Berliterasi Sejak dari Rumah



membudayakan literasi

“Mi, batere hape penuh nggak?”
Saya melirik indikator baterai di pojok kanan atas layar ponsel. “Hm … 33 persen.”
“Aku pinjem hape Mami ya. Lima belas meniiiit, aja.”

“Boleh. Tapi kalau baterainya udah penuh.”
Sekilas wajahnya tampak kecewa. Lalu kami tawar-menawar. Akhirnya sepakat, dia boleh meminjam ponsel saya jika baterainya sudah terisi 75 persen.
Setiap hari si bungsu meminjam ponsel saya. Saya jatah 15 menit saja. Sebenarnya dia punya ponsel sendiri tapi saya hanya mengisikan kuota internet untuknya pada akhir pekan.

Media Digital Bukan Musuh

Dulu saya ingin idealis: anak-anak baru boleh punya ponsel kalau sudah SMP.
Namun, keinginan idealis saya itu rontok di tengah jalan. Kedua anak saya sudah memegang ponsel sendiri ketika masih SD, tetapi tanpa koneksi internet.
Si sulung menggunakan ponsel itu sebagai alat rekam ketika mewawancarai narasumber. Saat kelas 5 SD itu ia tertarik pada aktivitas wartawan cilik.
Wawancara pertamanya masih menggunakan ponsel saya. Narasumbernya adalah Shahnaz Haque. Tulisannya itu dimuat di koran Pikiran Rakyat.
Melihat kesungguhannya, saya mengizinkannya memiliki ponsel sendiri.
Adiknya? Ponsel pertamanya adalah ketika ia kelas empat, lungsuran dari kakaknya. Ia tak suka menulis. Ia menggunakan ponsel untuk memotret dan mengedit foto menggunakan berbagai aplikasi.
Jatah internet yang saya berikan digunakannya untuk mengunduh aplikasi edit foto dan video, games, serta menonton Youtube.
Si sulung (sekarang 17 tahun) menerbitkan buku pertamanya ketika berusia 11 tahun. Adiknya yang tak tertarik menulis membuat akun Youtube sendiri pada usia 11 tahun. Dia juga yang mengajari saya mengedit video menggunakan aplikasi Kinemaster.
membudayakan literasi
Dua anak dengan minat yang berbeda.
Si sulung tertawa. “Nah, Mi. Ternyata ada gunanya ya Adek dikasih jatah internet.”
Ahaha…. Saya sering mengomel karena si bungsu lebih tertarik pada gawai daripada membaca buku. Padahal, tak kurang-kurang buku bacaan yang saya sediakan untuknya.
Untuk buku ini tak bisa lungsuran dari kakaknya karena minat mereka berbeda. Si kakak bisa betah membaca novel dan buku-buku yang berisi teks melulu.
Adiknya lebih suka membaca komik dan buku pengetahuan yang bergambar. Menonton Youtube pun ia sering memilih video pengetahuan atau tutorial. Misalnya Fenomena Alam yang Menakjubkan dan Apa Yang Terjadi Jika Matahari Tak Bersinar.

Literasi Bukan Hanya Membaca Buku

Pengalaman dengan anak-anak menyadarkan saya bahwa persoalan literasi bukan sekadar membaca buku atau kemampuan menulis. Literasi lebih luas daripada urusan baca tulis. Salah satunya literasi digital.
Berikut ini pengertian literasi digital dalam buku Digital Literacy (1997) yang dikutip oleh kompas.com (2018).1
membudayakan literasi
Literasi digital.
Dengan semakin meluasnya penggunaan ponsel pintar, masalah literasi digital menjadi sangat penting.
Coba saja perhatikan, berapa banyak anak yang tidak memakai ponsel untuk mengakses internet?
Hasil survei yang dilakukan oleh Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) pada tahun 2017 menyebutkan bahwa 75% dari 143,26 juta pengguna internet di Indonesia adalah remaja berusia 13-18 tahun.2
Yang perlu melek literasi digital tidak hanya anak-anak. Orangtua dan guru harus juga harus memiliki pemahaman akan literasi digital ini.
Bayangkan apa jadinya jika orangtua dan guru buta literasi digital:
  • Serba melarang karena ketakutan dengan pengaruh buruk internet.
membudayakan literasi
Serba melarang.
  • Serba mengizinkan karena beranggapan internet adalah sumber informasi dan tanda kemodernan.
membudayakan literasi
Serba memperbolehkan.
Padahal, internet sama saja dengan semua hal di dunia ini, mempunyai dua sisi. Ada sisi baiknya, ada pula sisi buruknya.Seperti yang tampak pada infografis berikut ini.
membudayakan literasi
Dua sisi internet.
Sebagai orangtua, tentu saya tidak mau anak-anak saya gaptek alias gagap teknologi. Tapi saya juga tidak mau mereka terkena pengaruh buruknya.

