Bersedekah di Tanah Suci


bersedekah di tanah suci

Saat umroh atau berhaji tuh kesempatan banget untuk bersedekah dan berbuat baik sebanyak-banyaknya. Termasuk sedekah bahasa.
Iya, sedekah bahasa. Kalau kita punya kemampuan berbahasa Inggris (meski dengan skor TOEFL yang sejatinya bikin guru les kita nangis histeris saking frustrasinya ngajarin kita), kita bisa kok membantu dan berbagi pada sesama.

Bismillah. Cerita di bawah ini kuniatkan untuk berbagi, bukan riya.
“Sedekah yang paling utama ialah seorang muslim belajar suatu ilmu, kemudian mengajarkannya kepada saudara muslim lainnya.” (H.R. Ibnu Majah)

Aqua is Air Putih

“Mbak ... Mbak....”
Aku kaget dong pas dicolek-colek dari kursi belakang. Langsung buka mata.
Pramugari Emirates Airways yang cantik banget ada di dekat kursiku. Tepatnya di kursi belakangku.
Aku muter badan ke belakang. “Kenapa, Bu?”
“Aku pengen minum air putih. Bilangnya gimana?”
Alhamdulillah, meski baru bangun tidur otakku langsung nyambung. Biasanya kan rada lama baru nyadar 😀
“Aku bilang minta Aqua dia nggak ngerti.”
“Mineral water for her, please.”
Si neng pramugari cekatan menuang air putih ke gelas dan menyodorkannya pada temanku.
Aku nyengir. Mereknya bukan Aqua. Lah di kita kan Aqua itu merek generik. Apa pun merek air mineralnya, tetap aja disebut Aqua. Hehe....
tempat aqua
Tempat  Aqua di sebuah supermarket di Bandung.
“And you, Madam?”
“Orange juice, please.”
Selama umroh aku suka banget minum orange juice. Padahal kalau di Bandung aku kurang suka.
Dalam penerbangan pulang, ada seorang pramugari Emirates Airways yang bisa sedikit bahasa Indonesia.

Senangnya Bermanfaat

Senengnya bisa bermanfaat bagi orang lain. Dengan bahasa Sunlish (Sunda English), bisa sedikit membantu sesama jamaah. Bukan hanya teman serombongan loh.
Pengalaman di sana, sering ketemu jamaah yang blas nggak bisa bahasa Inggris. Dan aku juga sering cuma bisa nyengir sih karena blas nggak paham bahasa lain.
“Speak English?” tanyaku penuh harap.
Jawabannya nyerocos pakai bahasa Hindi, lengkap dengan gerakan kepala yang khas.
“Excuse me. Where is toilet?”
Jawabannya ngaburudul pakai bahasa Arab.
Mau nangis bombay nggak sih? Mana udah kebelet banget pula! Waktu di Masjidil Haram Mekah nih kejadiannya. Toiletnya di luar masjid, jauh-jauh pula, dan mesti turun sekian puluh anak tangga ke bawah tanah.
masjidil haram
Pelataran depan Masjidil Haram.
Pernah udah lari-lari ke WC 6 (tiap WC punya puluhan bilik toilet), ternyata nggak bisa dipake.
“You go to number five,” kata babang Arab yang duduk di dekat WC 6 itu. Maksudnya aku disuruh ke WC 5.
“Where?”
Yes, sudah bisa diduga. Si babang menjelaskan dalam bahasa Arab.
Aku nyerah dan akhirnya ngibrit balik ke Hotel Hilton Convention. Lumayan, sekitar 200 meter. Tapi paling nggak toiletnya jelas ada di mana. 
Gara-gara itu, setiap kali ada waktu kosong aku keliling Masjidil Haram sambil nyari WC! :D Nemu deh WC 1, 4, 5, 6, dan 7.
Suatu sore, nih. Aku lagi di depan pintu 74 Masjidil Haram, nungguin teman-temanku. Udara dingin dan angin kencang.
“Toilet!” seorang perempuan berwajah Eropa berseru padaku.
Jangan tanya kenapa dia nanya ke aku. Mungkin karena mukaku bukan muka Arab atau Hindi. Ketauanlah dari hidungku yang Indonesia banget.
“Toilet!” serunya lagi. “Where is toilet?”
“Over there!” aku menunjuk ke suatu arah. “There are toilet number four and number five.” Waktu itu aku belum tau letak WC 7.
“Over there?” Mbak Eropa itu ikutan nunjuk-nunjuk.
“Yes! Don’t go to number six....”
Mbak Eropa itu melesat pergi setelah berterima kasih.
Alhamdulillah, senangnya bisa membantu. Ternyata ada gunanya kemarin aku pontang-panting nyari toilet.

Beda dengan Traveling Biasa

Pergi umroh atau haji beda dengan kalau kita pergi traveling. Niat dan tujuan udah jelaslah beda.
Trus apa lagi?
Peserta. Usia. Latar belakang pendidikan. Status ekonomi. Beragaaam ... banget.
Kakbah Masjidil Haram
Muslim dari berbagai negara dan latar belakang ada di sini.
Dalam satu rombongan aja ada yang metropolis, ada yang dari kampung. Ada yang segar pecicilan, ada yang jalan aja tertatih-tatih.
Ada yang sering ke luar negeri, ada yang bahkan baru sekali itu ke luar jauh dari kampungnya.
Ada yang udah biasa banget naik pesawat, ada yang sama sekali belum pernah.
Ada yang manajer perusahaan, ada yang birokrat, ada yang petani. Ada yang jago berbahasa asing, ada yang nggak bisa dikit pun.
Ada yang masih muda energik, ada yang sudah sepuh. Kanak-kanak pun ada.
Ada yang ilmu agamanya buanyaaaaks karena rajin membaca dan ikut kajian, ada yang awam banget.
Ada yang udah sering nginep di hotel, ada yang belum pernah satu kali pun.
Aku?
Ahahah... aku baru pertama kali ini ke luar negeri. Bahasa Inggris pas-pasin. Ilmu agama juga masih cetek.
Bersyukur, meski usiaku udah lewat jauh dari 17 tahun, Allah masih kasih kesehatan dan tenaga.
Ada satu doaku (dari sekian banyak doa) sebelum berangkat. Aku ingin bermanfaat bagi orang lain.
Alhamdulillah, doa yang kayaknya sepele banget gitu ternyata dikabulkan oleh Allah.
Semoga Allah menjaga hatiku, hati kita, dari riya yang bisa menghanguskan amalan.

Pengalaman sekitar umrohku kemarin bisa dibaca di blogpost ini, ya Teman.

Catatan #5 dari Perjalanan Umroh 16-24 Januari 2020.
Umroh ini merupakan hadiah Juara 1 Lomba Blog Bank Muamalat tahun 2019.

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

15 comments

  1. hihi, aku jd senyum2 sendiri mbak. bener sih, sekecil apa yg kita punya trus bisa bermanfaat untuk orang lain rasanya senang ya.. duh jd pengen umroh, huhu

    ReplyDelete
  2. Kayaknya sepele mbak, "cuma nunjukin toilet" tapi bagi yang ditolong, ini bisa jadi bernilai sangat besar.

    Semoga saja penghentian umroh ini segera di akhiri ya, mbak. Yang sudah ngantri dan berharap, bisa segera sampai ke tanah suci

    ReplyDelete
  3. Haloooo mbak Eno 😍 Wahhhh.... senangnya ya perdana ke luar negeri tau2 langsung umroh. Bener2... aku juga deg2an pas butuh toilet...sampe kalau mau minum ga mau banyak2 karena takut sering pipis hehehe.... Membantu sesama jamaah di sana alhamdulillaah dapat pahala aamiin.

