07 August 2014

The Seven Magic, 7 Aksi Sehat Setiap Hari


The Seven Magic, 7 Aksi Sehat Setiap Hari -- Kesehatan adalah harta yang sangat berharga. Punya harta banyak kalau sakit-sakitan, apa enaknya? Kekayaan yang ada pun sedikit demi sedikit akan habis untuk biaya berobat. Yang paling baik adalah menjaga kesehatan tubuh. Seperti kata nasihat bijak, lebih baik mencegah daripada mengobati.


7 Aksi Sehat

Tujuh aksi sehat setiap hari ini mudah dilakukan sehari-hari untuk mendapatkan tubuh yang sehat. Setiap aksi cuma butuh waktu lima menit.


·     1. Naik dan turun tangga

Gunakan tangga dan bukan eskalator.
(Dokumentasi pribadi. Lokasi: Gramedia Merdeka Bandung)


Kalau dari lantai satu cuma mau ke lantai dua atau tiga, nggak usah naik eskalator atau lift. Pakai tangga aja, deh. Hitung-hitung olahraga. Paling cuma butuh waktu lima menit. Lain cerita kalau dari lantai satu mau ke lantai 50. Nggak dianjurkan untuk berjalan kaki, apalagi loncat kodok. Bukannya sehat yang didapat, yang ada malamnya betis malah keram.

 

·    2. Jalan kaki

Kalau tempat yang dituju deket, nggak usah naik motor atau mobil. Jalan kaki aja, yuk. Cuma lima menit kita sudah berolahraga ringan, menghemat penggunaan bahan bakar tak terbarukan (unrenewable resources), dan mengurangi polusi udara akibat asap knalpot. Supaya lebih seru, ajak anak-anak. Tapi perhatikan waktunya juga, ya. Tengah malam bukanlah waktu yang tepat untuk berjalan kaki, apalagi dengan membawa anak-anak. Lebih baik sih dilakukan pada pagi atau sore hari. 

·    3. Bersantai dengan anak-anak

Lima menit bersantai dengan anak-anak
(Dok. pribadi)

Sibuk kerja? Luangkan waktu dikit, deh. Lima menit aja untuk mendengarkan cerita mereka atau memuji hasil karya mereka. Percaya deh, senyum gembira mereka akan bikin kita otomatis ikut tersenyum bahagia. 

   4. Tersenyum

Penelitian menunjukkan bahwa tersenyum dapat meredakan stres, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menurunkan tekanan darah, serta melepaskan endorfin, serotonin, dan senyawa yang bisa mengurangi rasa sakit secara alami. Senyum juga bisa membuat kita terlihat lebih muda.

Nggak butuh lama kok buat senyum. Yang perlu diingat, jangan senyum-senyum sendirian di tempat umum. Bukan apa-apa, khawatir nanti malah ditafsirkan berbeda oleh orang lain.
P
Smile, smile, smile.... (Sumber: www.shutterstock.com)

·     5. Berdoa

Luangkan lima meniiit saja untuk berdoa dengan khusyuk. Mensyukuri nikmat, memohon ampunan, meminta pertolongan, mengadukan segala permasalahan pada Tuhan. Berdoa dapat mendekatkan kita dengan-Nya. Jika hati kita dekat dengan Sang Pencipta, kita akan merasa tenang dan jauh dari stres. Bukan rahasia lagi, stres menjadi pemicu bagi banyak penyakit fisik, dari alergi dan sakit maag hingga serangan jantung dan kanker.

Jika beragama Islam, laksanakan shalat. Bacaan-bacaan dalam shalat adalah doa yang mendekatkan kita pada Allah. Gerakan-gerakan dalam shalat juga bagus lho buat kesehatan. Misalnya rukuk. Posisi membungkuk dengan punggung mendatar dan kepala lurus dengan tulang belakang ini punya banyak manfaat, di antaranya memperlancar aliran darah dan mencegah gangguan prostat. Tuh, gimana nggak sehat, coba?

