Berhemat di Bulan Ramadhan, Bisa Nggak Sih?



tips-hemat-di-bulan-ramadhan

Berhemat di Bulan Ramadhan -- Memasuki bulan Ramadhan, ibu-ibu se-Indonesia Raya dihebohkan oleh harga bawang putih yang meroket. Dari yang biasanya sekitar Rp 35.000 per kilogram terbang hingga mencapai Rp 100.000 per kilogram.
Harga berbagai kebutuhan lain juga beranjak naik meskipun tidak sefantastis bawang putih.

Ramadhan, Dompet Jebol

Ini persoalan dari tahun ke tahun, ya. Aneh, sebenarnya. Di hari biasa kita makan besar tiga kali sehari. Belum lagi ngopi-ngopi cantik di kafe dengan teman-teman.
Di bulan Ramadhan, pola dan frekuensi makan kita berubah. Makan besar jadi dua kali sehari saja, sahur dan makan malam.
Kebiasaan cemal-cemil di siang dan sore hari otomatis terhapus. Ngafe-ngafe sepulang dari kantor pun tidak ada.
Jadi lebih hemat, kan?
tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Berpuasa seharusnya jadi lebih hemat.

Mestinya iya. Tapi kenyataannya tidak begitu. Makan memang berubah dari tiga kali sehari menjadi dua kali sehari. Namun, setelah dihitung-hitung, dompet (dan saldo rekening) malah jadi lebih cepat kosong.
Pasti ada yang bocor, nih. Tapi di mana?

Sumber Kebocoran

Kalau diperhatikan, penyebab bocornya dompet kita terjadi karena dua faktor, yaitu faktor eksternal dan faktor internal.
Pertama, faktor eksternal alias yang datang dari luar diri kita. Faktor ini tidak dapat kita kendalikan.
Contohnya harga bawang putih yang meroket tadi dan harga tiket pesawat. Kita tidak bisa mengendalikan mereka, kan?
Belanja harian atau mingguan kita sama saja seperti bulan-bulan Ramadhan. Misalnya satu kilogram telur ayam dan satu kilogram daging ayam untuk seminggu.
Jenis dan kuantitasnya sama. Yang berbeda adalah harganya.
Yang kedua adalah faktor internal. Faktor ini datang dari dalam diri kita sendiri. Faktor internal ini berupa nafsu. 
tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Penyebab kebocoran keuangan di bulan Ramadhan.

Kita bisa mengendalikan faktor ini. Kita berpuasa juga untuk mengendalikan hawa nafsu, kan?
Termasuk nafsu ini adalah nafsu makan dan nafsu belanja.
Sekian belas jam tidak makan dan minum. Lalu pada sore hari mata disuguhi pemandangan indah berupa aneka makanan dan minuman.
Bermacam-macam kolak, beraneka minuman dingin, kue-kue jajan pasar (kue tradisional), dan gorengan sungguh menggelitik mata.
Ingat, kan, ada tips agar tidak berbelanja ketika perut sedang lapar? Ketika lapar, kita cenderung ingin membeli bermacam-macam makanan. Kita jadi lapar mata.
Lihat kolak pisang, beli. Lihat cendol, beli. Lihat jajan pasar dan gorengan, beli. Lihat ayam bakar, beli. Lihat martabak, beli.
Semakin mendekati Lebaran, semakin sering lapar mata. Baju, sepatu, tas, gorden, stoples, hingga perabotan rumah tangga dan gadget baru pun dibeli.
Alhasil, kebocoran di dompet pun semakin besar.
Gimana dengan bukber?
Jika harus membayar sendiri, satu dua kali bukber tak apa-apa. Tapi kalau setiap hari bukber di kafe atau mal, jangan heran kalau saldo rekening semakin cepat berkurang.

Tips Hemat di Bulan Ramadhan

Setelah tahu penyebab kebocorannya, kita tinggal atur strategi. Pengeluaran pasti ada. Tinggal gimana caranya supaya nggak sampai kebobolan.
Berikut ini tips berhemat di bulan Ramadhan ala saya.

tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Tips berhemat di bulan Ramadhan.

