuh hal yang bisa bikin editor lepas ini meringis, bahkan pengin menangis. 

Penasaran? Terusin baca, ya. Boleh sih kalau mau nyuci dulu, tapi ntar balik lagi ke sini, ya.

7 Hal Ini Bisa Bikin Editor Lepas Menangis

1.  Isi cerita sangat menyedihkan.


Kerja editor freelance
Sediiih baca naskah (Gambar: unsplash.com).

Ada kalanya editor lepas menerima naskah yang penceritaannya bagus dan  sangat menyentuh atau penuh penderitaan.

Apalagi kalau editornya jenis baperan. Atau jalan ceritanya mirip-mirip episode kelam memilukan si editor.

Bakal kejadian, deh, mengedit naskah sambil mengusap air mata. Lalu menghela napas panjang untuk mengusir sesak di dada.

Hei, editor juga manusia biasa. Meski mengedit itu katanya kerjaan otak kiri, tetap aja editor punya hati seperti es krim. Terlihat dingin tapi lembut dan mudah meleleh.



2. Honor nggak dibayar.

Apes, niiih... kalau begini.Sudah berbulan-bulan sejak pekerjaan selesai, honor belum juga dibayar. Ada yang pernah mengalami? 

Biasanya yang juga pernah mengalami seperti ini adalah penulis di media cetak. *hasil memantau status di lini masa FB*


3. Klien menghilang sebelum membayar.

Haduh, perihnyaaaa. Yang punya hobi menghilang begini biasanya perorangan. Kalau penerbit umumnya lebih profesional. Selain itu, penerbit kan, jelas berkantor di mana. 

Makanya, untuk klien perorangan, lebih baik minta DP. Bukan Dewi Perssik, tapi down payment alias uang muka. 

Kalau sudah pegang DP, editor lepas yang baik hati dan rajin bekerja akan lebih bersemangat mengedit.


4.  Naskah ancur badai.


Pekerjaan yang dilakukan editor freelance
Naskah yang bikin stres (Gambar: unsplash.com).

Editor di penerbit hanya mengedit naskah yang sudah lolos seleksi. Sudah jelas naskahnya enak dibaca.

Beda dengan freelance editor. Naskah yang datang kadang-kadang acakadut alias berantakan. Kalimat seperti benang kusut. Cerita muter-muter di situ-situ terus.

Rasanya seperti tersesat dalam labirin dan nggak nemu jalan keluar. Ngedeprok kehabisan tenaga. Pengin nangis saking frustrasinya dan berharap pertolongan segera datang. 


5. Honor Ditawar Sadis

Ini termasuk yang bikin editor lepas pengin nangis bombay.

“Kk, bs edit naskahq? Tebalx 200 halm. BuTuh cpat n rapi, niy. Dua hari  ajj bs selesy kn, Kak.”
“Dua hari?”
“Iy. Sy bayar mahal dh, Kak.” 

Si editor lepas mikir bentar. Mempertimbangkan jadwal editan lain, jenis edit yang dilakukan, bahasa pengantar si calon klien yang alay suralay maralay, serta janji berani bayar mahal. 

“Oke, 30 ribu per halaman.”
“Hah? Mahal bngtz! Kn CUMA ngedit. Sribu per halmn, ea. Itu udh mahal, Kk. Biasanya paling cma 5 ratus per hlmn.”

Masalah yang dihadapi editor freelance
Honor tidak manusiawi (Gambar: gratisography.com).

Seribu per halaman katanya dan minta cepat. Boleh, sih. Dengan catatan kertas ukuran A4, spasi 2, huruf Times New Roman ukuran 48.


6. Ngucek mata, padahal baru ngupas bawang merah.

Makanya… kalau lagi deadline dan berpotensi error, mendingan ngungsi aja ke perpustakaan atau kafe. Atau berbagi tugaslah dengan babang GoFood. Atau impor saja makanan dari warteg atau warung makan padang di seberang jalan. Selain berbagi tugas, juga berbagi rezeki.

Abaikan omongan nyinyir tetangga atau ibu warteg, “Emang di rumah ngapain aja? Kok nggak masak?”

