Belanja Oleh-Oleh di Madinah


 belanja oleh-oleh di bin dawood madinah

Meski nggak niat belanja di Madinah dan Mekkah, aku tetap nyari dan nerima info seputar belanja oleh-oleh di Madinah. Kali aja perlu, kan ya.
Dan ternyata beneran perlu. Maksudku, infonya beneran terpakai. Akunya sendiri sih tetap nggak excited untuk belanja. B aja.


Cari Sim Card di Tanah Suci

Rombongan umrohku hanya 2,5 hari di Madinah. Baru saja tiba di kamar hotel di Madinah, teman-teman sekamar udah mulai membahas mencari apa di mana.
Yang paling utama adalah mencari penjual sim card. Dua dari tiga teman sekamarku gagal mengaktifkan paket internet dari provider mereka.
Aku sendiri pakai paket umroh XL. Alhamdulillah aktivasi gampang dan koneksi internet lancar jaya.
Dari hasil nonton Youtube, aku nyaranin buat beli sim card lokal Arab, yaitu Zayn. Atau pakai wifi gratisan di hotel.
Dua saran itu ternyata tidak menarik bagi mereka. Mungkin karena kendala bahasa atau ogah keluar uang lagi kalau harus beli paketan baru.
Untungnya mereka bukan seperti aku yang lagi di Tanah Suci pun tetap chit-chat kerjaan πŸ˜€. Jadi mereka woles aja.

Cari Oleh-Oleh

Mencari oleh-oleh lebih penting daripada mencari penjual Sim card. Begitulah teman-teman sekamarku. 
Kebetulan waktu nginep semalam di rumah teman di Jakarta, temanku dan anaknya cerita tentang sebuah pusat perbelanjaan di Arab. Namanya Bin Dawood. Mereka kan sudah pernah ke sini.
Oke, Bin Dawood.
Masalahnya, di Madinah ini lokasi si Bin Dawood ini di mana, sih?
Ternyata deket! Waktu lagi jalan-jalan di kawasan Masjid Nabawi seusai dari Raudhah, aku melihat ada neon sign bertuliskan “Bin Dawood”.
belanja oleh-oleh di bin dawood madinah
Bin Dawood Madinah.

Meski semula ragu-ragu, akhirnya teman-teman sekamarku mau kuajak ke Bin Dawood, tempat belanja oleh-oleh di Madinah. Eaaa… Ini kok kayak aku yang ngebet pengen belanja, ya?πŸ˜€

Bin Dawood Madinah


“Mbak, temenin aku nyari baju yuk,” ajak salah satu teman sekamarku.
Aku iya-iyain aja. Aku sendiri nggak pengen belanja apa-apa. Jadi nemenin aja ke sana kemari.
“Mereka ngerti kagak ye kalo kita ngomong?”
“Entar kita nawarnya begimane?”
Gara-gara mereka tau aku blogger dan berangkat umroh ini secara gratis, hadiah lomba nulis dari Bank Muamalat, #AyoHijrah Bersama Bank Muamalat, Hidup Lebih Tenang dan Berkah jadi aja dianggap lebih bisaan ngomong kalau mesti pakai bahasa Inggris. Lebih tahan malu kalo salah, maksudnya πŸ˜….

Dengan bahasa Inggris pas-pasin (bukan pas-pasan lagi), aku seneng aja kalo bisa membantu.
Kami sampai nih di sebuah toko baju. Temanku masuk, lalu mulai melihat-lihat abaya.
“How much?” aku nunjuk abaya yang dipegang temanku.
“Itu dua ratus lima puluh ribu.”
“Dua ratus lima puluh ribu rupiah?”
“Are you kidding?” Si babang Arab setengah teriak. “Dua ratus lima puluh ribu riyal.”
Yaelah... abis si babang Arab pakai bahasa Indonesia. Aku kan jadi lupa berada di mana πŸ˜€ Perasaan lagi di Pasar Baru aja. Tanah Abang deh kalo di Jakarta.
belanja oleh-oleh di bin dawood madinah
Belanja di Bin Dawood Madinah.

Temenku nyenggol-nyenggol. “Mbak, itungin dong itu berapa rupiah. Nggak berani ngitung nih. Takut kaget.”
Setelah ngeh jatuhnya hampir satu jeti dalam rupiah, temenku nyari abaya yang lain. Termasuk abaya buat anak-anak.
Aku? Ya ngapain lagi kalau bukan iseng motret-motret.
“Take a picture? Five riyal for one picture.”
Hah? Kaget dong! “Are you serious?”
“Kidding!” Si babang Arab ketawa ngakak.
Temenku ternyata nggak jadi belanja di situ. Jadi, kami jalan lagi buat nyari toko lain. 

Enaknya di sini, kalau kita nggak jadi beli pedagangnya nggak julid teriak, "Hei, kalau nggak punya duit nggak usah sok-sok mau belanja!"

Yaaah....kalaupun mereka ngedumel pakai bahasa mereka, aku kan nggak ngerti. Jadi anggap aja nggak ada πŸ˜…
Setelah tahu banyak babang Arab di Bin Dawood yang bisa berbahasa Indonesia (bahkan ada yang lancar banget), temen-temenku jadi lebih nyantai belanja-belanji.
Maklumlah ya. Udah tahunan jamaah Indonesia dikenal hobi berbelanja. Dan itu bikin mereka jadi belajar bahasa Indonesia. 
 
umroh madinah
Iya sih, yang pake jaket itu paling flat ekspresinya. Aku :D
“Kamu dari Bandung?” tanya seorang babang Arab.
Kok tau sih? Eh, ternyata babang Arab yang ini pernah tinggal di Bogor. Tapi kenapa dia tau aku dari Bandung ya? Perasaan di mukaku nggak ada tulisan "made in Bandung". 

Tapi udahlah. Itu nggak penting.
Di Bin Dawood akhirnya aku beli tiga abaya dan beberapa botol parfum. Itu pun  setelah memastikan barang-barangnya made in Saudi Arabia dan bukan made in China.
Huweeeew…. Banyak banget loh barang made in China di sini.
Oya, aku juga beli skincare buat si sulung di toko sebelah hotel sebelum check out. Mastiin dulu ke dia, mau skincare itu apa enggak. 
belanja oleh-oleh di bin dawood madinah
Banyak pilihan kok buat belanja di Madinah.

Di Bin Dawood juga ada. Tapi waktu itu udah jam 12 malam di Madinah. Sekitar jam 4 pagi di Bandung. Jadi nggak mungkinlah aku nelpon ke Bandung cuma buat nanya soal skincare.
Besoknya, teman-temanku masih belanja lagi. Bertiga aja mereka. Udah tenang karena nggak masalah dengan bahasa.
Aku? Jalan-jalan sendiriπŸ˜€

Halo, Syahrini

Weeeell…. Neng Syahrini ternyata ngetoooop banget di sini. Saingan deh sama Jokowi dan Prabowo. Seriusan. Para babang Arab di berbagai toko fasih banget menyebut tiga nama itu.
Lupa deh berapa kali aku disapa sebagai Syahrini. Nggak tau deh, apa jamaah laki-laki yang datang berbelanja di situ disapa “Prabowo” dan “Jokowi” atau enggak.
Yang kutau sih, pedagang kurma nih yang dengan santainya bilang, “Ada kurma Jokowi. Kurma Prabowo juga ada.”
Yaelah!
belanja oleh-oleh di bin dawood madinah
Belanja cokelat dan kurma di kebun kurma. Di sini pegawainya para TKI. Aman kalo soal bahasa mah.
 

Bijak Berbelanja

Last but not least, selalu penting untuk bijak berbelanja. Jangan kalap. Berbelanja oleh-oleh secukupnya aja. Inget-inget bagasiπŸ˜€
Harga barang (bukan mal atau supermarket) bisa ditawar. Kalau mau menawar, tetaplah bijak. Di mana-mana orang dagang pasti pengen dapat keuntungan kan?
Untuk pembayaran, yang utama tentu aja pakai riyal. Pakai rupiah juga bisa kalau di toko biasa. Tapi ya jangan ngarep dapat kembalian sampai sereceh kalau di Indonesia.
Kalau punya kartu Visa, bisa juga bayar pakai kartu. Aku sendiri bawa kartu debit Visa Bank Muamalat, walaupun pada akhirnya nggak kupake karena kurang rajin berbelanja.
kartu debit muamalat
Kartu debit Bank Muamalat buat belanja nontunai.

Btw, kalau mau cari info lanjutan tentang tempat belanja di Mekah dan Madinah, coba di Youtube deh. Ada beberapa tour leader dari biro travel umroh yang rajin ngevlog, termasuk untuk urusan belanja ini.
Cerita lain seputar umrohku kemarin bisa dibaca di blogpost berikut ini.

Catatan #3 dari Perjalanan Umroh 16-24 Januari 2020. 
Umroh ini merupakan hadiah Juara 1 Lomba Blog Bank Muamalat tahun 2019.
   
Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung
Previous
« Prev Post

Related Posts

Belanja Oleh-Oleh di Madinah
4/ 5
Oleh

30 comments:

  1. Kunjungan perdana ke blog yang menarik ini, terutama lihat dialog negosiasi dengan orang arab yang bisa bikin senyum2 sendiri. Tapi kalau terbiasa nawar di Indonesia, saya rasa di Arab sana juga sudah terbiasa walau menggunakan bahasa asing. Beribadah sekalian travelling dan mempelajari budaya di sana. Saya followed blog ini. Thx

    ReplyDelete
  2. Denger-denger dari teman yang udah pernah kesana, banyak pedagang arab yang fasih berbahasa indonesia ya mbak? apakah benar? saya juga terakhir liat di VLOG artis ke madinah, mereka berbahasa indonesia hihihih

    ReplyDelete
  3. Kok bagian yang lagi belanja dan nggak Jadi beli itu, bikin mengingat kalau di sini ya terkadang kita nggak jadi beli memang dijulidin gitu, dan sayangnya ya ngerti bahasanya 😁

    ReplyDelete
  4. Iya Mbak, nggak cuma di Arab itu yang akhirnya pada belajar bahasa Indonesia. Di Hong Kong pun akhirnya pada ngomong bahasa Indonesia walau pun cuma beberapa kata. Misalnya, "Ayo beli, murah."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahkan di Turkey juga begitu, Mba. Mereka fasih menyapa kita dalam bahasa Indonesia begitu tau kita orang Indo. Haha. Dan... Kalo ga jadi beli, beberapa ada yang julid juga. Heuheu...

      Delete
  5. Ini tulisannya menarik sekali mbak, dan terima kasih sebelumnya sudah mau berbagi. Jadi pingin nemenin ibu umroh suatu hari nanti,dan ini bisa jadi referensi buat beli oleh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, selalu suka deh aku dengan tulisan2 Teh Enno. πŸ’•πŸ’–πŸ™

      Delete
  6. MAsyaAllah... ini hadiah kompetisi bloh=g muamalat yang Ayo hijrah itu ya mbak. Kalau gak salah. HIks, terharu. dengan menulis bisa mengantarkan ke tanah suci.

    ReplyDelete
  7. Di bagian lebih baik punya kuota daripada belanja beneran blogger ya..dimana-mana yang utama kuota.
    Asyik baca cerita umrohnya mbak...memang ga hanya lagi umroh/haji jamaah Indonesia dimana-mana terkenal hobi belanja ya..maka bisa bahasa Indonesia penjualnya

    ReplyDelete
  8. Babang Arab pada fasih bahasa Indonesia berarti kita terkenal disana ya mbak😊

    ReplyDelete
  9. Wiiih, emang ya godaan belanja itu harus bisa ditahan ya mbak, madinah semoga secepatnya aku bisa umroh juga

    ReplyDelete
  10. Kalo ngga kliru, di PINTU 25 Nabawi tuh tembus pasar yg buanyaaakkk banget dagangannya dan KATANYA SIHHH, murah murah gitu Mba.
    Aku pas di Madinah juga ga selera belanja

    ReplyDelete
  11. Nggak lengkap ya rasanya kalau beeprgian tanpa belanja hihihi, kapan lagi kan ye :D

    Kalau saya biasanya lebih suka belanja makanan sih, itupun kadang beum nyampe rumah udah dicemilin sendiri hahaha

    ReplyDelete
  12. Meski ga niat belanja, jatuhnya ada saja yg dibeli ya. Ibu saya padahal ga bawa uang bekal. Ia niat mau ibadah saja. Serius. Ga tahunya di sana ditemui saudara yg kerja di Arab, dan dikasih bekal. Jadinya meski cuma Vaseline dan cokelat buat cucu, ibu belanja juga hehehe...

    ReplyDelete
  13. Hihihi akhirnya beli abaya juga
    Satu setengah juta dong?
    Di Pasar Baru kayanya harganya juga segitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Total belanja nggak nyampe segitu, Ambu. Aku bawa bekelnya juga kan nggak banyak.

      Delete
  14. Dulu sebelum berangkat dari tanah air, aku sudah berniat untuk nggak belanja-belanji selama berada di tanah suci. Bukan apa-apa, bawa uangnya mepeeet banget. Begitu tiba di sana dan melihat orang-orang belanja, nggak tergerak ikutan belanja juga. Tapi waktu ada teman-teman yang bilang, "Oleh-oleh buat keluarga", nah barulah kepikiran. Masa iya pergi jauh tapi nggak bawa oleh-oleh? Paling nggak buat orangtua dan anak-anak gitu.

    Jadinya ya belanja deeeh ... Tapi aku lebih banyak belanja di Madinah, sih. Di Bin Dawood cuma beli parfum aja, hihihi ...

    ReplyDelete
  15. hihihi kalau blogger semangat ya diajak ke tempat belanja, bukan semangat buat belanja, tapi semangat buat foto-foto alias berburu konten

    ReplyDelete
  16. Hehe, ada ya kurma jokowi dan kurma prabowo..

    Lucu bgt promonya, pedagangnya update juga

    ReplyDelete
  17. Saya ikutan kaget pas baca 5 riyal untuk 1 foto πŸ˜† untung cuma becanda hihihi.
    Mungkin babang arab nya tau mbak nya from Bandung dari logat mbak nya ya? Hehe
    Walah.. ada kurma Jokowi dan Prabowo juga?

    ReplyDelete
  18. Euleuh, Neng Syahrini ngetop ya di sana. Pasti karena mundur-mundur syantiknya. Hehehehe... duh, aku pengen boronglah kalo lihat tempat oleh-oleh teh :D

    ReplyDelete
  19. Shopping sekarang jadi aktivitas wajib buat yg haji dan umrah ke Tanah Suci ya mba. Secara cuma sekali seumur hidup gitu. Syukur-syukur bisa kembali lagi ke rumah Allah.

    ReplyDelete
  20. Untung ya sekarang banyak pedagang Arab yang bisa bahasa indonesia jadi memudahkan kita buat belanja dan seru perjalanan belanjanya mba dan jadi tahu daerah mana untuk belanja Oleh-olehnya di Madinah

    ReplyDelete
  21. hoho... kukira mau foto doang bayar beneran. ternyata bercanda
    susah emang ya kalau bercanda di luar negeri
    sering dianggap serius, hahaha

    ReplyDelete
  22. Kira2 kalo pengin belanja abaya buat oleh2 satu kelompok pengajian berjumlah 30 orang harus bawa uang berapa ya kalo harganya 250 ribu reyal? Hmmm... Harus nabung banyak deh pokonya.

    ReplyDelete
  23. Tapi harus memperhitungkan batas maksimal bagasi pastinya ya. Biasanya beli oleh-oleh di sana dikit aja, kebanyakan belinya di Pasar Baru. πŸ˜†

    ReplyDelete
  24. Wah senangnya yang umroh dari hadiah... semoga berkah ya mbak.. Belanja di Madinah seru juga ya...

    ReplyDelete
  25. Masya Allah mbak. Serunya bisa umroh.. seru banget pengalamannya belanja di Madinah. Jadi penasaran euh pengen ke sana juga

    ReplyDelete
  26. Masya Allah mbak. Serunya bisa umroh.. seru banget pengalamannya belanja di Madinah. Jadi penasaran euh pengen ke sana juga

    ReplyDelete
  27. Ketawa ngakak pas harus bayar klo foto2. Aku bacain satu2 mba kisah umrohnya, ya Allah senang bgt ya kalau dari menulis bisa pergi umrah. Ceritanya juga menarik karena unik pengalaman pribadi.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)