·    6. Menulis

Lima menit memang nggak cukup untuk menulis sebuah cerita pendek, apalagi novel. Namun, lima menit cukup untuk menumpahkan uneg-uneg di buku harian atau di notes ponsel.

Dalam sebuah wwancara di majalah Paras, Rustika Thamrin, psikolog di Brawijaya Women and Children Hospital, menyebutkan bahwa menulis adalah salah satu cara untuk mengelola stres. Stres yang tidak dikelola akan berdampak pada fisik dan emosi. Orang introvert yang cenderung memendam emosi jadi rentan mengidap penyakit seperti alergi, asma, bahkan kanker. Orang ekstrovert yang stres dan meledakkan emosi dengan marah-marah, juga rentan mengidap hipertensi dan serangan jantung.

Dokter langganan keluarga saya, dr. Anita Asmara, juga menyarankan anak saya untuk menulis buku harian sebagai terapi ketika ia menderita sakit kepala dan sakit maag berkepanjangan.

Menulis di buku harian nggak perlu repot dengan diksi dan tata bahasa, nggak perlu mikirin typo atau nggak. Di sini menulis berfungsi sebagai katarsis, menuangkan isi hati untuk pengobatan. Yuk, tumpahkan uneg-uneg dengan menulis di buku harian. Buku harian lho, ya, bukan sosmed. Numpahin emosi di sosmed bisa-bisa jadi bahan gunjingan atau malah bikin masalah baru (misalnya bikin orang lain jadi tersinggung dan marah).

·    7. Konsumsi buah dan sayur

Last but not least… konsumsilah buah dan sayur. Tentu bukan cuma sebutir stroberi atau selembar daun kangkung, ya. Badan Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan setiap orang mengonsumsi buah dan sayur sebanyak 400 gram/hari.

Konsumsi buah dan sayur dalam jumlah ini dapat mengurangi risiko kematian akibat kanker hingga 25%. Kemungkinan meninggal akibat penjakit jantung dan stroke pun lebih rendah 31%. Fakta ini dikemukakan oleh Prof. Dr. Ir. Tien R. Muchtadi, Guru Besar Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor.

Sayangnya, masih banyak orang Indonesia yang tak suka mengonsumsi sayur dan buah. Dalam hal ini, tingkat konsumsi kita kalah jauh dibandingkan masyarakat Jepang. Masyarakat Jepang mengonsumsi buah dan sayur sebanyak 150kg/kapita/tahun atau 410,96 gram/orang/hari. Bandingkan dengan orang Indonesia yang hanya mengonsumsi buah dan sayur sebanyak 35kg/kapita/tahun atau 95,89 gram per hari.

Indonesia negara agraris yang berada di wilayah tropis. Sayur-sayuran dan buah-buahan tersedia sepanjang tahun. Tinggal kesadaran dan kemauan kita untuk mengonsumsinya.



Jalan-jalan pagi ke pasar kaget Pasir Jati,
pulang-pulang bawa sayur-mayur satu tas besar. (Dok. pribadi)
  Berikut hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum mengonsumsi sayur dan buah.
  • Agar sehat secara hemat, beli buah dan sayur sesuai musim. Ketika sedang musim-musimnya, buah lebih segar (setelah dipetik, langsung dijual) dan lebih murah. Buah-buahan lokal seperti pepaya dan pisang tersedia sepanjang tahun. Demikian juga sayur-sayuran seperti bayam dan kangkung.
  • Pilih buah dan sayur yang masih segar. Jangan pilih yang sudah membusuk. Buah dan sayur yang busuk justru dapat menimbulkan penyakit.
  • Pastikan buah dan sayur yang akan dikonsumsi tidak terpapar pestisida berlebihan. Salah satu ciri buah dan sayur berpestisida ini adalah kulit buah dan daun yang licin dan mulus. Dalam jangka panjang, mengonsumsi buah dan sayur yang mengandung sisa pestisida dapat memicu kanker dan mutasi genetik. Buah dan sayur berpestisida ini juga berbahaya bagi tumbuh kembang janin.
  • Cucilah buah dan sayur dengan air bersih. Namun, air saja tidak bisa membersihkan sisa pestisida yang menempel pada buah dan sayur. Untuk hasil yang maksimal, gunakan MAMA LIME anti bacteria. MAMA LIME dengan formula baru anti bacteria agent food grade (bioguard) tak hanya membersihkan buah dan sayur dari debu dan tanah, tetapi juga mampu membersihkan sisa pestisida dan membunuh bakteri sampai 99%.
Nggak butuh banyak waktu, kok, untuk mencuci buah dan sayur dengan menggunakan MAMA LIME anti bacteria. Cukup lima menit. Perhatikan deh skema ini.


