Hijab for Sisters

Ayam Geprek Pangeran, Murmer Enak Kenyang


ayam geprek pangeran

Orang Indonesia itu suka makan daging uayam. Simpelnya sih karena daging ayam ini mudah didapat, mengolahnya gampang, dan relatif lebih aman untuk kesehatan (orang lebih sering alergi seafood daripada alergi ayam).

Usaha kuliner yang menjagokan olahan daging ayam sebagai menu utama ini menjamur di mana-mana. Salah satunya adalah Ayam Geprek Pangeran,favorit saya sekeluarga.

Ayam Geprek Bandung yang Ngehits

Ada banyak gerai ayam geprek di Bandung, kota saya. Dari yang bercabang-cabang sampai yang jualan di teras rumah aja.
Saya pernah nyoba ayam geprek Bandung di beberapa tempat. Sejauh ini, yang jadi favorit saya adalah Ayam Geprek Pangeran. Kalau malas jalan, pesan secara online aja. Tapi… kalau dateng langsung ke gerainya ada nilai plusnya.

Rupa si Ayam Geprek

Ayam geprek ini sebenernya adalah ayam tepung yang digoreng krispi kemudian digeprek di ulekan batu.
Ayam goreng krispi yang tadinya rapi pun jadi agak-agak berantakan setelah digeprek. Tolong pastikan hatimu nggak ikut berantakan, ya.
Tentang rupa ayam geprek ini, beberapa waktu lalu sempat rame komplain seseorang yang memesan ayam geprek secara online. Emh … maksud saya, yang online itu mesennya. Bukan ngegepreknya. Atuh gimanalah ngegeprek secara online mah.
Ketika pesanannya datang, dia marah-marah. “Bang, ini kenapa ayam krispinya hancur begini? Ini seperti udah bekas dimakan sama orang lain!”
Sssst… jangan ketawa! Dia kan nggak tau kalau tampilan ayam geprek itu ya begitu. Saya juga tadinya nggak tau, kok.

Ayam Geprek Pangeran

Saya beberapa kali beli Ayam Geprek Pangeran ini lewat aplikasi online. Karena enak dan puas dengan layanannya yang cepet, saya memutuskan mesti makan langsung di gerainya.
Jadi, siang itu saya dan si bungsu meluncur ke Ayam Geprek Pangeran di Cipadung.
Si sulung nggak ikut karena hari sekolah (si bungsu ketika itu baru selesai UN SD dan udah mulai libur).
Ini dia tempatnya. Pas di sebelah Transmart dan berseberangan jalan dengan Borma. Nggak jauh dari sini juga ada Saung Legit yang pernah saya review (jus buhunnya enak loh di Saung Legit itu).
ayam geprek pangeran bandung
Gerai di Cipadung, Bandung.

Cukup ramai di sana ketika kami datang. Ada babang-babang online di meja-meja di teras. Ada anak-anak TK dan ibu guru mereka yang sedang mengantre.
Di Ayam Geprek Pangeran ini kita mengambil sendiri nasi, ayam, dan lauk lainnya. Lauk lainnya ini ada terong goreng, kol goreng, jamur krispi, telur dadar, serta tahu dan tempe goreng.
Karena sedang diet low carbo untuk kesehatan, saya hanya mengambil sedikit nasi (kira-kita 1 sendok makan), ayam, dan dua potong terong goreng.
menu ayam geprek
Nasinya dikit aja. Tepung ayamnya kan udah karbo juga.

Setelah mengambil makanan, sampai deh di kasir. Sambil nunggu giliran digeprek, kasir nanya mau pakai sambal apa level berapa.
Karena udah beberapa kali pesan online, kami sudah punya sambal favorit. Si adek pesan sambal terasi level 3, saya pesan sambal daun jeruk level 1. Kadar pedas saya memang imut-imut.
Dan … terjawablah pertanyaan saya tentang cepatnya makanan ini sampai kalau dipesan secara online.
Teteh kasir, serta teteh dan akang yang ngegeprek dan ngulek sambel tuh asli kerjanya fokus dan cepat. Nggak pake rumpi-rumpi dan bengong dulu. Mantul! 
Selain itu, pesanan online dan offline dilayani di meja dan kasir terpisah. Jadi, kita nggak perlu ngantre bareng babang-babang online. Makanya bisa cepet.
Sambal Ayam Geprek Bandung
Ayam krispi saya sedang digeprek dan disambelin.

Rasa Mantul si Ayam Geprek Bandung

Yang bikin saya suka dengan Ayam Geprek Pangeran ini adalah daging ayamnya terasa fresh. Matangnya sampai ke dalam tapi tetap empuk dan renyah. 
Penting nih. Soalnya di tempat lain saya sering dapet ayam goreng yang garing dan renyah di luar tapi masih ada merah-merah darah di dalamnya.
Sambal yang tersedia di sini beragam. Ada sambal matah, sambal terasi, sambal cikur, sambal korek, sambal buto ijo, sambal teri, dan sambal daun jeruk. Level kepedasannya dari 1 sampai 5. Harga sambal ini Rp 3.000 per porsi. Terong, tempe, dan tahu juga Rp 3.000 per potong. 
 
ayam geprek sambal daun jeruk adalah salah satu menu favorit di restoran ayam geprek pangeran
Ayam geprek sambal daun jeruk.

Oya, selain menu yang kami pesan, di sini juga ada dim sum (Rp 13.000 per porsi). Sayangnya pas saya ke sana, stoknya lagi abis.

Gratis di Ayam Geprek Pangeran

Nah, ini nilai plus yang didapat kalau makan langsung di gerai ayam geprek Bandung ini. Ada yang gratis-gratisnya.
  • Teh tawar gratis sepuasnya. Bisa tambah es batu, masih gratis.
  • Lalap (kol, timun, kemangi) gratis sepuasnya.
  • Nasi putih bebas ambil sendiri segimana.
Buat anak kos yang pengen makan enak dan kenyang tapi tetap hemat, ini bisa jadi alternatif selain beli nasi bungkus di warung padang.
Nasi sebagai teman si ayam geprek bebas kita ambil sendiri. Bagi saya itu menjadi hal yang menyenangkan.
Dua hari sebelumnya saya batal makan ayam penyet di sebuah tempat di kawasan Antapani, Bandung. Gara-garanya, saya nggak boleh pesan ayam dan tahu tempe aja tanpa nasi.
Sudah saya bilang kalau saya nggak makan nasi karena sedang diet low carbo. Tapi dengan judes tetep aja dibilang nggak boleh. Saya bilang akan bayar seharga kalau pakai nasi pun tetap nggak boleh.
Mungkin nggak percaya ya saya lagi diet karena saya nggak ada kelebihan berat badan. Tapi diet bukan hanya untuk menurunkan berat badan loh.
Karena nggak boleh, ya udahlah. Nggak jadi pesen aja.
Di Ayam Geprek Pangeran ini nggak ada kejadian begitu. Saya ambil nasi cuma seukuran 1 sendok makan atau nggak pakai nasi pun bebas-bebas aja.
mushala di rumah makan ayam geprek pangeran
Mushala di Ayam Geprek Pangeran, Cipadung.

Nah, kalau mau ke sana, ini alamatnya:
Ayam Geprek Pangeran
Jl. A. H. Nasution No. 73
Cipadung, Cibiru, Bandung 40614

Kalau habis makan ayam geprek trus pengen ngopi-ngopi santai, bisa bergeser sekitar 2 kilometer ke Kopi Pabrik Sukahati di dekat Ubertos.

Gerai lainnya ada di mana? Coba deh cek di bawah ini. Apa ada gerai Ayam Geprek Pangeran terdekat dari tempatmu?
  • Jl. Terusan Jakarta No.319, Antapani Wetan, Kec. Antapani, Kota Bandung, Jawa Barat 40291
  • Jl. A. Yani No.925, Cicaheum, Kec. Kiaracondong, Kota Bandung, Jawa Barat 40282
  • Jl. Venus Raya, Manjahlega, Kec. Rancasari, Kota Bandung, Jawa Barat 40286
  • Jl. Ibrahim Adjie No.404, RT.03/RW.08, Binong, Kec. Batununggal, Kota Bandung, Jawa Barat 40275
  • Jl. Brigadir Jend. Katamso No.37, Cihaur Geulis, Kec. Cibeunying Kaler, Kota Bandung, Jawa Barat 40123
  • Jl. Ciliwung No.2, Cihapit, Kec. Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat 40114
  • Jl. Raya Tagog Cinunuk No.24, RT.001/RW.003, Cimekar, Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 40623
  • Jl. Terusan Buah Batu No.251A, Cipagalo, Kec. Bojongsoang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 40287
  • Jl. Ir. H. Djuanda, Simpang No.185, Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40135
  • Jl. Braga No.34, Braga, Kec. Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40111
  • Jl. Moh. Toha No.173, Cigereleng, Kec. Regol, Kota Bandung, Jawa Barat 40253
  • Jl. Gegerkalong Hilir No.106a, Sukarasa, Kec. Sukasari, Kota Bandung, Jawa Barat 40152
  • Jl. Perintis No.13-15, Sarijadi, Kec. Sukasari, Kota Bandung, Jawa Barat 40151
  • Jl. Taman Kopo Indah 1, Sayati, Kec. Margahayu, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 40228
  • Jl. Jend. H. Amir Machmud No.279, Cigugur Tengah, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40522
  • Jl. Raya Bandung - Garut, ByPass, Kec. Rancaekek, Kota Bandung, Jawa Barat 40394
  • Jl. Bojong Raya No.93B, Caringin, Kec. Bandung Kulon, Jawa, Barat, Kota Bandung, Jawa Barat 40212                                          

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

2 komentar

Komentar dimoderasi dulu arena banyaknya spam. Terima kasih sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari tulisan di blog ini.