 

7. Ngedit sambil ngemil gorengan.

Kenapa bisa bikin nangis? Ya karena mata fokus ke naskah, tangan ngambil gorengan. Nggak taunya yang terambil dan masuk ke mulur adalah cabe rawit yang pedesnya nggak sopan.

Berarti lain kali kalau beli gorengan, nggak usah pakai cabe rawit. Kelar urusan.

Ada yang mau nambahin lagi? 😀


Salam,

Triani Retno A
Penulis Buku, Novelis, Editor Freelance

29 komentar

  1. Sepertinya aku kalo jadi editor bakalan jadi yang tipe baperan soalnya aku baca artikel ini sambil ngakak, hahaha. Salam kenal mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus Kak editor baperan. Bisa menjiwai naskah :D :D

      Salam kenal kembali :)

      Hapus
  2. wah belumngerasain jadi editor

    BalasHapus
  3. Pernah ngerasain gimana ngedit naskah teman, namun itu untuk teman yang baru belajar. Sudah terasa berat jika ada banyak segi yang diabaikan dalam penulisan. Saya ngeditnya untuk dikementari sambail diperbaiki.Kalau kerrjaan kayak Teh eno mah belum pernah saya rasain. Belum ada penerbit yang nawarin, he he.
    Amit-amit deh, jika ditawar murah kayak gitu oleh insan alay suralay. Saya yang pernah bodoh bantuin orang nulis skripsi saja kapok berat. Bayaran harus memadai dan bisa untuk makan.
    Loh, tuh orang nulis untuk apa, dong. jadi hargai usaha editor lepas jika ingin sukses katrena insan kayak teh eno sudah kerja keras.
    Nanti main ke blog saya, ya, Teh. Jika tak sibuk, saya ikut lomba menulis dan butuh krisan juga, he he. Hatur nuhun.
    Oh ya, saya juga biasa beli makanan olahan dari warung dekat rumah agar tak perlu terlalu banyak masak. saya juga sibuk dengan blog dan tulisan selain urus rumah tangga. yang nyinyir mah tak didengarkan toh saya tak bisa mendengar, ha ha.
    Semoga Teh eno kian lancar rezekinya.Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peuriiiih ditawar sesadis itu, Teh. Beberapa temen freelancer juga pernah mengalaminya.

      Hapus
  4. Aku baru sekali jadi editor di buku antologi. Itu aja udh pusing. Ada yg profil kontributornya sehalaman sendiri, ngalahin naskahnya. Wkwkwk...
    Semangat Mbak!!

    BalasHapus
  5. yg menyakitkan tuh point 2 , lebih mengerikan lebih dr film horor ya mbak haha

    BalasHapus
  6. Hahahaha.. Bisa aja deh, Mbak. Aku aja kalau nulis sambil self editing bisa bolak-balik nangis, kok

    BalasHapus
  7. Menarik ceritanya ya mbak, kisah duka para editor..
    Hehe, emang paling sedih klo g dibayar ya

    BalasHapus
  8. Menarik nih bahasannya, karena jarang dibahas hahaha
    Kebayang sih ngedit tulisan yang berantakan. Ngedit tulisan sendiri aja sering bikin bingung, ini maunya apaa wkwkwk akhirnya mending nulis dr awal aja deh.

    BalasHapus
  9. Aku pernah jadi editor freelance juga, Teh Eno. Setiap ngedit bawaannya lapar, haha saya biasanya ngemie yang pedes atau ke sebelah rumah beli seblak lada. Paling pusing kalau naskah yang diedit puebi berantakan, ceritanya enggak puguh. Ya memang dibayarnya suka lama banget setelah ngedit ini.

    BalasHapus
  10. Katanya, 'Kan, cuma ngedit!' Wqwq. Kalimat gini yang bikin gemes.

    BalasHapus
  11. Hehe baru tau kl editor bisa sedih juga. Disadisin pula
    Aku pun kelak kl ada buku mau ke editor juga, tar tak kaci bawang merah hihi

    BalasHapus
  12. terus kalo aku yg ada diposisi ditawar dgn sadis ku kan menjawab, udah begadoh aja kita yok kak/bang/ncang/ncing/om/tante .....