1. Makan secukupnya.

Berpuasa itu melatih kita untuk merasakan lapar dan haus yang sering dialami kaum fakir miskin. Dengan begitu, kita jadi bisa lebih berempati pada mereka.
Kalau perut kekenyangan (sementara di luar sana fakir miskin tetap kelaparan), gimana bisa berempati.
Selain itu, makan sampai kekenyangan juga nggak baik buat kesehatan.

2. Kurangi ngabuburit

Biasa ngabuburit alias nunggu waktu berbuka puasa dengan berjalan-jalan?
Nah, kurangi deh. Pengalaman saya, sih, setelah Ashar penjual makanan bermunculan. Sering sampai memacetkan jalan.
Yakiiin … bisa tahan dari godaan kolak, es buah, dan jajanan lainnya? Saya sih lemah, nggak tahan godaan. Hihi…. Makanya ngasih poin tips ini.
Kalaupun membeli, beli secukupnya saja. Biasanya mata lebih lapar daripada perut.

tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Sekuat apa kamu berhemat?
  

3. Selektif memilih ajakan buka bersama.

Buka puasa bersama biasanya diadakan di kafe, restoran, atau mal. Pertimbangannya adalah kepraktisan.
Nggak repot masak dan nyuci piring sendiri, nggak repot bersih-bersih rumah sebelum dan sesudah acara, nggak pusing nyari alamatnya.
Di satu sisi, buka bersama begini bisa menjalin silaturahmi. Di sisi lain bisa menjebol benteng pertahanan dompet.
Mending kalau cuma satu-dua kali. Kalau tiga kali seminggu? Taruhlah sekali bukber Rp 100.000. Seminggu Rp 300.000. Berarti selama sebulan puasa bisa Rp 1.200.000.
Besar juga, ya.
Itu baru kita sendiri. Belum anggota keluarga lain yang juga bukber dengan teman-temannya.
Supaya bisa berhemat, mulailah selektif memilih ajakan buka bersama. Terutama yang harus bayar masing-masing. Hehe….
tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Buka puasa bersama, yes or no?

Kalau bukber dibayari oleh kantor atau klien? Boleh saja, tapi jangan keseringan. Keluarga juga pengen bukber dengan kita loh.
Kalau nggak ada yang ngundang bukber gratisan? Gampaaang. Ke masjid aja. Banyak masjid menyediakan makanan untuk berbuka puasa. Plusnya, shalat Magrib nggak akan kelewat.
Iyalah, bukbernya aja di masjid.


4. Utamakan kebutuhan, bukan gengsi.

Para pakar perencana keuangan selaluuu ... rajin mengingatkan agar kita mendahulukan kebutuhan. Bukan keinginan, bukan gengsi.
Menuruti keinginan dan gengsi mah nggak ada habisnya. Sampai dompet bocor dan saldo rekening mengering pun masih dikejar. Jadilah berutang.
Berbeda dengan kebutuhan. Kalau sudah terpenuhi ya sudah. Alhamdulillah. 

tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Kebutuhan, bukan gengsi dan keinginan.

5. Cari harga diskon

Di bulan Ramadhan banyak sekali toko yang menawarkan diskon. Begitu juga dengan Shopee yang menggelar Big Ramadhan Sale. Besaran diskonnya nggak tanggung-tanggung, sampai 90%.
Naaah … mana nih para pemburu diskonan? Kesempatan ini bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Berburu diskonan itu jauh lebih terhormat loh daripada nawar mati-matian sampai penjualnya tekor. Kalau diskon, penjual mestinya sudah berhitung untung ruginya lebih dulu.
Saya termasuk yang memanfaatkan momen Big Ramadhan Sale ini untuk membeli baju anak-anak. Anak laki-laki saya berusia 11 tahun. Usia segitu, badan masih bertumbuh. Baju jadi cepat sempit dan kependekan.
Membeli barang dengan harga diskon berarti bisa menghemat banyak. Tapi tetaaap, teliti sebelum membeli dan utamakan kebutuhan.
tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Girang dong kalau bisa belanja dengan harga diskon dan dapat cashback.

Membeli baju, misalnya. Baca dengan saksama ukuran bajunya. Perhatikan ukuran panjang baju, panjang dada, panjang lengan, dan panjang celana. Cocok nggak dengan ukuran kita?
Jangan lihat S, M, L, atau XL-nya. Pengalaman sih, ukuran begitu sering nggak standar. Gimana produsennya aja.
Perhatikan juga ketersediaan warna dan kemudahan pengiriman. Biar lebih murah lagi, saya biasanya pakai voucher gratis ongkos kirim dan cashback.
Wow! Hemat banget nggak, sih. Udah harga diskon, gratis ongkir, dapat cashback pula.