Data diambil dari Press Release MAMA LIME. Foto dokumentasi pribadi.

Cara mencucinya tentu bukan seperti mencuci piring, disabuni satu per satu dengan spons. Untuk mencuci buah dan sayur, larutkan setengah sendok makan MAMA LIME dalam satu liter air. Kemudian, masukkan buah dan sayur yang akan dicuci. Bukan direndam lho, ya, tapi langsung dicuci. Setelah itu, bilas dengan air bersih. Selesai, deh. Sama sekali nggak ada bau sabun. Yang ada hanyalah wangi lime yang segar. Kalau bosan dengan wangi lime, bisa memilih MAMA LIME anti bacteria wangi green tea. Segeeeerrr… banget.



MAMA LIME anti bacteria aroma lime dan green tea.
Sama segarnya, sama ampuhnya.
(Dok. pribadi)


Kalau sudah begini, nggak ada alasan lagi dong untuk nggak menjadi penikmat buah dan sayur.



Selalu ada semangkuk buah segar sebagai camilan saat bekerja (Dok. pribadi)

***

Nggak susah, kan, untuk melakukan aksi sehat lima menit setiap hari? Tujuh aksi sehat serba lima menit ini bisa kita lakukan setiap hari. Melakukannya mudah, manfaatnya besar. Yuk, kita lakukan aksi-aksi lima menit ini agar tubuh menjadi lebih sehat. Kita kejar masyarakat Jepang yang mengonsumsi buah dan sayur sebanyak 410,96 gram per orang per hari. Dengan tubuh yang lebih sehat, tingkat harapan hidup meningkat dan prestasi pun akan melesat.


Tulisan ini diikutsertakan dalam Blog Competition
Aksi Sehat Lima Menit #AS5M
 
MAMA LIME Blog Competition Aksi Sehat Lima Menit #AS5M



Daftar Bacaan

Bararah, Vera Farrah. 2011. “10 Manfaat Senyum Bagi Kesehatan”. Detik Health, 2 Desember 2011. Diunduh tanggal 5 Agustus 2014. http://health.detik.com/read/2011/12/02/153301/1781243/766/10-manfaat-senyum-bagi-kesehatan
Fanspage Mama Lime. "Mama Lime Anti Bacteria Targetkan Semua Masyarakat Indonesia Menjadi Generasi Penikmat Buah-Sayur". Mama Indonesia. 26 Juni 2014.  Diunduh tanggal 22 Juli 2014. https://www.facebook.com/notes/mama-indonesia/press-release-mama-lime-anti-bacteria-targetkan-semua-masyarakat-indonesia-menja/509830992452372.  
Hapsari, Endah. 2012. “Inilah Manfaat dan Rahasia di Balik Gerakan Shalat (1)”. Republika.co.id, 11 Agustus 2012. Diunduh tanggal 5 Agustus 2014. http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/12/08/10/m8j9ks-inilah-manfaat-dan-rahasia-di-balik-gerakan-shalat-1
Suardi, Muslim. 2012. "Apa Bahaya Sayur dan Buah Berpestisida?". Fakultas Farmasi Universitas Andalas, 15 Juni 2012. Diunduh tanggal 25 Juli 2014. http://ffarmasi.unand.ac.id/berita/abam/989.
Windy dkk. 2011. “Ayo Menulis, Ibu!” dalam Paras No. 87/Th. VIII/Januari 2011, h. 18-19.
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...