    BalasHapus
  13. Daku pernah menjadi PJ event menulis yg merangkap editor, dan pada bagian yg bikin menangisnya itu bener mbak, he em kalau pas bagian naskah yg tulisan rapet banget semua 😭😭.

    BalasHapus
  14. Cuma no 1 aja yang nangisnya positif yaa... no 2 sampe 7 nyaa bener-bener bikin nangis guling-guling :D :D

    BalasHapus
  15. Duh mba.. baca ini jadi ngerti. Harus banyak sabar ya mba ngadepin hal2 kyk gitu

    BalasHapus
  16. Sebel banget kalau maunya cepat dan ditawar pula ya Mbak, errrr... Hahaha... Aku gak cocok deh jadi editor, cocoknya jadi kritikus, eaaaa hahaha

    BalasHapus
  17. Pas ada yg nawar sadis. Terus bilang cuma ngedit, kalau saya terima deh dan ngulikeun lagi ke dia. Dengan harga setengah dari penawaran nya. Kalau dia terhenyak, tinggal bilang cuma ngedit kok. Masa ga bisa? Hahaha...

    Sabar Teh Haji... Semoga selalu ada rezeki dari pintu yg tidak kita duga sekalipun ya

    BalasHapus
  18. Hahaha, naskah ancur badai itu beneran bikin kalut. Tapi acung jempol deh tu orang masih mau nulis. Walaupun acak adul. Tapi jadi derita kita, para editor wkwk.

    BalasHapus
  19. Haha aku ngakak sumpah di bagian TNR fontnya 48 wkwkwk. Ternyata banyak juga dukanya jadi editor freelance ya Kak. Aku ngedit tulisan sendiri aja capek, gimana ngedit tulisan orang wah gak kebayang

    BalasHapus
  20. wkwkwk.. ngakak bacanya. Tapi walaupun aku bukan editor, tapi pasa baca grup-grup orang ngeshare cerita dengan tulisannya cukup ancur, dalam segi KBBI dan PUEBI aja rasanya pusing bacanya. Apalagi editor yang ngerjain satu buku.

    BalasHapus
  21. Mba Triaaaaaa, aku punya novel yg sudah tidur selama hampir 10 tahun. Wkwkwk. Kira-kira nih, kalo Mba Tria aku lamar buat jadi editorku mau ndak yaaa yg sabar baca naskahku. Hihihi.

    Ngomong-ngomong soal kerjaan editor, paling sebel emang dibilang "Kan cuma ngedit doang." Awiii, shadissssss. Editor berita online aja gemes dengarnya, apalagi editor buku? Wkwkwk. Tetap semangat Mba Triaaa.

    BalasHapus
  22. aduh ngeri juga ya. bacanya jadi pengen nangis juga. tapi salut mba tri pinter menyusun kata2 yg acakadut sekalipun. kalau aku dah tinggalin aja..hahaha.

    BalasHapus
  23. Baca 1-5 sedih ikutan nangis deh kak. Lha sampai no.6 hihihi malah ketawa aku tuh...lha ngucek mata abis ngiris bawang atau cabe..waduh...pedes aku juga suka gitu. Suka lupa. Kerjaan editor mesti sabar yah kak

    BalasHapus
  24. Banyak suka duka jadi editor. Meski banyak yang nawar sadis tapi pas bukunya terbit dan laku keras kaya kacang goreng maka timbulah rasa bahagia

    BalasHapus
  25. Saya pernah ikut kelas menulis novel. Trus kita belajar self editing gitu novel yang kita buat.

    Dan, hmmm ... kebayang sih, gimana kalo editor yang ngerjain tuh bakal serempong apa, wkwkwk....

    BalasHapus
  26. Aduh, rese ya kalau ketemu penulis alay. Menyapa editornya aja udah hancur bahasanya. Kebayang deh gimana isi naskahnya. Kalau aku, kayaknya malah bakal kuoret-oret sampai tak terbaca sekalian, wkwkwk ...

    Eh, apalagi kalau pakai acara nawar tanpa perasaan. Jangan-jangan dibayarnya pakai koin seribuan pula, huaaaa ...

    BalasHapus

Komentar dimoderasi dulu karena banyak spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini.