Jangan Kelayapan Sendiri di Mekah Madinah


masjidil haram mekah
“Nanti kalau mau pergi-pergi harus dengan teman. Jangan kelayapan sendiri di Mekah Madinah.”
Begitu pesan ibuku di hari-hari menjelang keberangkatanku ke Tanah Suci.
Nggak cuma sekali ibu ngomong gitu. Redaksi kalimatnya aja yang beda-beda dikit.

Ibu sudah pernah berhaji. Jadi sedikit banyak udah punya pengalaman gimana kondisi di sana.
Ibu tau gimana aku sehari-hari. Suka sendiri dan menyendiri. Suka kelayapan sendiri. Ditambah lagi aku berangkat umroh sendiri. Maksudnya, bukan umroh bareng teman-teman yang udah kukenal.
Nah, ibu khawatir ntar di Arab sana aku kelayapan sendiri juga. Kondisi di sana kan beda dengan di Bandung.
Oya, aku pergi umroh dari hasil ngeblog. Tepatnya hadiah menang Lomba Blog Bank Muamalat tahun 2019. Berangkatnya baru tahun 2020 karena memang aku minta rescheduled.
Monggo mampir ke #AyoHijrah Bersama Bank Muamalat, Hidup Tenang dan Berkah untuk baca tulisanku yang menang lomba itu.

Sendiri dari Berangkat

Saat manasik pada H-1 keberangkatan, kelihatan deh para calon jamaah umroh plus Dubai yang bakal berangkat bareng denganku.
Sebagian besar merupakan rombongan keluarga dan rombongan kantor. Sebagian kecil merupakan pasutri muda.
Aku? Ehk! Sendirian! Tapi kemudian ada seorang ibu yang kelihatan bingung karena sendirian. Alhamdulillah, ada teman ๐Ÿ˜€(dan ternyata kami sekamar).
Besoknya di Bandara Soekarno Hatta mulai deh tahap celingukan yang sebenarnya. Meskipun disatukan dengan seragam batik, tetep aja kaaaannnn…belum kenal!
Mulai deh keluarin jurus sok akrab. Kalo ada yang seseragam dan kelihatan lagi sendirian, kusamperin. Kusapa, ngajak ngobrol.
Dan ternyata sebenernya dia nggak sendirian. Cuma lagi terpisah sama rombongan keluarganya. Hehe….

Nggak Kelayapan Sendirian Tapi…

Beneran kok, aku dengerin pesen ibuku supaya nggak kelayapan sendirian di Mekah Madinah. ­
Tapi yang terjadi di sana di luar kehendakku.
Sangat sering terjadi, pergi dari hotel barengan teman-teman sekamar. Tapi kemudian terpisah begitu aja dan aku jadi sendirian.
Kadang terpisah waktu waktu baru masuk pintu masjid, ketika pemeriksaan oleh mbak-mbak askar.
Sering juga terpisah karena aku berhenti dulu buat ngisi tumbler yang kubawa dengan air zamzam.
Kalau pakai acara kebelet mau ke toilet… ya pasti terpisah. Kalau keluar dulu untuk ke toilet, nggak bakal deh bisa kembali ke tempat semula.
masjid nabawi madinah
Di Masjid Nabawi, Madinah. Kalau yang ini memang lagi pengen jalan-jalan sendiri.

Aku beberapa kali gitu. Udah duduk manis di dalam masjid, di shaf agak depan, trus kebelet BAK. Buru-buru dong keluar, nyari toilet, lari turun tangga (semua toilet di bawah tanah), ngantre. Wudhu, lari lagi naik tangga.
Iya, itu sih memang akunya aja yang suka lari-larian di tangga.
Tapii….udah nggak bisa lagi masuk ke masjid. Penuh! Jadi ya di teras masjid aja. Kalau beruntung, dapat yang pakai karpet. Nggak jarang dapet tempat yang tanpa karpet. Lantainya dingin banget bok!
Ustaz yang membimbing rombonganku dari awal mewanti-wanti tiga hal:
  • Selalu pakai name tag (karena di situ ada nama, nomor paspor, dan contact person biro travel cabang Arab Saudi).
  • Mengingat nomor gerbang (gate) tempat kami masuk. Tentunya ini merupakan gerbang terdekat dari hotel.
  • Mengingat jalan pulang ke hotel.

Hal ini berlaku untuk di Madinah dan di Mekah. Alhamdulillah, aku sangat terbantu dengan tips itu.

“Tersesat” di Masjidil Haram

Di Masjidil Haram lagi-lagi aku sering terpisah begitu saja dari rombongan. Termasuk waktu tawaf dan sai.
Ustaz udah bolak-balik pesen supaya para bapak (kecuali yang sepuh) berada di pinggir barisan. Jadi bisa menjaga para ibu.
Lalu?
Iya, mereka menjaga. Menjaga istri dan keluarga masing-masing. Hehe…. Yang sendirian kayak aku ya…menjaga diri sendiri aja. Termasuk ketika terpisah dari rombongan karena terdorong ke sana kemari oleh para jamaah lain. 
Masjidil Haram lebih luas daripada Masjid Nabawi. Meski sudah hafal gate terdekat dari hotelku, aku tetap saja pernah nyasar ke gate lain.
Mestinya gate 73 dan 74. Tapi pas selesai tawaf sunah sendirian sehabis subuh, tahu-tahu aku keluar di gate…20!
Masya Allah! Jauh banget. Dan nggak ada yang kenal pula.
Tenang…tenang…! Sabar! Siapa tau malah ketemu lagi sama muthawif Turki yang kasep itu. #Ehhhh....
Nah, itu ada toilet. Trus?
Ya ke toilet dulu atuh. Mumpung nemu toilet. Hihi…. Kalo “panggilan alam” udah beres, insya Allah bisa lebih tenang mikir.
Beres dari toilet, jalan lagi. Nemu Gate 25. Bismillah. Masuk aja deh. Eh, laaah..., ini kan Bukit Marwah?
Masya Allah….aku nyasar jauh banget. Pelan-pelan kuingat lagi saat sai dengan rombongan travel kemarin.
Alhamdulillah. Akhirnya nemu jalan ke pintu 79, pintu King Fahd Abdul Aziz. Dari situ udah deket ke pintu 73 dan 74.
Bisa bayangkan bahagianya aku ketika akhirnya menemukan Gate 73?
Rasanya pengen loncat-loncat saking girangnya. Untung cuma pengen, nggak sampe beneran loncat-loncatan๐Ÿ˜€
Waktu aku cerita ke temen-temen sekamarku, mereka lempeng aja tuh. Hahaha…mereka udah terbiasa dengan aku yang sering kelayapan sendirian.
“Besok shalat di roof top yuk. Tadi aku ke sana. Pemandangannya bagusss. Cuma dingin banget. Pake jaket deh.”
roof top masjidil haram mekah
Di roof top Masjidil Haram Mekah.

“Kalo mau belanja, ada Bin Dawood juga, di Menara Zamzam.”
“Keluar deket WC 6 ada pertokoan. Bisa juga kalo mau belanja di sana. Ada toko buku juga.” Eaaa.... Siapa juga sih yang mau belanja buku?
Tapi WC 6 nggak bisa dipake. Ke WC 4 atau 5 aja, itu tempatnya deketan. Ancer-ancernya KFC.”
“Deket Bukit Marwah ada toilet juga.” 
Kalo tiap abis terpisah aku kasih info begitu, pantes aja mereka woles meskipun aku entah di mana.

Blank!