Literasi Secara Luas

Di laman situs Gerakan Literasi Nasional, Kemendikbud RI mencantumkan enam jenis literasi dasar yang disepakati oleh World Economic Forum pada tahun 2015.
Keenam literasi dasar itu adalah literasi baca tulis, literasi numerasi, literasi digital, literasi finansial, literasi sains, serta literasi budaya dan kewargaan.3
membudayakan literasi
6 kemampuan literasi dasar.
Literasi baca tulis yang umum kita kenal selama ini merupakan pintu untuk menguasai lima jenis literasi dasar lainnya.
Keenam jenis literasi inilah yang sedang gencar disosialisasikan oleh Kemendikbud RI. Hal tersebut bukannya tanpa alasan. Penguasaan keenam literasi dasar ini akan sangat menentukan kecakapan anak-anak kita agar kelak mampu bersaing dengan bangsa lain.
Menumbuhkannya? Nah, itu tanggung jawab kita bersama. Keluarga, sekolah, serta masyarakat.

Menumbuhkan Budaya Literasi dari Rumah

Bagaimana menumbuhkan budaya literasi dari rumah? Setiap keluarga pasti punya trik dan pengalaman sendiri. Bagi saya, kuncinya adalah contoh nyata, pendampingan, dan komunikasi.

1. Literasi Baca Tulis

Ini menjadi fokus saya sejak lama. Bukan sekadar karena saya penulis buku dan dulunya pustakawan. Tapi lebih karena saya berkeyakinan bahwa membaca adalah kunci pembuka wawasan dan ilmu pengetahuan.
  • Membacakan buku cerita. Ketika anak-anak masih kecil, saya bacakan buku cerita untuk mereka. Mereka bebas memilih hendak dibacakan buku yang mana. 
  • Menyediakan buku-buku bacaan sesuai minat mereka. Untuk anak pertama lebih mudah karena sejak balita sudah menunjukkan ketertarikan pada dunia baca tulis. Untuk anak kedua, saya harus jeli mencari celah mendekatkannya dengan buku bacaan.

    Misalnya, ketika ia tertarik pada rambu-rambu lalu lintas, saya belikan buku cerita tentang rambu-rambu lalu lintas. Ketika ia menunjukkan minat pada negara-negara di dunia, saya carikan buku yang relevan.

membudayakan literasi
Beragam buku bacaan unrtuk anak-anak.
  • Mengajak anak-anak ke toko buku, pameran buku, dan acara-acara kepenulisan.
  • Mengobrol santai. Kami tidak punya waktu khusus untuk ini. Bisa ketika makan malam, menjelang tidur, atau di perjalanan. Tema obrolan? Bebas. Kadang-kadang sekadar berteka-teki jenaka. Si bungsu adalah gudangnya teka-teki.
membudayakan literasi
Membaca bersama sekaligus mengobrol, tak hanya tentang isi buku.

2. Literasi Numerasi

Mendidik anak-anak menjadi jago matematika, terus terang saya tidak sanggup. Tapi saya berusaha membiasakan mereka penggunaan praktisnya dalam kehidupan sehari-hari.
Misalnya begini. Saya memiliki online shop kecil yang menjual buku cerita anak-anak, novel, serta buku motivasi.
Dalam praktiknya ada pengadaan dan penyortiran barang, menimbang barang, merekap pesanan pelanggan, dan mengirim paket melalui ekspedisi.
Pada awal-awalnya mereka terperangah melihat uang yang saya keluarkan untuk menyetok barang dagangan.
Namun, mereka kemudian belajar bahwa uang yang saya keluarkan itu adalah modal. Buku-buku itu akan dijual lagi. Dari situ ada selisihnya yang disebut laba.

3. Literasi Digital

Untuk literasi digital ini, saya dan anak-anak saling berbagi. Harus saya akui, anak-anak milenial ini lebih cepat menguasai hal-hal yang berhubungan dengan internet.