Hemat Secara Bijak

Pengeluaran pasti ada. Sangat mungkin di atas bulan-bulan sebelumnya karena ada faktor yang nggak bisa kita kendalikan.
Namun, kita bisa berhemat tanpa menjadi pelit.
Kita bisa berhemat tanpa kehilangan empati pada fakir miskin.
Kita bisa berhemat tanpa menutup pintu rezeki pedagang musiman.
Berhemat berarti kita tidak membelanjakan uang untuk hal-hal yang tidak perlu.

tips-hemat-di-bulan-ramadhan
Hemat yes, pelit no.
  
Kalau makan sate padang satu porsi saja sudah kenyang, kenapa harus tiga porsi? Lebih baik yang dua porsi lagi diberikan kepada mereka yang berpuasa sepanjang tahun.
Selamat beribadah puasa dan berhemat secara bijak, ya. Semoga berkah dan kasih sayang Allah selalu tercurah pada kita.

Salam,
Triani Retno A
Penulis buku anak                                   
Penulis novel
Editor Indonesia
Blogger Indonesia
Blogger Bandung

Previous
« Prev Post

Related Posts

Berhemat di Bulan Ramadhan, Bisa Nggak Sih?
4/ 5
Oleh

13 comments:

  1. Hehehe kadang suka lucu, siang sampe magrib bisa menahan semuanya. Pas waktu udah buka kaya yang kalap semua dibeli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.... Tahan ketika nggak ada makanan. Nggak tahan juga ketika ada makanan :D

      Delete
  2. Hahaha... Daftar keinginan yang sdh di list sebelum THR datang membuat dompet lebih cepat jebol bagiku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukti kalo keinginan itu nggak terbatas ya, Mbak :D

      Delete
  3. Yang no 5 yg bikin rekening terkuras drastis malahan, lihat barang-barang diskon jadi lapar mata, giliran dh di bayar baru ingat, kn masih punya dan g butuh-butuh amat, hadeuh...dh terlanjur.... nyesel g da gunanya....��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.... diskon kadang emang kayak jebakan betmen ya. Balik lagi ke kitanya aja: beneran butuh atau cuma lapar mata :)

      Delete
  4. Rajin banget ke Shopee, buat cuci mata aja 😁 😁 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe....aman tanpa dilirik julid sama penjual ya :D

      Delete
  5. Ramadhan kali ini bawaannya malah kenyang terus. Baru makan sedikit, eh kenyang. Kalau dihitung-hitung malah jadi berhemat sebenarnya. Tapi ada anggaran lain yang harus aku perhitungkan, nih. Anak-anak tiap selesai Tarawih pasti minta jajan. Alhamdulillah mereka rajin banget. Tapi berhubung masih kecil, dikasih reward dulu deh, hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iyaaaa. Yang penting anak-anak seneng tarawih dulu, ya. Kalo aku kebetulan antara masjid sama rumah nggak ada warung. Jadi aman dari jajan-jajan. Di sebelah masjid ada warung bakso enak, tapi selama Ramadhan dia libur. Makin aman deh :D

      Delete
  6. Bulan biasa aja saya doyan belanja di shopee apalagi pas bulan Ramadhan dengan banyak penawaran menarik. Apalagi ada gratis ongkir dan cashback yang bikin budget belanja Ramadhan tetap terkontrol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa. Jadi rajin mantengin Shopee. Cashback-nya lumayan banget kalo dikumpulin, bisa buat belanja yang lain.

      Delete
  7. Salah satu yang bikin dompet bocor itu menurutku... libur sekolah yang tahun ini bareng dengan Ramadan. Libur tea asa sagala hoyong:)) Masih alhamdulillah bisa dicegah gak jajan kembang api dan petasan.

    Ditambah lagi ada piknik perpisahan atau kelulusan yang diadakan puasa-puasa. Mbak Eno pernah nulis soal perpisahan sekolah ini nggak? *brb menggali isi blog Mbak Eno*

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)