Yang aku nggak paham, ketika di luar kawasan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, radarku seperti rusak parah.
Di Masjid Ji’ranah ketika mengambil miqat, misalnya. Aku tertinggal sendirian di masjid kecil deket pasar itu. Teman-temanku sudah di dalam bus.
Mereka tenang aja. Mengira aku sedang belanja sesuatu atau motret entah apa.
Padahal, aku hanya berdiri diam di teras masjid, menunggu mereka kembali dari toilet. Aku malah nggak ngambil satu foto pun di sana. Belanja pun enggak.
raudhah masjid nabawi madinah
Di Masjid Nabawi Madinah, dengan teman-teman sekamar ketika aku sedang tidak terpisah sendiri๐Ÿ˜€

Aku sama sekali nggak melihat mereka lewat. Padahal mereka bilang sudah memanggil-manggil aku, aku juga melihat mereka dan melambaikan tangan.
Wallahu a’lam. Entah siapa yang mereka lihat itu karena aku sama sekali nggak melihat mereka, apalagi melambaikan tangan.
Allah pasti punya maksud dengan “menutup” pandanganku. Ikhlas saja. Kupahami ini sebagai cara Allah menegurku.
Banyak pelajaran dan pengalaman yang kudapat dari perjalanan umroh ini. Insya Allah akan kuikat dengan menuliskannya di blog ini.

Tulisan lain seputar perjalanan umroh ini bisa dibaca di:

Catatan #1 dari Perjalanan Umroh 16-24 Januari 2020.
Umroh ini merupakan hadiah Juara 1 Lomba Blog Bank Muamalat tahun 2019.

Salam,                                          
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

Previous
« Prev Post

Related Posts

Jangan Kelayapan Sendiri di Mekah Madinah
4/ 5
Oleh

14 comments:

  1. Ya Allah mbak, berarti apa yang sering kita alami di kehidupan sehari-hari akan terjadi di sana ya,wallahu a'lam bish-shawab

    ReplyDelete
  2. Wah mba selamat ya untuk kemenangannya. Walau tetlambat buat aku ngucapinnya. Tapi masyAllah keren bisa umroh dari hasil ngeblog. Aduh semoga suatu hari nanti aku ada rezeki kyak gitu juga hihihi. Ternyata umroh itu hrus siapin fisik bener-bener ya mba. Aku kget wktu mba harus lari2 ke kamar mandi dan antri banget. Kebayang itu butuh fisik yang kuat ya

    ReplyDelete
  3. Pingin banget umroh Dan ibadah haji
    Tapi baca tulisannya mbak Eno kok saya jadi seram
    Takut nyasar ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi....nggak kok, Ambuuuu. Insya Allah ada orang baik di mana-mana yang bisa kita tanya.

      Delete
  4. Pastinya pengalamannya tak terlupa. Semoga saya bisa umrah juga , amiin

    ReplyDelete
  5. Ngeri2 sedap bacanya. Saya hobi nyasar soalnya. Kalau ada rejeki bisa ke Tanah Suci, mudahan ada barengan keluarga atau teman. Yg terpenting tawakal ilallah disana ya mba.. Bismillah suatu saat nyampe Tanah Suci. Aamiin

    ReplyDelete
  6. MasyaAllah..menang lomba blog dan hadiahnya umroh itu impian banget ya mba..pernah denger kalau di Mekkah harus ngajak mahramnya kalau pergi kemanapun terutama belanja karena kabarnya banyak penculikan wanita disana

    ReplyDelete
  7. Teteh barokallah akhirnya menjejak ke rumah Allah
    semoga hamba pun bisa main ke rumah Allah.
    Teteh pengalamannya bikin merinding, dekat sekali dengan Allah di sana.

    ReplyDelete
  8. Mashaallah,hehe memang begitu kalo gak hafal better bareng2 deh

    ReplyDelete
  9. MasyaAllah, selamat ya mbak. Doain aku bisa nyusul secepatnya. Eh, aku baca artikelnya pelan2 tadi. Sambil inget2 tips biar nggak nyasar nantinya ๐Ÿ˜…

    ReplyDelete
  10. Masya Allah Triatni .. impianku banget ini menang lomba hadiah umroh... tapi belum rezeki. Ditunggu cerita selanjutnya ya.

    ReplyDelete
  11. Masya Allah Tabarakallah teteh, mudah - mudahan Tian bisa ngikutin teteh ya bisa ber umroh, aamiin. Semoga Allah memudahkan, aamiin.

    ReplyDelete
  12. Aku mauuuk banget umroh sekeluarga tahun ini.
    Bismillah, semoga ALLAH mudahkan.
    Makasi sharing-nya Teh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)