    ReplyDelete
  4. Teh Enoooo, adeem banget aku bacanya
    Makasiii sharing yg super berfaedah

    ReplyDelete
  5. Perkara cari toilet ini jugaaa PR yaa mba, xixixixi. Saya pas pergi sama ponakan, belum kelar Sholat Subuh, eeee dia mules. Kelar sholat, nerabas-nerabas jemaah yang segitu banyak, lahh saking paniknya, malah nyasar, padahal mau ke hotel. Akhirnya saya berhenti sebentar, tarik nafas, istigfar, baru ketemu jalannn menuju hotel yang benar. Mau cari toilet, tapi ya itu tadi karena ponakan udah ribut aja minta BABnya di hotel ajaaa

    ReplyDelete
  6. Ya Allah mbak senengnya denger cerita dari sana. Senyum2 sendiri baca kisahnya. Semoga aku juga disegerakan kesana, biar bisa ajak Ibu dan Bapak, aminnn

    ReplyDelete
  7. Sebelum ibu saya berangkat, saya juga mengajarinya beberapa istilah dalam bahasa asing. Lucu jadinya...
    Kalau adik saya kan pernah bekerja di Arab, dia ngajarin pakai bahasa Arab.
    Tahu di sana gimana? Yg dipakai bahasa Sunda. Secara setelah di sana langsung ditemui oleh saudraa yg memang bermukim di Arab. Kemanapun selalu ditemani. Jadinya ya ngomong bahasa Sunda. Hahaha...

    ReplyDelete
  8. masalah bahasa jd pengalaman lucu sekaligus berkesan. saya jd inget mama saya. beliau kebanyakan pakai bahasa isyarat di sana

    ReplyDelete
  9. Ingin bermanfaat untuk orang lain
    Doaku pisan
    Juga doaku untuk anak anakku
    Karena buat apa hidup kalo ngga bermanfaat untuk banyak orang

    ReplyDelete
  10. Baca ini jadi pgn segera biaa jadi tamunya Allah..
    Pasti banyak pengalaman seru yg tak terlupaka ya mbak

    ReplyDelete
  11. masalah toilet ini ya, aku sampe nahan minum dikit selama naik haji 2018... karena aku pingin berlama-lama di masjid. jadi jaga wudhu dengan cara cuma ngolesih air di bibir dan minum seteguk dua teguk aja tiap 30 menitan. alhamudlillah jadi jarang ke toilet.. pas dah sampe kamar hotel baru deh detoks, minum yang banyak

    ReplyDelete
  12. Toiletttt.... Hahaha
    Iya juga ya, pertama tu cari letak toilet, apalagi ke luar negri kan Makanan kadang ga pas, trus suhu udara juga akan hehe
    Menarik ih, lucu n keren hehe

    ReplyDelete
  13. Iya bener ya, Mba. Sedekah bahasa tuh juga bikin kita hepi banget bisa bantu orang lain. Saya disana juga jadi penerjemah bhs ing, walaupun toefl nya bikin guru b.ing menangis kayak mba eno bilang.. hahaha..

    Dan untungnya saya pergi sama ponakan dan sepupu yg bhs arabnya lancar. Jadi kalau pas suruh barganing bhs inggris, saya maju. Giliran bahasa arab, mereka yg maju. Dan Mba eno tau lah yaa.. siapa yg sering maju.. hahaha..

    ReplyDelete
  14. Ketika berhaji, memang sedekah bahasa dan pengalaman berada di negeri orang itu penting banget, soalnya yang naik haji belum tentu pernah naik pesawat, belum tentu pernah ke hotel, belum tentu pula bisa bahasa inggris. Kita sebagai orang yang mempunyai kemampuan tersebut haruslah saling membantu dengan bersedekah

    ReplyDelete
  15. Setujuuu banget mba. Sbnrnya sedekah itu toh ga harus dlm bentuk materi ato uang. Senyum, sampai hal simple berkata2 yg baik ato mendoakan org, juga termasuk sedekah. Apalagi sednag di tanah suci, yg mana pahalanya bisa besar banget utk semua kebaikan yg kita kerjain :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, link hidup di kolom komentar dan broken link akan dihapus :)