  • Untuk urusan mengedit foto dan video, kami sering berbagi aplikasi. Si bungsu yang lebih telaten mengedit foto biasanya punya referensi aplikasi yang unik-unik.
  • Menonton film di Youtube bersama-sama.

  • Berbagi informasi yang kami dapatkan melalui browsing.

  • Mengingatkan anak-anak agar berhati-hati menggunakan internet. Termasuk menghargai hasil karya orang lain.

membudayakan literasi
Nonton bareng.

4. Literasi Finansial

Hal terpenting yang saya tanamkan pada anak-anak terkait literasi finansial adalah tentang rezeki halal dan “seberapa butuh?”. Jika ada kebutuhan dan keinginan, maka kebutuhanlah yang diutamakan.
Pada praktiknya, anak-anak melihat saya mudah mengeluarkan uang untuk membeli buku pelajaran, sepatu sekolah yang baru karena yang lama sudah sempit, dan sebagainya.
Sekarang, si sulung mulai saya perkenalkan pada investasi emas. Dari pelajaran Ekonomi di sekolah dia sudah tahu bahwa emas lebih tahan dalam menghadapi inflasi. Tinggal mempraktikkannya.

5. Literasi Sains

“Yang tadinya beras bisa jadi nasi goreng enak begini, ya,” komentar si bungsu ketika melihat saya memasak. “Bumbu-bumbunya juga nggak kelihatan lagi.” Ia kemudian meminta supaya ia saja yang mengaduk nasi goreng itu.
Sesederhana itu tapi bisa jadi jalan untuk mengobrol tentang sawah, makanan pokok, perubahan zat makanan, gizi, dan sebagainya.
Mentok karena keterbatasan pengetahuan? Gampang. Kan bisa browsing atau mengajaknya mencari di buku.

6. Literasi Budaya dan Kewargaan


  • Saya dan anak-anak kerap mengobrol tentang budaya dan kewargaan ini. Salah satunya untuk tidak menggeneralisir perilaku negatif orang dari suku tertentu sebagai perilaku semua orang di suku tersebut.

    “Orang baik dan orang jahat ada di mana-mana. Jadi kita nggak bisa bilang suku A tukang korupsi dan suku B suka ribut. Koruptor dan orang yang suka ngerusuh mah bisa dari suku dan bangsa apa aja.”

  • Museum. Ini tempat yang sering kami datangi. Baik yang ada di kota kami, Bandung, ataupun ketika kami berlibur ke luar kota.

Berkunjung ke Museum Benteng Van der Wijck di Gombong, Jawa Tengah.

Masalah literasi ini masih menjadi PR besar bagi saya. Saya kerap merasa bersalah karena tak bisa optimal. Sebagai ibu tunggal, saya harus banting tulang mencari nafkah. Pada malam hari sering sudah terlalu lelah untuk membacakan cerita atau mengobrol.
Literasi baca tulis, misalnya. Saya masih harus berusaha ekstrakeras agar si bungsu senang membaca buku.
Literasi finansial pun memberi PR. Mau tidak mau, di luar rumah anak-anak berhadapan dengan lingkungan yang konsumtif. Besar sekali godaan  mengeluarkan uang untuk hal yang tidak perlu. Demikian pula dengan keempat jenis literasi dasar lainnya.

Yuk, Berliterasi dari Rumah

Budaya literasi tidak tumbuh begitu saja. Dengan cara yang sederhana, kita bisa mulai menumbuhkannya dari rumah, kemudian memperkuatnya di sekolah dan di dalam masyarakat.
Yuk, kita mulai budayakan literasi dari sekarang.
#SahabatKeluarga #LiterasiKeluarga

gerakan literasi nasional
Ilustrasi dan infografis dibuat dengan menggunakan aplikasi Zepeto, Snapseed, dan Instagram.

Referensi

1) Harususilo, Yohanes Enggar.  “Keterlibatan Keluarga dalam Literasi Keluarga Masih Kurang", https://edukasi.kompas.com/read/2018/12/20/19574871/keterlibatan-keluarga-dalam-literasi-keluarga-masih-kurang?page=2.  Diakses tanggal 21 Agustus 2019.
2) ibid.
3) Gerakan Literasi Nasional. http://gln.kemdikbud.go.id/glnsite/ Diakses tanggal 21 Agutus 2019.
Previous
« Prev Post

Related Posts

Berliterasi Sejak dari Rumah
4/ 5
Oleh

25 comments:

  1. Masya Allah.. tak terasa sebenarnya kita selalu bersinggungan dengan dunia literasi. Tulisan teteh sgt informatif, saya jd lebih tahu ttg jenis2 literasi lewat contoh2 yg teteh sajikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selaama ini kita nggak tau aja ya. Ternyata literasi tuh cakupannya luassss.

      Delete
  2. Mantap, next step kita jadiin diri kita pelaku/pencipta bukan sekedar jadi pengguna atau penikmat semata. Salam kenal, mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalaupun sebagai pengguna, ya jadi pengguna yang bijak :)

      Delete
  3. Mantuulll banget ya putra/i-nya Mba Eno iniiii
    Memang begitulah teknologi
    Kalau berada di tangan orang yg tepat, segalanya serba OK dan sarat faedah
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  4. Bener mba, penggunaan tehnologi harua dibarengi SDM yang smart

    ReplyDelete
  5. Justru kalau zaman sekarang gak melek digital ketinggalan Informasi... Itu mah Tergantung edukasi nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahkan di lembaga pendidikan pun ada yang beranggapan "internet bikin anak malas belajar".

      Delete
  6. Menyadarkan dan mengajarkan keenam literasi itu memang harus dari rumah, sebagai lingkungan inti dan terdekat. Semoga ke 6 literasi itu bisa dikuasai oleh semua warga Indonesia ya... Sehingga memperluas wawasan..

    ReplyDelete
  7. Baca ini aku berasa sedang ikut bimtek. Isinya kurang lebih sama. Ya harusnya pada baca ke sini buat yang belum kesampaian bimtek

    ReplyDelete
  8. PR banget nih buat ku mengedukasi anak2 ttg literasi digital. semoga dimudahkan. .

    ReplyDelete
  9. Setuju. .
    Kalo mau jujur , bukupun bak pisau bermata dua
    Ada banyak buku yang tidak pantas dibaca anak usia SD

    ReplyDelete
  10. Waah tulisan yang snagat inspiratif dan informatif..suka bacanya...terima kasih sharingnya..

    ReplyDelete
  11. Dulu saya dinyinyirin habis-habisan karena sudah kenalin anak sama gadget
    Padahal maksud saya, mereka hidup di zaman teknologi, tidak mengapa dikenalkan gadget selama saya bisa kontrol dan sadar waktu

    ReplyDelete
  12. Betul sekali prerihal literasi ini menjadi maslaah semua orang diindonesia. Memang penting untuk ditanamkan sejak dini dan sekalolah terbaik adalah saat di rumah sendiri

    ReplyDelete
  13. Literasi digital itu wajib kalo menurutku, jadi penting banget sih mamak yang melek teknologi. Suka miris kalo ada anak dilarang buka hape, tapi mamanya seharian mantengin hape

    ReplyDelete
  14. Baru tadi siang kita ngobrolin aktifitas keluarga literasi ini. Doakan semoga bisa secepatnya nyusul pecah telor rilis buku

    ReplyDelete
  15. Ternyata literasi tidak melulu soal buku dan membaca ya, mbak. Banyak pr nih jadinya saya buat anak-anak nantinya

    ReplyDelete
  16. betuuuull.. literasi ngakk hanya buku. krn skrg zaman digital, yaa ada literasi digital juga. segalas esuatunya brmata dua. kalau berlebihna yaa bs jadi boomerang buat diri kita ya mbak.

    ReplyDelete
  17. Senang sekali akhirnya Acha bisa mampir dan berlama lama di tulisan Teteh yang ini. Perjuangan panjang memang, apalagi kalau berurusan sama anak anak begini. Sementara diri sendiri pun masih butuh pendidikan literasi. Bismillah jalanin pelan pelan.

    ReplyDelete
  18. menyempatkan waktu untuk mengenalkan kepada anak itu hal yang harus dilakukan biar anak paham.

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah bunda, dengan orang tua yang mendukung literasi, lahir anak-anak yang berkembang sesuai bakatnya ya hehe masya Allah sekali sampai kakak sudah menerbitkan buku

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon maaf, komentar dengan link hidup dan broken link akan saya hapus :)